Test Ride Suzuki GSX-R150 & Review di Sirkuit Sentul, Truly and Definitly GSX-R! #2

31
sempet sparing sama Mbah Dukun

Sobat MMBlog sekalian, lanjut dari artikel di part 1 (klik), MMBlog Jadi penasaran kalau diadu drag sama motor rival-rivalnya! Terus, biarpun gak menggunakan slipper clutch, pas downshift, dan rpm melengking, gak terlalu kerasa tuh engine brake-nya, pas pulang, MMBlog juga diskusi ini sama Om Kobay, beliau juga setuju, hmm, makin menarik nih motor! Untuk performa, gak usah diragukan dah, klan GSX-R emang gak jualan iming-iming atau gimick, sampeyan harus coba sendiri Sob, napasnya panjang dan kenceng!

Gegara keasikan riding pengen trackday sama temen-temen blogger, MMBlog jadi kagak ngebetot motor per gigi, yang jelas gigi 4-nya sampai 126 km/jam.

Lalu gimana dengan handlingnya Mas? Ini yang ajaib dan keren, ini motor adalah motor yang patuh banget sama ridernya! Sosoknya yang ramping, kompak, simpel, dan bener-bener bisa diapit maksimal oleh paha membuat motor bener-bener agile bermanuver di tikungan! MMBlog ini amatiran Sob, dan pas menggunakan GSX-R150 inilah pertama kalinya bank sensor, atau yang nonjol di bawah footstep itu ngegasruk aspal karena miring banget! IRC Fasti yang digunakan ternyata punya daya cengkram yang amat sangat baik!

Masbro dengan GSX-R150 bisa in-out tikungan dengan cepat dan mudah, kalau temen-temen menggenggam setang dengan posisi duduk yang agak ke belakang, ini motor jadi enak banget untuk di ajakin rebah dan cornering. Ngelihat Mas Gozzi dari Otoplus bisa sampe rebah banget bener-bener ngilu Sob, gile ngepush motor banget beliau, dan motorpun bisa ngejabanin! MMBlog jadi enggak ngeh suspensinya ini karakternya gimana, empuk apa keras, yang jelas sih aspal bumpy Sentul dapat di terabas dengan stabil, anteng, dan konsisten. Pengujian empuk atau enggaknya suspensi motor ini, bakalan MMBlog kupas kalau MMBlog udah dapet unit untuk review harian.

Lalu gimana dengan peranti pengereman? Weleh, pakeeem! Gak udah banyak cingcong masbro! Selang rem-nya menggunakan Brembo, mantap! selama di sentul, MMBlog hanya menggunakan rem depan aja. Rem belakang sama sekali gak dipake, karena emang performa rem depannya aja udah mantap bener! Deselerasi dari kecepatan 140 ke kecepatan 100 sebelum masuk R1 dapat dilakukan dengan enteng dan mudah, serta antep, motor gak ada geal-geolnya.

lap time temen-temen blogger

Catatan terbaik MMBlog adalah 2 menit 28 detik, lebih lambah 2 detik dari Om Kobay, xixixixi, jauh bener sama pembalap SAC yang bisa tembus 2 menit 7 detik dengan motor yang sama. Blogger yang paling kenceng ya siapa lagi kalau bukan Mas IWB, kedua Mbah Dukun, terus Om Kobay, terus Wak Haji. Tapi wak Haji di sesi kedua bisa lebih cepat tuh setelah ganti setelan, dan ganti livery motor, wkwkwk, mungkin jadi nambah 1 daya kuda kali yak motornya, mantap! pokoknya kemarin itu kali-kali-nya temen-temen blogger bisa riding di sentul barengan dengan jeda yang sedikit-sedikit. Sebenernya MMBlog juga pengen riding bareng Motovlogger, tapi kemarin slot-nya dipisah, padahal Den Dimas, Icalaci, sama Autonetmagz juga ikutan, pasti seru banget!

Lalu kesimpulannya gimana Mas? Kesimpulannya adalah, Suzuki GSX-R150 adalah motor yang siap dijadikan kendaraan harian, dan juga siap untuk diajakin having-fun! Buat hari-hari oke banget, motor ramping, kompak, enteng, siap banget diajakin selap-selip di macet. Mesin 150 CC-nya enak dipakai stop and go. Untuk weekend blast? Jangan ditanya, powerfull dan entertaining mesinnya! Buat trackday dan ngasah skill? Inilah jawaban yang tepat! Lah, kok positif semua reviewnya? Ada kurangnya enggak? Susah nyari cela-nya Sob, apalagi kan MMBlog FBS, wkwkwkwk. Palingan ya kayak kopling aja yang keempukan tuh, pasalnya kalau per-nya bisa diganti sama yang agak kerasan dikit aja, pasti motor jadi lebih enak lentingannya.

setelan action cam terlalu nunduk pulak 🙁

Oke dah, semoga bisa jadi tambahan referensi temen-temen mengenai Suzuki GSX-R150 yah! Untuk review sirkuit beres, tinggal menanti unit untuk review harian-nya nih Sob! pasti bakalan seru banget! Sekian, terima kasih, dan semoga berguna yah!

