Sunmori, Segitiga Bercinta atau Segitiga Bermuda?

12

Sobat MMBlog sekalian, Sunmori, atau Sunday Morning Ride. Atau ada juga yang Satmori atau Saturday Morning Ride. Adalah kegiatan kekinian yang populer banget sekarang ini. Sunmori, pada awalnya adalah hal yang biasa dan akrab dilakukan oleh para moge rider dan bigbikers. Bukan karena apa-apa, karena pada hari kerja, boro-boro dah bisa riding enak naek moge. Minggu pagi, jalanan sepi, inilah waktu yang tepat para bigbikers untuk riding. Awalnya, ada cinta segitiga antara rider, motornya, dan aspal, tapi kini Sunmori juga jadi segitiga, tapi bukan cinta segitiga, tapi segitiga bermuda! Sereeeem!

Kalau Cinta Segitiga yang melahirkan Sunmori, MMBlog udah jelasin dikit kan diatas. Berawal dari rasa penat bigbikers, mereka ingin sekali mengapresiasi pencapaian mereka yang bisa memiliki moge. Riding enak dipagi hari, kumpul bareng temen-temen, sarapan, sedikit berfoto, dan bubar gak lebih dari jam 10. Kebut-kebutan? Ya ada pastinya, tapi gak melulu juga sih, lebih enjoy the ride aja, sama sekali bukan ajang show-off, lalu gimana dengan Segitiga Bermuda Sunmori?

MMBlog telah melakukan sedikit investigasi, kenapa kok dibilangnya Sunmori sekarang jadi kayak Segitiga Bermuda? Ya, Sunmori ini lahir, pertama dari hadir dan ngetrendnya sosial media! Yups, share, pamer, latar belakang yang menurut MMBlog, masuk akal banget, apalagi ada yang namanya adsense dari Youtube, gue riding terus dibayar, why not? Kedua, pencarian jatidiri, nah ini, penyebab Sunmori Segitiga bermuda ya ini, sekarang dapet atau beli motor itu gampang, muda-mudi yang bahkan belum punya SIM, yang baru bisa narik ulur tuas kopling beberapa bulan, yang diriin motor jatoh masih minta tolong, pengen banget menunjukkan kalau dirinya hebat, bisa riding kencang, motornya kencang, dan lain sebagainya. Ketiga, minimnya sirkuit! Kalau banyak sirkuit, pasti bisa banget diarahin kalau mau unjuk gigi ya di sirkuit! hasilnya? seperti yang telah dijanjikan, kecelakaan, musibah, derita, kesedihan, trauma, rasa kecewa, dan luka mendalam.

Mas! Kalau gitu cuman bigbikers doang dong yang boleh Sunmori, motor-motor kecil emang gak boleh? Ya boleh, boleh banget! Sekarang juga sunmori moge-moge juga udah pada kurang seru, udah gak segitiga bercinta lagi, malah lebih dalam segitiga bermudanya. Lalu, apakah ada solusi dari Sunmori Bermuda ini? Ada masbro, stay tune terus di MMBlog yah! xixixixi.

12 COMMENTS

    • stuju sama sim berjenjang jadi biar g ad lg anak smp naik motor 250cc ngebut2an di jalan.
      ane tau 250cc termasuk motor cc kecil tp itu klo di sirkuit, klo di jalan umum motor 250cc ckup kencang dan btuh kdewasaan yng lebih dri pengendaranya.

  1. Makanya jangan latah mengikuti tren jika tidak tahu apa arti sebenarnya dari SUNMORI. Belajar dulu tuh pentingnya punya SIM, STNK, safety gear, kontrol diri, toleransi, dan passion dalam mengendarai motor. Kalo mungkin, coba rasain dulu kerasnya aspal atau ciuman dengan kendaraan lain, biar sel-sel otaknya sadar seberapa pentingnya nyawa.

    Itupun…
    Kalau setelah itu masih bernyawa.

  2. bocah2 yg kebut2an ga jelas pas sunmori justru yg mencoreng citra sunmori sendiri.
    ngebut boleh, tapi liat situasi juga harusnya.

  3. Gua jg muda, jg main motor (udah dari jaman ninja karbu lahir wkwk), juga berada di rentang umur anak2 sunmori yg pada sering kecelakaan (remaja tanggung dan dewasa). Tapi jujur sblm sunmori ngehits ya gua udah sering morning ride jaman pas ada libur merah, sabtu, minggu. Dulu tuh enak kalo ada morning ride yg riding itu santai2, rata2 orang kerja yg umur dewasa produktif. Jd kadang secara emosional stabil, liat jalan kosong santai woles.

    Tapi skrg udah gak pernah morning ride lagi, ngeliat memang pertumbuhan penduduknya makin banyak, sabtu minggu jarang lengang jalanan, ditambah banyaknya bocah2 riding gak jelas jd urungin niat buat riding. Karena skrg morning ride cuma buat ajang kebut2an sama pamer gak jelas di ig lah, path lah. Jd gua sbg rider jg gak bisa menyalahkan sih kalo morning ride itu dibubarin sama warga di beberapa tempat, karena emang esensinya udh berubah. Dari yg untuk ajang melepas penat malah jd ajang show off gak jelas.

  4. gw sekarang lebih pilih momori (monday morning ride ) bela2in ambil cuti 1 hari terus ambil rute luar jakarta. lebih nikmat daripada weekend

  5. sekarang orang nyicil motor gampang, motor sport 150-250 udah sering ditemui di jalanan, mereka butuh sarana penyaluran dengan cara sunmori/satmori.

    Saya sendiri kalo harian menggunakan matic, kalau weekend menggunakan motor sport untuk jalan jalan bersama istri ke daerah lembang, pangalengan atau ciwidey. Menggunakan motor di weekend ada kesenangan tersendiri daripada naik mobil, lebih berasa udara pegunungan saat mengendarai motor.

    rata-rata yang kebut-kebutan di jalan raya itu para remaja belasan tahun, saya gak pernah kebut2an, untuk apa kebut2an di usia seperempat abad ini, saya dan istri menikmati jalanan kota bandung dan sekitarnya tanpa kebut2an. menang balapan di jalan raya gak bakalan jadi duit, dan kalahpun ga berpengaruh apa apa ya meningan safety riding 🙂

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here