Share Usia Pemakaian Ban Motormu Sob, Berhadiah Pulsa Untuk Ganti Kuota

61

Sobat MMBlog sekalian, seperti yang udah pernah MMBlog bikin artikelnya, Ban OEM Kawasaki ER6n, Dunlop Roadsmart 2 yang nemplok di ER6n milik MMBlog aka Si Merah, udah menginjak aspal kurang lebih 4 tahun dengan jarak tempuh hampir 20.000 kilometer. Kondisi ban bisa dibilang udah melelahkan, udah capek, udah licin, udah halus. Walhasil, kalau dibawa riding asli enggak enaknya! Nah, saran dari temen-temen untuk opsi ban barunya udah MMBlog tampung. Tapi di artikel ini MMBlog pengen nanya ke temen-temen, istilahnya sharinglah.

Sharing pengalaman menggunan ban motor. Dunlop RoadSmart ya segitu tadi yang di atas. Pernah juga pakai Dunlop TT900, usianya malah lebih pendek lagi, 10.000 km lebih dikit doang udah halus. Battlax BT45 agak mendingan, kuat sampai 20.000 km lebih Sob, belum botak tapi udah keras! Swallow X-Worm adalah Ban Sakti, kagak botak-botak, tapu begitu kena jalanan basah ampun geyal-geyolnya, wkwkwkwk. Terus gimana? Temen-temen punya pengalaman pakai ban apa? Mereknya apa? Usia pakainya gimana? Silahkan dah tuh share di kolom komentar Sob. Lumayan kan bisa berbagi informasi ke temen-temen yang lain.

Oke deh, silahkan tinggalin jejak yah Sob. Komentar ter-oke bakalan MMBlog hubungi untuk mendapatkan pulsa untuk gantiin kuota sebesar 25 ribu rupiah, ya kayak kuis lah gitu, makinantap sharenya, makin juoozz. Kalau bisa masukin email asli yah Sob, biar MMBlog gampang hubunginnya. Oke deh, ditunggu sharingnya yah! Sekian, terima kasih, dan semoga berguna yah!

61 COMMENTS

  1. numpang share um vandra,ban oem irc roadwinner ane udah lumayan alus di 17rb km,karena udah keras juga tuh irc terus ganti bt92,cuma bertahan 9rb km, sekarang pake corsa r93 ,baru 3rb km udah berkurang banyak kompon mediumnya,tp untuk harian maupun di sirkuit abal” ampe miring” eces bgt. ane pake cbr250 sempak,bawa motornya suka gas kontan btw,mempengaruhi banget kali yak attitude riding itu? hmmm..

  2. saya pake ban oem honda beat tubetype selama 2,5 tahun untuk 21000 km kang, ini udah mau ganti karena bannya udah ada luka sobek terus banyak tambalan ban dalemnya. Buat jalan udah geal geol kalo di median jalan kayak pengen ngajak tidur di aspal bannya😁😁😁

  3. Ane 5 taun pake supra x 125 dari 2010 udah 3x ganti ban, pertama pqke ban oem tahan 2 taun depan blakang ganti bareng tahan sekitar 20.000an km terus ganti pake ban genzi pro depan blakang, yg depan tahan 2 taun nyaris gundul sekitar hampir 30.000an km yang blakang udan ganti 2x masing2 hampir 20.000km, abis tu ganti pirelli angel city udah setaun ini dengan jarak tempuh 10.000an km, ban oem payah poll lahh kalo dah lebih dari 10.000 km, fdr genzi pro joss kalo kering tapi kalo basah pas mayan geol2 terutama setelah 10.000 km, pirelli angel city sejauh ini puas ujan kering gurihh lahh pokoknya..
    Tapi awal taun ini motor ganti cbsf led, ban blakang udah ganti fdr blaze jarak tempuh 22000an km, ban depan otw ganti, paling 5000-7000 km lagi, irc oem payah poll kalo ujan ngesot mulu, setelah 10.000km fdr blaze udah dipake 3000km masih good lahh, tunggu sampe 10.000km biar tau performanya

  4. Irc road winner, ban stock di pake di cbr 250 syempak generasi 1, pake ninja 250r karbu, sama r25, ban irc ini sekitar 27 ribuan (kepake di cbr sama ninja sekitar 27 ribuan km baru aus) di r25 belum di pastikan karena emang baru 15rb km, jadi belum dk pastikam

    Battlax 45 pernah saya pake, abis 21 ribuan (di cibeer) michellin pilot di ninja abis 20 ribuan udah abis

    Ban irc di nmax punya pacar 22 ribuan km udah mau gundul

    Sementara dulu jaman pake bebek supra, ban cenderung awet, udah jalan 25 rb cenderung masih bagus

    Jadi yang saya lihat dari beberapa motor punya sendiri, pacar, saudara, memang ban yang punya ban cenderung di gunakan speed tinggi atau kompensasi speed tinggi seperti kode ban H, cenderung Lebih boros, mungkin karakteristik ban cepet panas dan relativ lebih cepet abis

    Sementara ban bebek dan motor komuter, speednya yang cenderung biasa aja menjadi lebih hemat ban, mungkin komponya gak selembut ban dengan kompensasi speed tinggi

    Intinya sih kalo mau hemat ban, pilih sesuai spesifikasi yg setara dengan kode ban di motor standart, kecuali mesin sudah di oprek, harus otu di upgrade ban, atau mau upgrade ban, riding quality naik, harga lebih mahal, tapi cenderung lebih boros

    Oh iya, ban di pake ke perjalanan lancar (luar kota) cenderung lebih boros daripada ban di dalam kota (macet macetan) di cobain aja monggo

  5. numpang komen om , ban oem irc road looser nvl udah 5 tahun 9 ribu km. ban yang bikin dekat dengan tuhan pas lagi ujan , btw ada yang bisa kasih rekomendasi ban untuk nvl?

