Cek Kemacetan Via Google Maps, Harus Jeli Yah Sob!

13
ancoor macetnyah!

Sobat MMBlog sekalian, Google Maps adalah fitur Maps Digital yang keberadaannya saat ini, mungkin benar-benar diandalkan dan bermanfaat untuk umat manusia. Dulu, Google Maps sering MMBlog pakai untuk nyari jalan, sebelumnya sering menggunakan GPS konvensional, tapi begitu Google Maps bisa mendeteksi macet atau enggaknya jalanan, wuah, udah, MMBlog selalu mengandalkan Google Maps, tapi harus jeli juga yah Sob, jeli gimana emang?

Ini dia, jangan terkecoh dengan warna biru yang menandakan bahwasanya jalanan itu lancar. Kasusnya kayak MMBlog kemarin, MMBlog mendapatkan undangan dari FIF Astra untuk blogger gathering, lihat Maps, wah, oke nih, Antasari lancar euy, yaudah, prediksi satu jam kurang bisa sampai menggunakan Honda Win. Riding terus, lihat GM ternyata tetep biru nih Antasari, asyik aman!

macet dan ujan

Lah, lah, lah, kok macet? Oiyaaa, Antasari itu kan jalan layang! Yang di atas alias mobil sih emang kagak macet alias lancar banget! Apeessss! Ujung-ujungnya, jadi ngaret Sob! harus jeli makanya sama rute yang kita lewatin. Jalan bawah antasari itu selain sekarang macet, lampu merahnya juga lumayan banyak, yaudah, WIN yang lincahpun gak bisa berbuat banyak kalau udah begitu!

Sejauh ini, Google Maps emang lebih banyak akuratnya daripada ngawurnya, ya oke banget lah untuk nyari jalan atau rute alternatif. Ngurang-ngurangin stres di jalan Sob. gimana? Ada pengalaman serupa? Atau malah disasarin sama Google Maps? Wkwkwkwk, silahkan di share pengalamanmu Sob, semoga berguna yah!

13 COMMENTS

    • waze lbh banyak sesat nya bro,, haha,, soal nya waze itu gag mandang ukruan jalan, yg penting jalur tercepat, udh byk review yang blg waze suka nunjukin jalan tikus yang gag mobilsiawi, alias gag bisa di lalui mobil…

  1. Nyasar sih ga om cuma dibawa muter2 padahal pas uda tau tempatnya mah jalanya tinggal motong/deket hahaha asem.tapi manfaat banget saya sllu pake googlemap klo perjalanan kluar kota.

  2. Sebagai ojek online mah tiap hari ana pakai ini.
    Cuma harus punya 2 kartu berbeda provider aja yg aktif datanya.
    Karena ada beberapa tempat yg data suatu provider lemot.
    Jadinya tiba-tiba map nya putus. Atau ketinggalan.
    Kalo udah kaya gini harus segera switch provider.
    Biar lancar lagi datanya..
    Tipsnya kalo maps nya ketinggalan.
    Itu adalah masalah signal

  3. selama ini pake google maps puasss..!!!

    selagi mantau sering2 direfresh, paling lama tiap 5 menit di “refresh”…
    terus sebisanya di zoom sebesar2nya… nanti bakal ketauan mana yang jalan yang lancar, mana yang macet.. mana jalan tol,mana pinggir jalan tol… mana jalan layang, mana kolong jalan…semuanya keliatan jelas koq..

    jangan lupa pantau terus minimal 15 menit sebelum berangkat.. karena bisa aja ada perubahan mendadak kondisi jalan..

    yang perlu diwaspadai kalo abis ujan keliatan banyak jalan ijo2..bisa jadi itu jalanan banjir.. gak ada kendaraan yang lewat, jadi terpantau lantjar djaja…!!! maklum jalanan zakarta..!!! ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€ ๐Ÿ˜€

    ciaoo..!!!

  4. Pernah pengalaman lewat jalur pesisir selatan dari cipatujah ke garut..
    Google maps gk bisa bedain jalan 2 jalur ama jalan yg cukup 1 mobil.
    Jadi diarahin k pamijahan lalu masuk daerah perkampungan yg jalannya cm di semen untuk ban mobil aja..
    Mentang” rute yg dirujuk jaraknya lebih deket tpi karena aksesnya yg jelek hasilnya waktu yg ditempuh lamaaaaaaa

  5. Pengalaman google maps nyebelin ada dua:
    Pagi buta mau lewat jalan utama buat sunmori, eh di maps merah semua jalan tsb.. Nekat lewat eh ternyata lancar.. Merahnya kenapa?
    Ternyata banyak mobil parkir di pinggir jalan, buat joging, sepedaan, hahaha payah…
    Kedua pas touring sby, tawangmangu, google maps oke. Lanjut tawang mangu menuju Pacitan, di maps disarankan lewat Matesih belok kiri ke arah jl. Jatiyoso.. Ehh pas masuk jl tersebut awalnya ragu kok jalan cor bukan aspal??? Nanya warga sekitar disuruh lewat Wonogiri saja, karena jalan tsb ternyata jalan offroad, hanya trail yg bisa lewat. ๐Ÿ˜‚๐Ÿ˜‚. Akhirnya muter ke Wonogiri, eh di jalan masih aja suruh belok kiri terus masuk ke jalan2 gang sempit… Alamakkk. Akhirnya sampai tujuan molor 2 jam dari estimasi…

    • klo kita gag setting rute bener ijo om, tapi klo kita udh setting rute dr tempat awal ke tempat tujuan dia berubah jadi biru (khusus untuk rute yang akan kita lalui)

  6. selama ini sih fine2 aja mas vandra, cuma memang harus jeli, terlebih di jalur2 yang ada tol dalam kota nya dan jalan layang,, Mas Vandra harus zoom lagi lebih dalam, baru deh keliatan 2 jalur tsb, klo cuma dr jauh pasti yg kliatan yang tol atau jalan layangnya Mas..
    klo udah di zoom keliatan, jalur yg sblh luar itu jalan biasa, yang sblh dalam itu jalan tol atau jalan layang..
    Bisa juga dengan saring lagi opsi rute nya dengan megnhilangkan opsi jalan tol / bebas hambatan, nanti di cari rute yang gag kan di lalui 2 itu..

  7. ah apaan, gue pake gmaps dari bintaro sektor 9 mau ke pasar cipadu malah disuru lewat gang ukuran 1 motor. padahal bawanya mobil, untung bisa muter balik. orang2 pada bingung nih mobil kok lewat jalanan yang makin lama makin kecil. gmaps sialan hahahahaha…. sekarang ganti pake waze tapi settingannya disesuaikan dulu, baru bener. gak pernah tuh kejadian mobil masuk gang motor lagi.

    pernah iseng pake dua2 nya, satu hp pake waze, satu pake gmaps. yang waze arahan jalannya stay di jalur jalan gede, yang gmaps ngarahin masuk gang kecil pas 1 mobil. hasyeeeeemmmmm…..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here