Rider Suka Ngebut = Jago Bawa Motor? Rider Yang Jago Bawa Motor itu Yang Begini ini Sob!

35

Sobat MMBlog sekalian, pada umumnya kategori jago, mahir berkendara, atau lihai bawa motor itu dinilai dari kecanggihan, kemampuan, dan kecepatan ketika seorang rider bawa motor. Makin kenceng, makin ngebut, makin sering selap-selip, makin kenceng nikungnya, makin miring motornya, ada anggapan umum kalau rider yang bersangkutan udah jago dan mature bawa motor. MMBlog pribadi sih gak terlalu sependapat yah, karena kenceng dan bisa ngebut itu kayaknya tiap orang bisa, modal pelintir throttle doang aja, ada hal yang lebih prinsipil lagi dalam berkendara.

Sekilas flash back, MMBlog pernah baca komik/manga My Favorite Bike karya Yamaguchi Katsumi. Ada cerita dimana ada seorang pemuda yang ingin sekali memiliki SIM motor besar, lalu karena merasa sudah “jago” bawa motor karena biasa nikung cepat dengan FZR400 (atau CBR400 lupa), dan speeding, dia meremehkan proses demi proses pembuatan SIM motor besar. Pada akhirnya, ia di tantang oleh instruktur SIM Motor besar tersebut untuk mengikuti dan mengejar waktu tercepat instruktur itu dengan melakukan test di lintasan pembuatan SIM. Menggunakan Honda CB1300, masbro yang merasa jago dan menganggap dirinya Valentino Rossi dari timur itu akhirnya jatuh bego tidak mampu mengejar dan mendekatkan waktu dari sang instruktur, hingga sang instruktur bilang.

“yang jago bawa motor itu, bukan hanya jago bawa motor pas kencang, tapi juga jago bawa motor pas pelan”.

Nyeessssssss. Itu dia Sob, menganggap remeh kaidah-kaidah safety riding, merasa jumawa karena sering bawa moge ini moge itu, tapi kecelakaan atau insiden yang dialaminya malah biasanya terjadi ketika di kecepatan rendah. Terlebih lagi, kontrol emosi, ketika di jalanan macet, berkendara di kecepatan rendah, penuh sesak, asap, panas, emosi tidak terkontrol, gas main pelintir, rem main bejek, lupa sama Tuhan dan mengedepankan emosi dan amarah, inilah dimana seorang rider dalam kondisi yang bener-bener vulnerable.

Makanya, MMBlog kadang suka cengar-cengir doang kalau dijalanan dikipas sama rider 250 CC atau 150 CC, tapi mas macet, asli die glagapan bawa motornya, kakinya turun-turun kanan kiri, spionnya nyenggol spion mobil atau kena tangan MMBlog, sundul-sundul gak jelas, terus dikasih “KEPALAN TANGAN” langsung ciut kalem, wkwkwkwk. Anak kemaren sore yang baru netes, pasti kalau diajak ke sentul masuk gravel tuh, wkwkwk.

Menurut MMBlog rider yang jago bawa motor itu adalah rider yang bisa menempatkan dirinya di jalan. Ketika jalanan lengang, memungkinkan untuk speeding, monggo geber, tapi ketika mengharus kan riding pelan, ya pelan, terus rider yang juga mau menerima ilmu dari luar, gak menganggap itu Cuma teori-teori basi, tidak merasa jumawa karena sering bawa motor ina itu, respek sama apapun motor yang ia tunggangin, dan juga bisa mengontrol emosi. Oke deh, artikel curcol karena tiap hari ngegas dan kena pepet orang terus nih, dan beberapa kali ngelihat orang jatuh bego karena bawa motornya pelan, hadeeuuhhh :mrgreen:

35 COMMENTS

  1. Lah bokap ane dulu ngajari motoran bilangnya gini: kenceng itu gampang, yg jago itu kalau bisa pelan.
    Ternyata bener, kalau bisa pelan tanpa kagok, turun kaki apalagi jatuh bego, itu namanya sudah jago.

  2. “yang jago bawa motor itu, bukan hanya jago bawa motor pas kencang, tapi juga jago bawa motor pas pelan”.

    THIS! Quote gini kudu masuk koran nasional neh hahaha

  3. Yg jago ya yg patuh sama peraturan lalu lintas. Apapun motornya. Sudah turun dijalan ya harus siap mematuhi peraturan. Ada yg beranggapan dengan “saya ya ikut bayar pajak buat pembangunan jalan” bisa seenaknya naik motor dijalan. Padahal kalo duit pajaknya dibuat bangun jalan mungkin cuma dpt 10-20 cm.

  4. Teman gue malah pernah ngomong. Kalau levelnya udah dewa banget, berhenti di lampu merah, kaki nggak perlu turun. wkwkwkw 😀 😀

  5. Yang lebih jago lagi tukang siomay pake sepeda onthel kena macet dong? Harus seimbang diatas ban segede upil, pas ada space ngedennya minta ampun. Belajar keseimbangan lagi yuk pake sepeda.

  6. betul mas Vandra, jago secara riding skill itu terlihat ketika bermanuver dalam kondisi pelan, baik menikung pelan maupun menjaga keseimbangan saat bermacet-macetan penuh rintangan dimana kaki gak sering turun.

    tapi kalau “JAGO” dalam artian objektif berkendara adalah bisa pindah dari titik A ke titik B dengan selamat sentosa sampai tujuan tanpa harus terlibat insiden kecelakaan atau merugikan orang lain

    http://elangjalanan.net/2017/03/11/menguasai-teknik-berkendara-yang-baik-saja-belum-cukup-jadilah-pengendara-yang-bertanggung-jawab/

  7. Rider ya harus bijaksana.itu baru jago dijalan umum ya.kalau pembalap profesional ya beda lagi arti dri jago tsb.

  8. Mak jleb… bwahahaha
    ada komentator biasanya ngeremehin safety riding, sekarang bilang setuju…

    Artikel yg bagus mas Vandra

  9. buat yg gk pernah make mtr sport fairing super nunduk lbh baik nyoba dl d kmcetan!! tngn pegel , bobot kdpn semua, handling lbh ssh..buat yg biasa setiap hr pke naked stng dangak bkl kagok..

  10. Wkwkwk.. Jadi inget 8/9thn yg lalu..
    Pas ngurus SIM sudah 9 kali tes praktek gagal mulu…
    Akhirnya disamperin sama pak pol..
    Mas baru punya motor?
    Suka geber2an dijalan? Gk pernah pelan??
    Suka zigzag? sya jawab iya semua.
    Akhirnya dikasih nasehat sma pak pol..
    Mulai hari ini kalo pke motor jangan melebihi 60kpj dibawah 50kpj lbh baik.. 2 minggu lagi balik kesini tes SIM..

    Ladala.. untuk yg ke 10 kali Lulus beneran tes SIM..

  11. Cara simple yg efektif menilai skill biker itu adalah ketika lewat “poldur”. Yg paham cara bawa motor yg baik biasanya kalo lewat poldur itu rasanya alus bgt. Jauh sblm poldur udh nurunin throttle secara bertahap. Tapi kalo lewat poldurnya aja pantat udah kelempar keatas kesana kemari, yasudah, udh ketawan kan bagaimana cara dia bawa motor di kecepatan tinggi?

    Salam satu aspal.

  12. Wah setuju mas vandra,ada noh temenane sendiri malah..kelakuan nya emg sih bawa cc serebu,tp ga bisa liat 100m lenggang di depan,langsunv wusss wkwkwk

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here