  6. Share aja om vandra
    Ban bawaan nvl yg irc 26rb km 2 tahunan
    Habis itu ganti zeneos turino dah hampir 30rb++ km 2 tahunan jg..

  7. Pakai Ban Zeneos ZN 62 di honda blade pak, usia udah 8bulannan kondisi sekarang hampir gundul2 pacul Singkatnya ban enak buat kenceng & nikung2 , tapi minus di kecepatan rendah ban seperti geal geol ra karuan dan kondusi basah lunyune ra karuan.

  8. ban irc bawaan r25 punya ane cuma bertahan 13000km , mungkin karena pemakaian juga , dan sekarang beralih ke michelin pilot road 4 , mantap bener nih ban, kata temen yang udah lama pake pilot road 4 ban ini awet juga 😀

  9. Assalamualaikum Mongkeymotoblog
    Perkenalan nama Febri asal Sumbar
    Dan saya berasal dari Klub HSFCI Cimahi Chapter
    Mau sharing masalah pemakaian Ban motor ni setelah pemakain motor 3 tahun
    Pertama pakai ban motor Bawaan prabikan Honda yaitu IRC tipe lupa
    Dengaan ukuran 90/80 depan belakang 100/80 untuk pemakaian ban bawaan ini lumayan dari cukup kalau untuk corneringan terasa kurang nyaman dan sering ngesot dan kalau kondisi cuaca hujan,,, bikin merinding di bawa kencang sering grib ban ngak sesuai dengan kondiai hujan,, pemakaian ban ini cukup lumayan pemakaian 7000 km kurang lebih,,, dan setelah itu berganti dengan ban IRC Sport XR ukuran 100/80 dan Belakang 130/80 dipadu dengan Velg 215 dan 275 bawaan cb,,, kalau buat ban ini saya rasa paling nyaman Buat nikung ajibb grib sangat nempel di aspal dan cukup enak buat bermanuver ,,, perjuga pake ban ini mencoba Riding dari Bandung – Padang pada lebaran idul fitri 2015 ini cukup enak buat menjajal trip sumatera yang terkenal dengan begalnya eppzzzz,,, untuk dijalan kondisi basah sayaa kurang begitu nyaman pake ban ini dan lanjut keban ketiga yang saya pake sekarang,,, Swalow SB 116 ban kalau diliat alur bannya yang kaya jualan tahu Sumedang hehehehe tapi lumayan saya pake ukuran 100/80 buat depan dan dipadu 120/80 buat belakang,,
    Pertamanya nyoba ban ini terasa goyang mungkin karna awal pemakaian jadi terasa kaku ,, dan setelah hampir 2 tahun pemakaian udah 2 kali ganti ban ini dengan merk dan ukuran yang sama ,, membungkam semua ekspetasi yang yang salah terhadap ban ini,,, dan pernah menemani saya riding Bandung – Padang untuk yang kedua kalinya sangat enak dan tangguh untuk trip aspal sumatera yang banyak krikil di aspalnya,,, dibawa buat melabas tikungan sangat merekat sekali seperti lem Alteco kita diajak rebahan,, maklum soalnya Bannya SoftCoumpoun ,,, seelah pemakaian 2 kali ganti ban dengan tipe yang sama banyak yang bisa saya simpulkan
    Buat masalah harga lumayan saya dulu menebus dengan harga 745 rb sepasang tipe Tubles
    Lumayan buat pekerja buruh buat saya dan untuk di jalan aspal sangat enak dan nempel di aspal baik kondisi kering atau kondisi basah
    Untuk dijalan tanah wuiiihhh paling saya suka seperti ban 2 alam pada umumnya sangat enak sibawa di aspal atau di jalan tanah basah atau kering sangat. Untuk minusnya sangat Cepat habis jika dipake keseringan di jalan aspal,, dan itu hal yang lumbrah buat ban dengan tipe Soft Compoun,,, oooo iya buat teman yang mau beli ban saran saya pilih lah ban yang baru dan tidak kadaluarsa ,,, eiiisssttt kadaluarsa bukan soal makanan yaa ,,, sedikit masukan aja di pinggiran ban ada tulisan merk ban tipe ban ukuran ban ,,, dann tanggal pembuatan ada tulisan 4 angka yang di lingkari sebai contoh 4116. 41 adalah minggu pembuatan ban dan 16 adalah tahun pembuatan ban,,, saran aja karna ban yang lebih baru di produksi lebih enak dipake dari pada yang udah dibikin 4 taahun yang lalu ,,, terimakasi om Vandra oooo iyaaa promo juga ni add akun FB saya atasnama Febri Se Nyo

  10. NMP fi ane ban bawaannya IRC FR25/NR25 (80/100-100/90) baru ganti kemarin, berarti udah 2 tahun 10 bulan menemani ane sejauh 20.000km
    performanya sih lumayan menurut ane. bawa muatan berat oke-oke aja.. (untuk diketahui berat ane 120kg) wkwkwk..hujan juga gak begitu licin (lawong gak pernah ngebut) ban itu yg penting selalu terukur tekananya, jangan terlalu kenceng jangan terlalau kempes

