Review Harian KTM Duke 250, Sebuah Kesimpulan

7

Sobat MMBlog sekalian, akhirnya kembali lagi di review harian KTM Duke 250. Setelah kurang lebih semingguan motor ini MMBlog tunggangin sebagai kendaraan sehari-hari, sekarang MMBlog akan coba merangkum bagaimana motor ini apabila digunakan sebagai moda transportasi sepeda motor pada umumnya. Kena macet, jalanan kosong, agak touring sedikit, riding malam, dan lain sebagainya akan MMBlog rangkum di artikel ini, so lanjut dulu yah.

Looks aka Tampilan

KTM Duke 250 adalah motor yang tampak jarang di jalanan. Warna orange desain yang kebanyakan sudut dan suara knalpotnya yang khas itu akan menjadi lirikan orang di lampu merah. Bener-bener jadi anti mainstream masbro. Sasis teralis, bannya relatif gambot, plus warna orange yang udah jadi ciri khas dan trademarknya itu memang jadi pembeda motor ini di antara motor-motor yang lainnya.

Performa Harian

Performa untuk harian mah udah gak perlu di sangsikan lagi, asli ngacir sengacir-ngacirnya, kecepatan 120 km/jam dapat diraih dengan amat sangat mudah. Di kemacetan, torsinya yang melimpah dari mesin satu silinder DOHC dan berkompresi 12,5 : 1 –nya itu bener-bener berasa over dan enteng banget! Apalagi ini motor juga koplingnya empuk, gak perlu worry tangan pegel. Untuk selap-selip, nah ini, radius putarnya gak banyak ini motor masbro, setangnya gak bisa ditekuk abis, jadi ya kudu pinter-pinter ambil ancang-ancang deh.

Touring? Tinggal GAS!

Jakarta – Bogor – Jakarta, tentu bukanlah sebuah jarak yang bisa dikatakan sebagai jarak yang representatif untuk touring. Tapi ketika melewat jalanan pedesaan yang konturnya variatif, plus waktu tempuh yang lumayan lama dikisaran 2,5 jam, ya jadi oke banget untuk dijadikan acuan untuk review. Selam waktu segitu sih ini motor gak bikin pegal, riding positionnya yang tegak, posisi footstep yang lurus dengan jok dan agak jauh jadi ridernya gak jongkok, bikin riding jadi tambah nyaman. paling pas 2 jam lebih aja, (maaf) bokong jadi berasa agak panas karena ini motor joknya emang gak empuk-empuk amat.

Berkendara di Jalanan Rusak

Sejatinya, motor ini adalah motor untuk riding di jalanan aspal. Tapi bagaimana jika kita ajak berkendara di jalanan rusak? Nah ini, suspensinya stiff, jadi siap-siap perut rada kekocok masbro, wkwkwkwk. Jangan ngarepin ada ayunan nyaman dan empuk kayak lagi bawa Honda Win 100, suspensi begini nyamannya untuk nikung dan untuk high speed, bakalan stabil dan antep banget dah!

Boncengan???

Kata Istri saya sih waktu pertama kali di bonceng, ini motor bikin pegel. Tapi pas dibawa Jakarta – Bogor – Jakarta, katanya biasa aja, enak-enak aja. Mungkin pertama kali bilang pegel itu karena MMBlog jemput ke kantor yang mana emang badan lagi capek, tapi kalau lagi seger, ya aman-aman aja buat boncengin penumpang. Lagipula, rider kan juga tegak, jadi boncener juga gak perlu ngebongkok, aman Sob!

Konsumsi Bensin

MMBlog gak ukur secara real dan pakai perhitungan mantap. tapi ini motor, MMBlog inget pas udah ada warning bahwa bensinya udah “low fuel” MMBlog isi pertalite 1 liter di Sasak Panjang Bogor, sampai Jakarta (Matraman) baru ada warning lagi “low fuel” nya, jarak tempuhnya sekitar 35 km-an kalau dari sana ke rumah MMBlog, jadi konsumsi BBM-nya mungkin di kisaran segitu, 30-an kilometer per liter, lagi-lagi tergantu cara bawanya gimana juga sih. Yang jelas sih lumayan irit dan gak bikin nangis dompet!

Oke deh, kira-kira itulah yang bisa MMBlog share mengenai KTM Duke 250, untuk artikel sebelumnya, monggo klik aja tautan di bawah yah Sob! sekian, terima kasih, dan semoga berguna!

Getaran KTM Duke 250 Itu Gimana Sih?

Review Harian KTM Duke 250, Handling Superb!

Review Harian KTM Duke 250 : Perkara Power dan Akselerasi Boleh Diadu Dengan 250 CC Rival!

Review Harian KTM Duke 250 : Untuk Commuter Riding Oke Banget!

Jajal Sinar Lampu KTM Duke 250, Terang dan Fokus!

7 COMMENTS

  1. denger2 katanya mesin kompresi segitu minim isi pertamax. dan idealnya pertamax plus.
    apa benar?lalu kalau di isi pertalite apa mengganggu performa mesin dalam jangka lama?

    sebelumnya terima kasih, 😀

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here