Review Harian KTM Duke 250 : Perkara Power dan Akselerasi Boleh Diadu Dengan 250 CC Rival!

23

Sobat MMBlog sekalian, membaca artikel sahabat blogger sekaligus senior Kang Haji TMCBlog mengenai power KTM RC250 yang lebih tinggi dari power Kawasaki Ninja 250, MMBlog jadi pengen sharing juga pengalaman empiris ngebetot motor ini. Tapi di artikel ini, MMBlog akan ceritakan secara naratif aja dulu ya, untuk videonya, pasti MMBlog persiapkan di channel RoadRide. MMBlog bisa bilang, kalau performa dari Duke 250 boleh banget diadu dengan 250 CC Rival.

Sebenernya, melalui feeling berkendarapun, temen-temen udah bisa banget ngerasain kalau KTM Duke 250 ini powernya bener-bener ngejambak. Motor bisa dibilang punya napas yang panjang tapi cepat. Review MMBlog yang pernah MMBlog tulis di artikel ini, gigi 1 dari KTM Duke 250 bisa sampai 53 km/jam, dan gigi 2 tembus hingga 76 kilometer per jam. Itu dengan hentakan yang bisa dibilang tangan kanan yang gak sekolah yah, alias asal betot.

Efek inertia bener-bener kerasa di badan, tubuh berasa kehempas ke belakang, power berasa jengat. Suara yang tadinya agak aneh pas idle, berubah jadi gahar seketika pas motor rpmnya mulai melengking naik. Kenapa kok rpmnya bisa cepet banget naik, begini, coba deh masbro pelintir throttle gasnya, baru dipelintir aja udah mentok! Yups, mirip kayak motor yang menggunakan gas spontan! Bandingin sama ninja 250, pelintiran gas ninja butuh pelintiran yang lebih dalam buat gasnya mentok. Coba ajah :mrgreen: .

MMBlog kurang tahu mekanisme apa yang bisa membuat motor KTM 250 CC bisa punya lejitan power dan akselerasi melenting seperti ini. Gak berlebihan kalau MMBlog bilang, yang bisa nyamain power jengatnya adalah Yamaha WR250 (klik di sini untuk review Yamaha WR250 by MMBlog). Z250SL, RR Mono, masih terasa halus dan smoothnya, terlebih yang 2 silinder, jinak banget di putaran bawah, tapi 250 CC KTM, powernya bener-bener padat, dari nol ke 125 km/jam, berboncengan, dapat di tempuh dengan jarak yang dekat dan cepat.

Salah satunya sih mungkin ya, karena kompresinya yang di atas rata-rata motor 250 CC lain, 12,5 : 1! Kelar mesin loe, wkwkwkwk.

Terus gimana perkara getarannya? Nah ini, bakalan MMBlog ulas di artikel terpisah yah. Ada perbedaan antara di KTM Duke 250 dan RC250 soal getarannya, udah MMBlog sedikit singgung di artikel ini Sob (klik) oke deh, monggo di jajal aja, apakah sesuai dengan tagline Ready To Race-nya?? Kalau MMBlog sih YES!

23 COMMENTS

    • wih, monggo mas, kalau minat bisa ke KTM SUnter buat jajalin dulu, bisa test ride lho, mantap dan buktikan artikel sayah, hehehehehe

    • IMHO
      Kl masuk air yg smp merendam knalpot tp mesin tetap bisa hidup, air gak akan bisa masuk ruang bakar. Tekanan gas hasil pembakaran pasti cukup kuat nendang dan mencegah air masuk.
      Beda cerita kl pas masuk air mesin ente koit tiba2 ATAU air mencapai ketinggian intake / box filter. Kemungkinan besar ikut masuk ke dalam krn disitu hisapan.

  1. Dulu sempat dikasih tahu sama penjaga stan kalo motor ini harus minum minimal ron 95… Wah kayaknya ga semua owner akan kasih minuman nya ron 95 deh buat harian??

    • KTM tuh terkenal juga gara2 ringan, ngapain dua silinder kalo cuman mau “keren”, wong yg mogenya aja dua silinder kok tapi V, buat yg lain KTM banyakan 1 silinder

    • Cocok buat yg antimainstream style
      Yg demen suara stereo jgn ambil motor ini
      Yg pengen torsi njengat silakan beli motor ini
      Ada sales dadakan disini, bhahaha
      Beres

  2. Jd bingung antara ini Dan MT-25. Duke 250 lbh menarik dr mt 25, tp Reliabilitas Duke 250 masih meragukan sampai ada yg bisa kasih long term review atau pke tahunan

  3. sering ketemu ni motor di area gandul-depok. ternyata posturnya lemayan jg, lebih gede dari mt25 tapi ngga segambot z250. pas lah

  4. Saya duke250 user sudah 1 tahun, gak ada masalah sama sekali…pake harian atau turing dijamin gak akan pindah ke merek lain…dan dijamin dilirik orang om—anti main stream banget dah…
    Malah saya beli sebelum turun harga…merek jepang seh udah banyak keliaran…gak ada tandingannya untuk tenaga dan berat (PWR) juga handling dan jambakan torsinya…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here