  11. Ijin share om vandra. motor pulsar 200ns, masih ban ori yg merek eurogrip, udah mau 30k km, ban blkng udah botak tak banget yg tengah, yg depan ulir garis tengahnya tiipiiiiiissss banget. kmrn pas dibawa sunmori ke lembang, pas dibawa nikung2 masih enak cmn rada waswas, soalnya kalo kenceng dikit nikungnya jadi rada tekor gitu, ga terlalu ngegrip, ngeri ngeri seedaaapp. cmn kalo dibawa ujan2an masih lumayan enak, enaknya kalo udan deres. kalo ujannya gerimis mah udah deh, licinnya madep, nyoba ngoper gigi dari gigi, pas mau limit langsung oper 2 ke 3, gasnya ditahan, cmn modal narik kopling. pas dilepas langsung sliding ban blkng. oiya suka dipake burn out juga, terakhir kmrn pas taun baru di burn out, pas udahnya diliat masih segitu2 aja bannya. Skrng status bannya masih dipake. masih bingung mau ganti ban apa heheee. thnks om vandra

  12. Kalo ane pake corsa 123 ukuran 110/70-17 di honda gl max neotech 2003 dari thn 2012.. Kenapa ane pake ban ini.. Jawabanya ya krna paling murah om.. Dlu beli 280rbu sampe sekarang itu ban msh tebel aja tpi dah keras bgt padahal dipake seminggu 6 hari PP +-95KM.. Cuma emang ga pernah kenceng juga sih bawa motornya.. Yah buat yg berkantong cekakmacam saya corsa 123 sudah lebih dari cukup untuk menemani kegiatan riding sehari2 tetap santun di jalan ya broder..

  13. Saya juga pernah tuh pake Dunlop TT900 karena suka sama alurnya, tapi emang iya cepet banget abis.
    Pernah pakai Corsa (lupa serinya) menurut saya terlalu kaku, keras.
    Pakai IRC Road Winner gak lama, gak suka alurnya.
    Sekarang pakai FDR di Vario, kalo di aspal hotmix terlalu nge-grip, di jalan basah malah licin.

  14. Saya juga pernah tuh pake Dunlop TT900 karena suka sama alurnya, tapi emang iya cepet banget abis.
    Pernah pakai Corsa (lupa serinya) menurut saya terlalu kaku, keras.
    Pakai IRC Road Winner gak lama, gak suka alurnya.
    Sekarang pakai FDR di Vario, kalo di aspal hotmix terlalu nge-grip, di jalan basah malah licin.

  15. Numpang share juga ya, Om.
    Saya pengguna Honda Old CB150R 2014 dengan velg standar, udah sempat menjajal ban depan Mizzle Roadrunner 90/80 dan ban belakang IRC NR88 Exato 120/70 selama kurang-lebih 15rb KM sebelum diganti kembali dengan ban lain.

    Oke, pertama untuk Mizzle Roadrunner 90/80. Feeling dari pertama pasang, ban ini sudah berhasil membuat saya percaya diri dengan grip-nya yang sangat bagus di aspal kering. Mau low-speed- high-speed, cornering, atau panic braking, ban ini tidak ada gejala slide dan tidak ngloyor kesana-kemari. Untuk counter-steering pun, ban ini bisa dibilang sangat presisi. Ketika dijajal di aspal basah pun, grip ban masih lumayan terjaga selama kita tau limit grip ban sampai mana.

    Kemudian, IRC NR88 Exato 120/70. Awalnya karena jatuh cinta pada pandangan pertama dengan alur bannya. Namun setelah dipasang, motor terasa bergetar saat low-speed, tapi getarannya menghilang saat high-speed. Saya sudah coba mengganti klaher roda depan-belakang, namun gejala getar itu masih ada. Sepertinya memang ban ini memang hanya cocok jika dipasang pada lebar velg yang benar. Tapi disamping itu, grip dan balance ban ini saya nilai sudah bagus untuk aspal kering maupun basah.

  16. Punya ku IRC Roadwinner dari awal taun 2013 uda jalan 25 rebu kilometeran masih bagus, mereng2 ga takut asal gak bablas :v yang depan pake Pilot Street uda jalam 2 taun kilometer masi 14 rebuan. Target ganti masih 2 ato 3 taun lageeee

  17. saya dulu pake michellin pilot street mas depan belakang di vario 125 saya, kemarin november ban belakang udah minta ganti, kurang lebih pemakaian cuman 12.000, asli ini ban enak banget , harganya memang lumayan kalo dibanding ban lokal , cuman kalo buat harian enak dibuat rebah rebah enak, jalan becek sikat, apalagi jalan kering mas.
    bisa buat pertimbangan, timbang pake ban f*r yg liciinya minta ampun pas hujan hehe
    sekian mas 😀

  18. ane user nmp karbu gan 2011,
    ban depan pakai fdr genzi 100/80 belakang pakai corsa s123 120/80. tubless semua

    ban depan udah lumayan botak,udah 2x ganti tipe yg sama, yg belakang masih lumayan kelihatan alurnya, jarak tempuh 20k lbih dikit,
    ban depan sangat2 licin buat jalanan basah,ban belakang lumayan..

    minus ban belakang cuma 1 buat ane pribadi, model alur/batik nya gak bisa di bilang keren,,

  19. Motor R15 2014 usia baru 4 bln langsung upgrade ban standar R25, ban masih seperti baru padahal pemakaian kadang2 stop n go. Sudah 2 tahunan lebih, memang jarang pakai 😀😀😀

  20. Pernah pake BT 92 di CBR old karbu, 3th Uda keras (licin di jalan basah) padahal msh tebel di km 15rb.
    Batllax S20 di ninja di ABS, 20km aje Uda gundul kang vandra. itu cuma pemakaian 1th Lo, motor buat kerja 50km /hr.
    Ini sekarang di cb500f ban OEM nya Dunlop. Baru di pake HBD Banyuwangi dan pemakaian harian (3rb km) Uda berkurang lumayan banyak om 😀
    Paling awet ya bannya gl100 kang, IRC yg kembang tahu, Uda gk inget ganti terakhir kapan dan DPT berapa kilometer, wong odo NY Uda rusak. Wkwkwk