31 COMMENTS

  1. Nahh lo yg ga perlu sliper sliperan aja udh enak apalagi dicangkokin, lagian mubajir kelas 150 pake kaya gituan , yakin kawasaki ogah kalo disuruh make gituan, istilah kawasaki sih buang duit ga ada untungnyaa.

    Ini nih yg ditunggu kang apalagi kang vandra udh familiar ama keluarga gsx.
    Kesimpulan ini motor gsx banget yaa kang haha

  2. CBR150RR ditangan marquez tembus 160kph, `144kph sih lemot coi… CBR lebih kencang, kualitas lebih bagus, bensin lebih irit, MS nya aja tembus 80% bukti bahwa CBR itu motor para juara

  3. Lagian yg d pake markues itu motor nya udh ada penggantian part pake part racing ,, coba klo gsxr150 pas d testride ganti knalpot nya pake knalpot racing beda lagi kan ceritanya , FBH kadurukan bulu irung wkwkwkwkk

    Vandra mah enak udh nyobain semua gsx series coba gue cuman bandit doang itupun bentar hehehehe

  4. Yang suka dan mampu beli silakan!
    Yang tak suka jangan saling mencibir.
    Sama sama produk jepang yang rukun.
    Hanya sekedar konsumen kok repot.
    Semoga sukses suzuki😀

  5. Gw suka nih produk yg begini, tampilan & dimensi yang JUJUR & MASUK AKAL sesuai dengan kelas & ccnya. 150 cc doang ya justru harus cungkring.

    Motor simple mcm gini & tipe2 orang yg pengen beli ini kyanya lebih mungkin ga berniat utk mau sok gegayaan nampang kliatan mewah & mahal, trus betingkah kya yg punya jalan.

    ga kya produk lain 150cc doang tapi body & ban dibengkak-bengkakin kya pengen punya moge ga ksampean. Menyedihkan sekali.

    Bela2in yg superficial & tampang doang lahir dari kebutuhan akan gengsi, konsumerisme, namun daya beli yg ga kesampaian, berangan-angan naik moge tapi apa daya , uang ga punya, alhasil motor kecil 150cc digede2in & dimoge-moge in.

    Smoga next cbr 150 ngikutin jejak r15 v3, pke ban blkg tambah gede trus klaim sebagai kelebihan, kekar, moge look, gaya, gengsi… jangan tanggung2 ukuran 180 ato 200 aja sklian..

    Yaelah GP moto 3 aja 250cc 55hp ukuran ban blkg 120. Lha ini 150cc power pada gerobak sayur max 20ps aja ban segede gajah. Haduhh

    Biar goblok yang penting gengsi, kya gini neh yg laku di mari.

    Untungnya gsx ga ikut2an goblok pake ban 250cc

    • hmm ngegoblok-goblokin selera orang karena tidak susuai dengan pikiran dia.

      orang eropa juga goblok kali ya, soalnya r125 laku banget tuh, seat height 820 mm, ban 100/80 depan dan 130/70 belakang, usd, moge look abis, air scoop, sporty riding position.

    • Untuk pasar eropa justru yamaha R125 sangat tepat & punya alasan masuk akal utk dibikin moge2an secara ergonomi & dimensi. Karena:

      1. Postur mayoritas orang2 sana baik remaja & dewasa udh masuk angka180cm keatas, sangat beralasan ngasih dimensi besar.

      2. Disini motor sport 150 itu udah bnr2 motor sebenarnya buat sbagian besar masyarakat kita krn daya beli paling besar ada dikelas 150cc ke bawah, makanya jumlah moge dibanding motor 150cc kbwh njomplang sekali.

      Disana motor sport 125 bukan ‘motor sebenarnya’ buat masyarakat. Yg motor sebenarnya ya moge bneran, minimal mocil 250, yg itupun bagi mereka masih dianggap beginer bike/ motor pemula. Makanya disana jumlah moge di jalanan sama banyak / bahkan lebih banyak dari motor kecil 125.

      Nah Sport 125 hadir disana untuk memenuhi kebutuhan orang sana terkait regulasi yg dibuat pemerintahnya, dimana smua rider, umur berapapun, skill sebagus apapun WAJIB untuk ngelewatin tahapan SIM/ license A1, dimana dia hanya boleh riding di jalan dengan motor max 125 cc max 20ps selama minimal 2 thn, abis itu dia dpt A2, hanya boleh bw motor max 49 HP, yg mungkin isinya moge2 tanggung 500cc kebawah selama sekian tahun & harus tanpa insiden, abis itu baru naik kelas ke sim A tanpa batasan cc & power.

