Penjenjangan SIM atau SIM Khusus Moge, Upaya Mengurangi Resiko Kecelakaan? Memang Patut Dilakukan

8

Sobat MMBlog sekalian, membaca artikel Mbah Dukun (klik), MMBlog juga jadi pengen nulis artikel serupa. Kecelakaan yang melibatkan motor besar, khususnya superbike, memang lumayan marak diberitakan dan terjadi pada dua tahun belakangan. Gimana tuh ceritanya? Ya pengguna sosial media dan bike atau motorcycle enthusiast, pasti udah gak asing dengan foto/berita ada moge kecelakaan, dsb,dsb. Nah, salah satu upaya preventif dan edukatif yang dapat dilakukan oleh pemerintah adalah dengan memberikan SIM khusus kepada pengguna moge ini Sob.

Tapi gimana kalau nembak mas? Gimana kalau anu, gimana kalau una, dan lain-lain? ya itu lain soal, MMBlog disini mau mencoba memberikan skenario apabila memang, nanti SIM khusus moge beneran ada, dan untuk mendapatkannya pun butuh effort dan memang gak abal-abal. Kalau hemat MMBlog yang awam, proses pengajuan SIM C2 (kalau ini untuk motor besar) adalah sebagai berikut.

  1. Calon pengguna minimal sudah pernah punya SIM C selama minimal 4 tahun (usia rider minimal 21 tahun berarti Sob).
  2. Ada ujian tertulis yang benar-benar jelas dan jelas juntrungannya.
  3. Pemerintah memberikan training atau pelatihan khusus sebelum ada ujian test SIM di tempat terkontrol.
  4. Setelah lulus training, ada ujian test praktik di tempat terkontrol, dan ada ujian riding di jalan raya.
ceritanya lagi kenceng, padah ntu 120 km/jam, supaya dapet kena foto sama si mbah

Mekanisme ujian di jalan raya itu gimana Mas? Jadi MMBlog pernah dengar dari paman yang bekerja di Belanda. Di sana itu kalau ada ujian SIM, ada yang test di jalan raya. Jadi ridernya itu riding, dengan diikuti oleh oleh Polisi dibelakangannya. Menilai semua gerak-gerik, dan cara berkendara rider yang mengajukan SIM. Terus kenapa minimal usia rider 21 tahun dan sudah pernah punya SIM C biasa? Ya kalau udah pernah punya SIM C empat tahun, rajin bawa motor motor selama empat tahun ya berarti udah punya basic berkendara. Usia 21 tahun juga merupakan usia yang secara psikologis udah masuk ke ranah dewasa, (lulus kuliah). Kalau udah begini, biaya bikin SIM-nya juga pasti jadi gak main-main. Terus, yang mau bikin juga kalau enggak hobi-hobi amat sama moge jadi males :mrgreen: .

CBR600RR, Kalo ini mah DOHC 16 Valve, wakakak

Jika udah oke dari aspek ridernya, tinggal pemerintah memperbaiki dan menjaga infrastruktur jalan agar para pengguna jalan dapat berkendara dengan nyaman dan aman. Gimana? Ada tambahan lain Sob?

8 COMMENTS

  1. Setuju bgt bgmn ada cara mengurangi kecelakaan moge walaupun skecil apapun persentase nya misal dgn penjenjangan sim patut diapresiasi. Minim minim Ga bakal lg ketmu anak sma remaja menggeber motor dgn tdk bertanggung jawab. Tinggal yg tua banyak dzikir biar sabar di jln raya wkwk

  2. Kaga Usah ada SIM Moge……Yang naik moge juga ga banyak……boleh aturan ini berlaku kalo kran produksi Moge sudah di buka….Ini contohnya
    NC750S memiliki kapasitas mesin 745 cc, Bobotnya mencapai 217 kilogram dengan kapasitas tangki bahan bakar 14,1 liter.

    Di Jerman Honda NC750S ini dibanderol dengan harga 6.550 euro atau setara dengan Rp 95,5 juta. Harga tersebut sudah berstatus on the road, setelah ditambahkan pajak.( Kompas.Otomotif )

  3. Penjenjangan sim c udh naguscm Biaya balik nama turunin lagi kemahalan.. Malah skrg beberapa tipe moge ATPM udh naik harganya..

  4. Penjenjangan sim c udh bagus cm Biaya balik nama turunin lagi kemahalan.. Malah skrg beberapa tipe moge ATPM udh naik harganya..

  5. Wacana moge masuk tol ada kabarnya ngak yah? Soalnya memang motor kapasitas 250cc ke atas peruntukannya memang buat jalan bebas hambatan kan? (kecuali dirtbike yah)

    Selain di Indonesia dimana lagi yah motor 250cc keatas dilarang masuk jalan tol?

  6. Idealnya sih demikian Kang Vandra, tapi sekali lagi ini di Indonesia kita yang tercinta. Yang dikejar pemerintah adalah pemasukan negara non pajak. Kalo udah begini mah lain cerita khan ? hahaha yg penting duit masuk dulu.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here