  21. pake Shogun udah 54rb km,ganti ban belakang OEM Dunlop cuma bertahan 10rb km asli cepet banget botaknya performa so so, lanjut ganti Pilot Street performa di atas Dunlop tapi yg bikin sedih keseringan bocor jadi banyak tambalan sanggup bertahan 30rban, sekarang pake Road Winner ukuran sama tapi lebih kecil dibanding Pilot Street performa so so

    ban depan, ganti FDR Sport XR setelah OEM Dunlop habis, asli kuat dan awet, kalo nikung miring2 di bekas genangan mengerikan

  22. numpang share om, ban depan bawaan vario 110 karbu tahun 2013. ganti sekitar kilometer 32000 tahun 2016. ban udah alus mulus. wkwkw..

  23. Sharing pengalaman om, kebetulan ane silent reader udah lama di blog ini, heheh.

    Pengalaman selama naik motor Jupiter MX dengan ban standarnya ban IRC NR 82 kalo enggak salah, buat ban depan bisa tembus sampe 33.500KM, dan buat ban belakangnya daya tahannya lebih rendah sedikit, cuma 27.000km, WKWKW.

    Abis itu ban depan ane ganti corsa S123, kebetulan waktu itu dapet harga 157rb, kebiasaan corsa mah murah :v. sampe sekarang di kilometer 71.150 di motor udah nge-indikasiin kalo ban udah minta ganti, soalnya chiken stripnya udah kena, sama pinggiran ban udah keliatas banyak garis-garis halus. Tapi buat dibawa jalan masih lumayan enak, meskipun lebih baik diganti daripada bahaya.

    Kalo buat ban belakang ganti ban zeneos,tipenya zn 75 ,kebetulan waktu beli itu ban lagi sial, dapet yang masa pembuatan bannya udah lewat 1 tahun dari masa ane mulai pake, tapi karena udah kepasang itu ban, akhirnya ane pake, so far meskipun bannya udah rada lama tapi buat dipake miring-miring enak, sampe beberapa kali gasruk aspal itu footstep karena masih pake footstep standar wkwkwk. Pake ban ini cuma bisa bertahan 21000KM, inget banget waktu itu ban kempes melulu akhirnya ane putusin buat ganti ban.

    Selanjutnya ane ganti ban jadi IRC NR88 atau yg biasa disebut IRC Exato, dapet yg kebetulan kode produksinya cuma berjangka 2/3 bulan dari mulai ane pake. Review buat ini ban, kalo menurut ane ini ban keren motifnya, jujur aja alasan awal ane ambil ini ban karena keren patternnya, heheh. selain patternnya keren, menurut ane ini ban juga lengket banget diaspal, pernah waktu itu ngebut di kecepatan 100kmpj, terus tiba-tiba ngerem mendadak karena ada truk muter balik, ban gak geal-geol, dan bisa mengerem dengan sempurna, padahal sebelumnya yg pas masih pakai zeneos ZN 75 ban malah goyang itik , WKWKWK. sampe sekarang ini ban udah 17000km, udah ada tanda-tanda minta ganti lagi bannya, jadi kalo menurut ane ini ban lumayan pas lah dari segi harga-ketahanan-kehandalannya, oh iya, dulu pas beli ini ban buat ukuran 100/80 kena 250rb .

    Terus pernah pake Ninja FI temen yg bannya IRC Road Winner, fell pake ini ban lumayan enak buat miring-miring, pas lah kalo menurut ane, cuma kalo buat hujan-hujanan kurang bagus karna sedikit licin , wkwk. Terus buat ketahanan lumayan baik kalo menurut ane, soalnya di KM 16rb bannya masih lumayan tebal. minusnya ini ban selain kalo ujan rada licin itu karena ban ini pasaran, hampir semua kelas 250cc pakenya ban ini semua, jadinya kyk gak ada gregetnya gitu, WKWKWK.

    Terus Juga pernah bawa tiger temen yang bannya Battlax BT 45, cuma sebentar jaraknya sih, jadi gak bisa review mendalam, tapi kalo menurut ane ini ban enak dipake buat miring-miring, buat ngerem mendadak juga amaan, dan buat ketahanan juga bagus, soalnya di tigernya dia udah 22rbKM itu ban masih layak pakai, meskipun kyk ada retakan-retakan kecil dibannya, wkwkw. minusnya cuma 1 sih kalo menurut ane, patternnya mirip sama corsa S123, jadi kyk berkurang rasa battlaxnya karena motifnya mirip Corsa wkkwkw.

    Jadi ya dari pengalaman ane, ban yg menurut ane bagus itu tuh IRC NR 88/ Exato, soalnya bannya enak dipake +pattern keren+ ketahanannya lumayan bagus + ukurannya juga lumayan variatif dari mulai besar sampe kecil+ merek lokal, jadinya gak terlalu mahal kalo dibandingin ama ban impor. wkwkkw

    Selanjutnya ane usulin ban battlax, tipenya bisa yg medium-hard kyk BT 45, atau bisa yg soft kyk S39 atau s berapa gitu ane lupa, wkwkw.Kalo menurut ane sih ini ban buat ketahanan + buat gaya+ buat diajak jauh deket mah encess lah, secara ban impor yang menurut ane kualitasnya lebih daripada ban lokal, heheh. cuma masalahnya ya dari segi harganya itu yang lebih mahal daripada ban lokal, tapi kalo buat ini ya ada solusinya kok, bisa pake ban BT45 aja yg komponnya emang medium, soalnya life timenya lebih lama daripada yg soft, jadi gak rugi-rugi amat wkwkw. Tapi kalo ane fikir, buat kenyamanan +keamanan mahal dikit gapapa, heheh.

    dan terakhir, buat tambahan, kalo udah nyaman sama ban sebelumnya, gak ada salahnya buat bertahan, kyk misalnya ban ER-6 mmblog kan bannya dunlop, kalo mmblog udah klop banget sama itu ban ya gak usah diganti, soalnya kan udah kenal banget sama karakternya itu ban, kecuali kalo mmblog pengen nyoba sesuatu yg baru, gak ada salahnya ganti ban tipe lain, hehe.