      Jadi semua rider moge harian disana dlm hidupnya pasti pernah punya motor sport kecil 125 cc minimal 2 thn, bukan karena dia pengen & itu adalah motor idamannya, tapi karena itu SYARAT yg diwajibkan pemerintah klo dia mau naik kelas boleh bawa motor beneran / moge ke jalanan.

      Yamaha R125, yg dbkin dengan ukuran & ergonomi ala moge justru sangat beralasan, karena disana produk ini jadi learning tool atau alat belajar sementara utk orang sana yang mayoritas bakal naik kelas ke moge dlm 2-3 tahun brikutnya.

      Namanya alat belajar ya harus semendekati mungkin sama apa yg mau dipelajari. R125 justru harus dibuat moge2an biar calon konsumen utamanya yaitu rider A1 akan terbiasa dengan dimensi, ergonomi, sudut belok,dsb ala moge, nanti 2 thn lagi naik kelas ke moge dbwh 500cc udah ga kagok dengan dimensi, sudut tikung dari lebarnya ban, dsb.

      Tujuannya ada learner/beginer bike sport 125 di eropa, ngelatih rider A1 utk terbiasa handle motor yg lebih besar nanti, tapi tanpa resiko kecelakaan yg besar karena tenaganya yg terbatas & jauh dr moge bneran

      Itulah knp r125 di eropa ga goblok. Karena ADA alesan yg lebih mendasar & essential knp mesti pke ban sgtu & dimensi motor sgtu drpd sekedar GENGSI.

      Lha di Indonesia? Brp byk masyarakat kita yg posturnya diatas 180cm?

      Brapa banyak rider 150cc yg dua tahun ke depan bakal jadi pengendara moge?

      Buat gw klo gw pilih sesuatu & alasan utamanya itu hanya untuk muasin gengsi gw supaya gw terlihat paling keren & paling gagah di jalan itu gw goblok. Itu namanya opini pribadi, terserah gw mo blg apa & ga harus semua orang setuju.

      Bwt bro2 yg setuju karena paham pemikiran dibalik opini tadi ya brarti kita setipe & satu mindset, thumbs up

  6. Yang non fairing/tipe S, apa sama jg ya power nya om…? kepincut pengen dibikin touring dgn tambahan windshield,dan sidebox, nyaman banget klihatannya,..krn harian pake inazuma,berrrattt bobotnya…hihi

  7. GSX ala Moto3, jadi keinget Aleix Espargaro pernah posting di Instagram Honda NS (CMIIW) tapi pakai livery Suzuki Racing yang menimbulkan harapan Suzuki akan nyemplung support mesin Moto3

  8. Mau mesin,pilih Suzuki !!!
    Mau body,pilih Yamaha !!!
    Mau irit,pilih Honda !!!
    itu BOHONG semua !!!
    Semua merk,selalu berusaha membuat mesin dengan kualitas baik,body enak dilihat & irit bbm.
    Tidak ada satupun Pabrikan mementingkan mesinnya saja,atau bodynya saja or iritnya saja,semua berusaha dirancang & dibuat semaksimal mungkin.
    Dijaman sekarang ini,terlalu munafiklah kalau Kita bilang kualitas merk tertentu terlalu dominan dalam hal kualitas produk.
    Saya pahamlah,yg punya suzuki akan bilang lebih bagus Suzuki,karena itu pilihannya & keyakinannya.
    Yg punya Honda akan bilang bagus Honda,karena itu Dia beli Honda & Dia yakin akan hal itu.
    Yg pilih Yamaha,akan bilang bagus Yamaha,itupun keyakinan Mereka…
    Intinya,kenapa pakai DOHC,kenapa pakai SOHC,kenapa motor lebih ramping,kenapa ban kecil,kenapa ini itu,faktor utama adalah untuk menekan biaya produksi,itulah kebijakan masing-masing merk & itulah cara jualan mereka.
    Jadi soal kualitas mesin,body,sasis or teknologi,Saya yakin semua beda tipis,ada kelebihan & kekurangan.
    Yg buat itu mahal,pertama biaya produksi,nama dari merk itu & biaya lainnya…
    Yg suka Suzuki silahkan beli & jangan menjelekkan yg lain,yg Suka Yamaha silahkan beli & jangan menjelekkan yg lain,yg suka Honda silahkan beli & jangan menjelekkan yg lain,karena apa yg kalian banggakan,apa yg kalian bela & yg Kalian ributkan,itu bukan hasil rancangan Kalian,bukan hasil buatan Kalian & bukan hasil dari Perusahaan Kalian/Keluarga besar Kalian.
    Kalian yg ribut,Suzuki,Yamaha & Honda yg seneng…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here