Touring 190 km Bersama Suzuki GSX-S150, Apa Yang Dirasakan? Check This Out #1

17

Sobat MMBlog sekalian, pada hari sabtu kemarin, MMBlog bersama dengan temen-temen blogger, media, dan motovlogger, bersama-sama menghadiri undangan PT SIS untuk touring ke Puncak menggunakan Suzuki GSX-S150 Pulang-Pergi. Tentu, MMBlog antusias banget ketika undangan ini datang, MMBlog ikuuut! Okeh, start dari meeting point di Suzuki Sunter, rombongan yang ada kurang lebih 22 motor, jumlah yang lumayan banyak masbro, gak lupa, trip meter MMBlog Nol-in.

Ngomongin rute? Jakarta – Puncak, tapi via bukit pelangi. Sebuah rute yang menurut MMBlog akan menjadi rute favorit MMBlog selanjutnya nih Sob. bebas macet, bebas lampu merah, enak deh pokoknya! Lagipula untuk ngereview motor, bener-bener bisa komprehensif, paling utama handling dan suspensi yah, power dan torsi juga bisa dirasakan di rute ini karena banyak nanjak dan turunannya!s

Handling Suzuki GSX-S150?

Trek perbukitan di bukit pelangi dan trek pegunungan di puncak pass, adalah trek yang menurut MMBlog cocok untuk “menyiksa” suspensi dari Suzuki GSX-S150. Patwal yang menggunakan Harley Davidson Police, tampaknya gak ngendorin gas biar kata dibelakangnya adalah motor-motor 150 CC. Okelah, racing line-nya kan udah diperlihatkan sama rombongan di depan, jadi gak usah ragu lagi rebahin motor! Hasilnya? Handlingnya luar biasa ringan dan antep!

Ini motor sekalinya diajak belok-belok di trek yang twisty, sekalinya rebah, seakan-akan bilang “ayo-ayo, rebahin lagi, rebahin lagi..” weleh, beneran enteng banget Sob handlingnya. Luar biasanya, ternyata IRC Exato punya grip yang oke kalau diajak rebah-rebah. Melahap tikungan kecil atau tikungan yang hiperbolik, udah kayak kambing ngunyah rumput yang terkesan dan terlihat “renyah” dan “crispy”! kinerja suspensi Suzuki GSX-S150 yang karakternya stiff tapi punya ayunan cepat ini bener-bener “ajeg”, stabil untuk miring kanan-kiri.

wih, den dimas depan ane Sob!

Untuk selap-selip dijalanan rame juga enaknya minta ampun Sob! ringan! Kalau ada salah-salah, mengkoreksinya juga gampang banget, ditambah posisi riding yang tegak, beda sama “R” bikin manuver yang biasa pake motor naked juga jadi tambah enak jadinya, TOP! Point 8 dari 10 untuk handling Suzuki GSX-S150! MMBlog sempet tanya juga sama Den Dimas Motovlogger yang jadi brand ambasador Suzuki GSX-S150, ini motor emang ringan katanya. Terlebih bagi temen-temen yang biasa bawa motor jadul yang berat, naek Suzuki GSX-S150 emang kayak nunggang angin!

Bagaimana Performa Suzuki GSX-S150 Jika Diajak Nanjak?

Mesin Overbore 150 CC, Hmm, MMBlog juga merasakan setelah riding berhari-hari dengan Mas Surip, motor ini ternyata menganut sistem Close Rastio gear. Dari diam, motor bisa jalan dengan masuk gigi 3, dengan riding pelan, bahkan gigi 4 pun masih ngangkat! Nanjak? Tentu bisa dijabanin dengan mudah dan sedikit trik sederhana. Kalau tanjakannya curam, nanjak dengan gigi 3, bisa dilakuin dengan santai, tapi rpm atau speed naiknya lambat sob, kecuali, gigi 3 –nya udah sentuh rpm 8000-9000 yah, dijamin ngacir-sengacir-ngacirnya! Nah, shifting aja ke gigi 2, rpm langsung melenting (tapi rileks) dan motor bisa digenjot speednya Sob!

Khas overbore banget, putaran bawahnya smooth dan ngayun. Butuh selipan kopling atau mungkin buat yang demen ngehentak, monggo ganti gear belakangnya biar lebih kerasa lagi tonjokannya. Tenaga keluar sejadi-jadinya pas RPM ada di atas 7000 rpm, suaranya makin mendesing, tarikan makin kenceng, intinya buat nanjak-nanjak di tanjakan dengan kecepatan 70 km/jam lebih, temen-temen kudu manteng rpm-nya di rpm tinggi. Oke banget kok! Untuk performa di perbukitan MMBlog kasih skor 7,5 dari 10, oke banget untuk ukuran DOHC Overbore!

Weleh-weleh, baru bahas dua variabel aja udah 500 kata lebih, hmm, MMBlog lanjutin di artikel berikutnya aja yah Sob untuk perkara pengereman, kenyamanan, dan miscellaneous lainnya yah! sekian, terima kasih, dan semoga berguna!

17 COMMENTS

  1. Kmarin jg dah sempet nyoba. Enak banget ni mtr d pke y, tarikan jg nyenengin. Top dah suzuki ngracik mtr y, model mtr klo d pandang lama2 jadi ajib n kelihatan gantenngnya..

  2. Sayang joknya agak tipis & kurang ñyaman buat duduk lama-lama. Jok belakangnya juga kecil, pendek, dan kurang lebar.
    Andai saja SUZUKI keluarin produk macam Sharp untuk jok. Jok yang agak tebal plus menyatu, tapi bolong tengah biar lubang kunci jok masih bisa di operasikan.
    Saya pake 90km/jam kok kayak udah 100km/jam di matic ya? 😀
    Ni baru 70km, dan setelah pasang ground strap belum di coba lagi karena masih ngecat velg+footsteps belakang.

  3. sering2 main RPM tinggi? artinya BBM lebih boros tentunya. otomotif sendiri bilang konsumsi BBM cuman +/-30 Km. tapi yaahh gimana lagi, namanya aja real DOHC Overbore koq, lebih enak buat jalan lurus panjang.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here