    Maaf panjang om, WKWK

    • *maksudnya ban dunlopnya gak usah diganti itu gak usah ganti merek/tipe lain, tipe yang itu aja.
      kalo misalnya ban udah botak ya tetep ganti om WKKWK

  24. Tayar standard Dunlop Sportmax Qualifier motor Aprilia Shiver saya mampu bertahan 25,000km (180/55/17 rear).

    Yang front 120/70/17 masih boleh dipakai untuk jangkaan 10,000km lagi max, tapi saya tukar one set depan dan belakang Pirelli GT Angel saiz yang sama.

    Untuk tempoh 18 bulan penggunaannya.

    Nasir (Selangor, Malaysia).

  25. Ban yang paling berkesan adalah Ban MRF bawaan motor lama ane, yaitu Bajaj Pulsar 135. Bannya ga normal, bukan hard lagi tapi kayanya sudah very very hard.

    Terakhir pakai sampai 31ribu KM, ban masih tebal banget sewaktu motor dijual. Selama pakai, ga pernah ketancep paku ataupun bocor.

    Cuma jangan ditanya gripnya, licinnya luar biasa haha. Dulu lewatin jalanan basah, hanya dengan tekanan sedikit ke rem belakang. Bannya ngepot, untung masih selamat.

    Dari pengalaman, disarankan ganti ban yang lebih “normal”. Ban keras memang lebih hemat karena jarang habis, tapi resiko ngepot cukup besar.

  26. sumpah dan bukan promo. ban IRC all type menurut gw bagus om. jadi ceritanya gini , pas dlu cb150r baru turun, ban belakang langsung di ganti sama ban dari IRC lupa serienya, yg jelas buat miring2 enak. dan yap 3 tahun (15KM) baru di ganti dengan merek yg sama. sebenernya ga perlu ganti sih gpp kata tukang bannya , cuma ga proposional aja pas lg nikung.dan pengalaman ini juga di alamin sama temen gw yg pake Ninfi. jd gw berani ngambil kesimpulan ban IRC yg gw pake itu termasuk bagus menurut gw. karena selama 3 tahun medan yg di tempuh macem2. cuma belum pernah aja ke medan tempur. xD.

    Salam

  27. aku selama maenan moge udah ganti ban 6x Bro.
    aku penganut aliran sport touring pake er6.
    Aku pakai bintang (*) yahh dari 1 bintang sampai paling banyak paling oke 5 bintang.
    Ukuran Ban depan 120/70
    Ukuran Ban belakang 190/55

    1. Bawaan ER6 you know lahh, kuat 18000KM.
    Harga : Satu Set depan belakang Tidak tau
    (grip kering **** (4 bintang) ——- Basah **** (4 Bintang))
    Desain Tapak Standart.
    2. Terus pake Pirelli Diablo Strada kuat 30000KM
    Harga : Satu Set depan belakang Rp. 4.300.000
    (Grip Kering **** (4 Bintang) ——- Basah *** (3 Bintang)
    Desain Tapak sangat berotot dan kekar look.
    3. Terus Pake Pirelli Scorpion Trail II kuat 22.000 KM
    Harga : Satu Set depan belakang Rp. 4.500.000
    (Grip Kering **** (4 Bintang) ——- Basah *** (3 Bintang)
    Desain Tapak sangat berotot dan kekar look.
    4. Battlax S20R Hyper Sport cuma kuat 15.000 KM
    Harga : Satu Set depan belakang Rp, 3.600.000
    (Grip Kering ***** (5 Bintang) —— Basah *** (3 Bintang)
    Desain Tapak Standart.
    5. Pirelli Angel GT Kuat 32.000 KM
    Harga : Satu Set depan belakang Rp. 5.200.000
    (Grip Kering **** (4 Bintang) —— Basah **** (4 Bintang)
    Desain Tapak sangat berotot dan kekar look.
    6. Metzeler Roadtec 01 on going (katanya kuat +- 25.000 KM)
    Harga : Satu Set depan belakang Rp. 4.000.000
    (produk baru lagi promo bonus ransel)
    (Grip Kering ***** (5 Bintang) —— Basah ***** (5 Bintang)
    Desain Tapak Monoton Membosankan Kolot.

    So far emg paling puas pake pirelli karena awet.
    Tapi harganya nggilani mahal bgt.
    saat ini kalo sesuai iklannya ya produk jerman metzeler bakal paling value.
    Grip oke baik basah maupun kering.
    Kilometernya kalo sesuai iklanya kuat 25000 KM.
    Bonus Ransel.
    Terus bisa ikutan kuis di situs resminya, mayan kalo menang bisa dapet ban 1 set gratis.
    wkwkwkwk

  28. Vario, 40.000an km baru ganti ban, usia pakai 5 tahunan, kondisi terakhir depan botak total, blakang masi beralur dikit.

    ER-6n, 7000an km dan masi ban bawaan pabrik, usia pakai 2 tahunan, kondisi terakhir masi tebal.

    Saran, kalo buat harian jgn Diablo Rosso, kalo kering emang luar biasa, ketemu becek ama pasir agak mengerikan. Favorit pertama masih Bridgestone Battlax, kedua Michelin.

  29. pilot street di cb150r, februari 2014 sampe sekarang dari 18.000 km sampe sekarang 42.500an km, mulai reak retak di alurnya, belum keras, libas ujan masih gigit, mantap, dikendarai di keramik basah juga ok, ga licin, ban ban yg saya beli sebeumnya klo dah diatas 2,5 taun cenderung keras n licin klo dipake keramik basah..puas, pake ni ban..

  30. Motor cbr250r dipakai hanya buat latihan roadrace saja..
    Ban yg sudah di pakai
    Battlax s20
    Battlax 016
    Corsa r46
    Corsa r93
    Satu set ban bertahan rata rata minimal 6-7 kali latihan
    Asumsi satu kali latihan memakan jarak tempuh 60 km
    Jadi 7 x 60 km = 420 km..sudah resiko
    No pain no gain, racing itu kejam, cornering pada tempat nya..safety first😊

  31. pake dunlop oem vega rr, udh 20rb km, ban udh mulai licin tp gak licin2 banget. so far so good. mungkin karena bawaannya kalem x yak…

    blm ada rencana ganti, paling ntar ganti yg gedean dikit 2.90 belakang. ban depan masih mulus blm pernah kena paku sm sekali.

  32. Bismillah, numpang komen om van

    Motor saya cb150r gen 1 2013, stock ban cuma 5 bulan, ya karena paham kondisi ban stock terutama rear tire nya,

    Saya ganti dgn irc road winner, untuk jarak tempuh 37.000 dari november 2013 s/d juni 2015, cerita menariknya saat saya magang di depasar, dan klub saya mengadakan jamnas di boyolali, kondisi ban masih cukup tebal dan baik secara fisik dan fungsi saya pun riding dr denpasar ke boyolali via pantura, tembus mojokerto,jombang,ngajuk,madiun.ngawi sragen solo dan boyolali, utk jaluk ke bali via jogja,pacitan,trenggalek,tulung agung,blitar.malang,lumajang,jember,banyuwangi dan finish denpasar.jaluk pulang di dominasi trek pengunungan yg ajibb bgt om.

    Nah selepas balik jamnas, saya ga sengaja liat ban irc road winner saya. Dah hasilnya, benang2 (komponen dalam ban) mulai terlihat, dan saya ga percaya, gila,trek ky kmren bisa bikin ban abis.maklum.jalur nya hotmix om.hehe

    Juli 2015-november 2016 pake BT45,second pnya tmn,hehe. Masih mayan lah om. Tapi pas oktober 2016 saya keBaturaja via lintas tengah dan balik ke jakarta, eh. Si BT45 pun ikut botak,

    Nah november 2016, sebelum saya ke denpsar kembali utk bekerja di bali, saya sebelum riding tak ganti dengan Michekin Pilot Street, well done, asik. Enak, bisa diandalkan om,sangat ngegrip sekali om, cukup puas dgn ban ini, saat sampe denpasar,saya pun lanjut ke lombok, dan iseng saya cek ban. Mantap, masih oke on

    Sekian om. Hehe. Total 74.000 km si netral (cb150r) gen 1 2013 saya sudah ganti 3 ban.

    Dan pilot street yg buat saya cukup puas walau baru 2 bulan pemakaian jikan di banding dgn 2 ban yv lain diwaktu pemakaian yg sama

  33. Ijin share sedikit Bro Vandra..

    Motor ane New Megapro 2013, pertama jelas pake ban OEM, tapi gag banyak yang bisa diceritain karena gag sampe setahun ane ganti. Tapi alasan ganti nya mungkin yang bisa jadi acuan, walau kelemahan ban IRC NR25 ini sdh pasti banyak yang tau, grip sangat tidak memadai, apalagi kalau ngerem mendadak, so pasti ban langsung ngepot, padahal kadang ga injek tuas rem kuat2 pun ban akan ngesot seketika… udh bisa di bayangkan klo hujan gimana…

    Ane lupa seling berapa bulan, mgkn sekitar 6 bulanan, ane ganti dengan ban OEM motor sport 150-250cc masa kini, IRC Road Winner, ukuran 100/80 F dan 130/70 R, tentunya velg disesuaikan dengan ukuran ban, jadi pake Chemco..
    Untuk awal2 pemakaian, ban ini cukup ngegrip kalau kering, tapi ketika cuaca hujan, apalagi hujan gerimis nanggung alias ngebasahin jalan doank, seketika grip ban sangat berkurang, apalagi yang depan.. jelas ini juga bukan rahasia lagi sebenernya… apalagi grip depan nya kalau aspal basah sangat2 mengerikan…. beberapa kali sempet oleng, untung nya masih dalam kompleks perumahan ane, klo di jalan raya lebih deg-deg serrrr lagi,,,lol.. jangan coba tanyakan performa nya di lumpur ya bro (karena jalur kerja ane cukup variatif, dari aspal mulus, beton, smpe tanah2 bebatuan pun ada waktu itu…), bisa di bayangkan sendiri…. dan satu lagi yang ane rasa kekurangan ban ini adalah cipratan air dari aspal kemana2, jadi boncenger pasti clananya kotor kalau ane bonceng saat jalanan becek… Untuk Road Winner ini ane pake kisaran satu tahunan atau +/- 20.000an km.. beberapa bulan terakhir pemakaian Road Winner ini ban cukup gundul, mana tahannn klo jalan jelek atau bergelombang geol2 dangdutan abissss, sampe2 sempat ganti bushing swing arm segala, tapi geol2 mah masih… top speed pun terpengaruh sama ban ini, plg cepet cuma sampe 105 kmh (maklum berat ane 90kg)… akhir nya ane gag tahan, lalu ganti lah dengan Michelin Pilot Street, dan…….

    Michelin Pilot Street ini bisa dibilang ban terbaik yang pernah ane pake, walau pun masih yang Bias (sayang duit beli radial, motor nya masih 150cc..).. di bulan2 awal, jelas, grip nya yahudd bin maknyusss… di bawa miring2 sekalipun rasanya aman dan nyaman, terasa ban lebih planted on aspalt.. Tapi yang menjadi iming2 utama dari ban ini justru ane kurang begitu merasakan, yaitu grip terbaik di saat jalan basah/hujan.. buat ane, performanya ga terpaut jauh2 banget di banding Road Winner sebelumnya.. yah selayaknya ban biasa aja, bukan ban khusus wet, secara grip pattern nya pun ga menunjukan klo MPS ini adalah ban khusus kondisi basah, karena cukup jarang2 ulir nya… tapi gag bisa bohong, tetap lebih baik dibanding ban2 sebelum nya, grip di jalanan kriting pun masih sangat OK (geyol2 pun hilang seketika..), di lumpur pun aneh nya ga terlalu licin… iseng2 coba kebut lagi, luar biasa nya grip ban ini sangat membantu memaksimalkan performa motor, alhasil, dengan berat ane yg cukup tambun ini, topspeed 115 kmh dan RPM mentok limiter di top gear pun masih mudah didapat (yg ptg jalanan kosong..hihii), dan dengan kondisi jalan agak menurun masih sanggup dapat 121 kmh sampai kena limiter di gigi 5… ohya, dengan catatan final gear ane udah di naikin 2 mata jadi 44 karena menyesuaikan dengan lebar ban.. Ane cukup sangat puas dengan uang yang dikeluarkan untuk nebus ban ini, worth it lah bhsa kerennya..hahaa..
    Umur pakai ban ini juga sekitar 1 tahunan (sepanjang 2016) atau kira2 15.000an km berhubung weekend gag ke jakarta lg… tapi di bulan2 akhir, ban juga cukup mengalami kebotakan di bagian tengah dan geol2 nya lumayan keluar lagi walau ga sehoror Road Winner.. yang pasti juga jadi sangat mudah rear wheel slide saat down shifting (klo ini mungkin disebabkan oleh riding style ane yg mayan berubah juga).. tapi untuk ban depan masih cukup awet dan grip nya pun masih sangat baik dan ane masih pake sampe skrg, dan belum ada gejala kebotakan.. ohya, Road Winner dalam kondisi baru pun cukup mudah rear wheel slide saat down shift, ini ane alami saat riding dengan MT-25 punya adik ane…

    Nah saat ini, pilihan ban ane adalah Zeneos Turino 120/70, pemakaian baru beberapa ratus kilo saja, belum sampai 1 bulan, dan sejauh ini sih feel nya gag jauh beda dengan Pilot Street, top speed pun ga berubah, masih OK untuk ban belakang, ga tau klo dipakai di depan juga, saat ini masih lebih percaya MPS supaya masih aman miring2,, hehehe.. yang pasti di jalan kriting lebih stabil dan anteng, sesuai peruntukannya lah, dual purpose… dan uniknya ban ini cukup ngegrip di aspal kering dan gag mudah rear wheel slide…

    Sekian dulu Bro Vandra.. maap kepanjangan…. =p

  34. FDR XP Sport…ngegigit banget, anti geal-geol…udah 2 taun masih mantep ngegigit bgt di aspal. Malah ane sering ngga sadar kalo nitrogennya udah berkurang, karena masih berasa mantep banget walopun dipake boncengan bertiga, asli ngga goyang, ttp PD banget bawa motor pake ban ini. Asli ban lain mah gampang goyang ketemu marka jalan atau celah muai beton apalagi kalo kurang angin tambah menderita pas boncengan. FDR XP Sport mangstaabbb Ooommm…semoga ada bwt motor sportnya, soalnya yang selama ini ada bwt ukuran matic Honda n Yamaha…hehehe

  35. salam kenal Om Vandra ijin komen
    motorku nvl dah 3x ganti ban. kalo review ban bawaan nvl yg IRC tipenya gk tau😅. itu untuk ban belakang ampun dah parah banget😂. terutama kalo ketemu jalan yg gk rata atau waktu kita nginjak Marka jalan, pasti tu ban kayak milih jalan seenaknya sendiri. kalo untuk trek kering sih lumayan enak asal gk nginjak Marka jalan. kalo untuk trek basah n dipake hard braking itu ban sangat bahaya, apalagi yg ngeremnya 50:50 dijamin langsung ngunci bannya. tapi untuk ban depan sih masih agak lumayan enak sih walau trek basah. itu ban IRC yg belakang bisa sampe ±17000. kalo yg depan sampe ±20000. trus ban belakang aku ganti Corsa s123 dapet harga 335rb di planet ban. begitu ganti ban kerasa bgt perbedaan antara IRC bawaan n s123 nya hehehe. yg Corsa sama sekali gk geal-geol. ban depan juga aku ganti S123 harga 310 di tempat yg sama. untuk trek basah n kering sama” enak walu banyak testinyh bilang ini ban licin waktu trek basah. trus ada isu ban Corsa gampang bunting Alhamdulillah ban ku aman walau sering kejeglong jebakan Batman wkwkwk. ban belakang bertahan ±15000 km lebih disuruh ganti sama bapak karena mau dipake touring padahal masih ada alurnya n masih enak hehehe. ban depan ini malah masih tebel padahal udah 43000km di spedo hehehe. sayangnya ban belakang yg sekarang sama” s123 baru jalan <10000km tapi dah gk nyaman sama sekali. apa lagi gk beruntung ya, dapet ban yg jelek. maaf Om kalo kepanjangan soalnya gk bisa cerita. terimakasih

  36. Pertama. ban bawaan honda spacy, merk FDR gk tau typenya, ini ban hoki, 3thn 31rb km, masih ngegrip di aspal kering, miring2 ampe gasruk (meski gk miring jga udh gasruk, because this is spacy wkwkwk). Utk hujan ya jelas geal geol kek pantat bebek, dan kenapa ana bilang hoki, krna dalam wktu 3thn, baik ban dalam maupun luar, belom prnah bocor sekalipun. Dan akhirnya tewas juga bukan krna bocor ato sobek, tapi hamil. Stlah itu ganti merk federal ft235, dan sprtinya melanjutkan tradisi hokinya, krna udh 15rb km 2thn pemakaian belom prnh bocor jga, dan msh tebal pula, krna udh dipkk tuan ratu buat nganter tuan putri sekolah. Dan setelah semua itu, ban depan belum ganti sekalipun, mski agak was2 jga ban usia 5thn msh dipkk.

    Kedua. ban irc nr85 di old cb150r awal2an standart lah enak di kering was2 di basah wkwkwk, dan ini bisa dibilang kebalikan dri si spacy, ban apes, why? Krna dipkk harian, lewat jalan yg sama, medan yg sama ama spacy dulu, tapi apa? Bocor 3 kali kena paku dan dlm 2thn 18rb km udh botak, pecah2, dan keras, bhkan tewas di paku ketiga ampe sobek (why….!!??). Sekarang ganti premio sportivo, msh berjalan 6bln 5rb km. super ni ban (atau mungkin krna emng kelamaan pkk ban aduhai) kering mantap miring2 hayuk, dan yg awalnya was2 ama jalan basah sekarang jdi lbh pede mski gk sepede wktu kering (mungkin jga krna msh baru :D) dan harapan terbesar utk ban ini. “mudah2an tradisi apesnya gk ngikut” wkwkwk

    Nb: jalur spacy sblum dipkk tuan ratu, kurang lebih 20km tiap hari dan jarang2 di pkk mudik malang – sidoarjo 650km pp. Dan akhirnya dipkk nganter kurang lebih 7km tiap hri, jalur cbsf sama 20km tiap hari mudik plus muter2 kurang lebih 650km’an
    Sekian dari saya 😀

  37. saya share ban terboros yang pernah saya pakai saja.
    kategori ban harian ya bukan ban untuk balapan.

    ban OEM (bawaan motor) dunlop sportmax (belakang) 180/55.
    di kilometer 6000an udah ada tanda-tanda habis kompon.
    masuk kilometer 7000an bentuk ban udah ngotak banget. Kompon tengah habis..bis..bis..

    Anehnya di ban depan dengan merek dan tipe yang sama masih tebel banget.

    cengkraman di aspal kering oke. Basah? saya pelan-pelan wkwkwk..

  38. Saya mau ikutan sharing ah…
    Saya pakai ban OEM alias bawaan sinchan NVL tahun 2014…
    Dengan tipe IRC NF67.. pemakaian dari motor pertama bulan oktober tahun 2014..
    Sampai sekarang sudah menginjak 23.341 KM.. berarti udah masuk usia pakai 2 tahunan..
    ban sudah kayak ban racing alias bagian tengah sudah alus…
    Dari pertama pakai alhamdulilah belum pernah bocor dan bikin masalah dijalan..
    Tapi overall pake IRC NF67 kesannya licin, kurang enak buat rebahan…

    Ini udah ada penggantinya pakai Michellin Pilot Street..

  39. Ban sakti x worm bener banget licinnya dah pernah nyoba di sepeda temen
    Ga pernah pakai ban mahal pertama rx 01 ga enak blassss, terus fdr genzi botak ga rata, dan akhirnya beralih ke corsa s123 dah cukup puas yg penting murah dan dikiranya pakai battlax bt45,bbahahahha

  40. Rx King
    Ban belakang IRC GS45 ban tahu udah dr 2010 gak pernah ganti. Soalnya jarang dipake. Hehehe

    CBR 150 K45
    Ban standar depan belakang IRC Road winner. 17rb km. Msh cukup reliable buat dipake

    Suzuki Let’s
    Ban belakang standard, Michelin pilot street 80/90, Zeneos lupa serinya 90/80, FDR XR Evo 90/80, Pirelli Diablo Scooter 90/90 semuanya dah bolak tiap 10.000km pasti selalu diganti. Karena pemakaian jarak jauh, 10rb km bs ditempuh selama 6 bln. Jd tiap 6 bln skali ganti ban belakang.

    Suzuki A100 1988
    Ban IRC lupa tipenya yg alurnya lurus kya ban klasik, ukuran depan belakang 250-18. Masih awet. Jarang dipake.

    L2G 1975
    Mizzle tread depan belakang 275-18 dan 300-17. Awet. Jarang dipake.

  41. Saya pake MICHELIN CITY GRIP di vario 125, pemakaian udah hamppir 1 thn sekarang udah gundul tengahnya. Cepet banget ya? Rencana mau ganti, rekomendasi pakai apa ya?
    Pemakaian seminggu sekali Garut – Bandung.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here