Balada Motor Sport Zaman Sekarang, Sang Adik Lebih Superior Dari Sang Kakak

7

Sobat MMBlog sekalian, motor sport fairing bisa dibilang sekarang ini adalah trend sepeda motor yang lagi hits-hits-nya. Semua pabrikan berlomba-lomba mengeluarkan sepeda motor sport fairing yang keren, fitur berlimpah, powerfull, pokoknya bener-bener jaz jez joz lah :mrgreen: . namun demikian, temen-temen ngeh apa enggak kalau kenyataannya, motor-motor sport entry level ini berasa lebih superior daripada kelas di atas atau kakaknya?

Contoh kasus, coba temen-temen lihat Honda CBR250RR. Ini motor bisa dibilang sebagai motor 250 CC kaya fitur yang menggunakan Throttle By Wire, 3 riding mode, RAM Air besar, serta suspensi depan inverted teleskopik yang lazimnya digunakan di motor-motor berkubikasi 600 CC atau lebih. Cek kakaknya, Honda CBR500R, suspensi depan teleskopik, boro-boro throttle by wire, pake kabel sling biasa itu kabel gasnya yang kalau putus bisa diganti pakai punya vespa hanya 5 rebuan :mrgreen: , walhasil, riding mode-pun gak ada!

Contoh lain lagi yang lagi hangat di bahas. Yamaha R15 2017, ini motor 150 CC, inget 150 CC! Tapi dikasih fitur VVA, terus suspensi depan upside-down, terus koplingnya pakai Assist & Slipper Clutch! Canggih! Tapi coba lihat kakaknya, Yamaha R25, dibandingkan dengan R15 2017, R25 jadi kayak menang CC sama DOHC serta dua silinder doang! Ya kalau ke depannya, 1-2 tahun lagi Yamaha R25 bakalan mendapatkan update ya itu lain soal.

Ninja-pun begitu, denger-denger sih Ninja 250 nantinya akan mendapatkan update layaknya Honda CBR250RR. Punya segudang fitur yang menarik, mesin yang powerfull, dan lain sebagainya. At least, kalau ada riding mode atau suspensi upside-down aja, lagi-lagi, sang kakak yang Ninja 650 jadi berasa dilangkahin! Makin terlihat kan? Ada apa gerangan? Sepertinya sih karena segmen motor sport 150-250 CC lagi gemuk-gemuknya! Makanya segala macamnya pada digelontorkan. Mungkin kondisinya ada kemiripan ketika zaman 250 CC empat silinder kali yah? Kalau sekarang karena pasarnya gemuk, kalau dulu ya ajang unjuk gigi, intinya tetep persaingan di segmen yang panas.

Lalu gimana? Ya gak gimana-gimana, apakah pangsa pasar sang kakak akan dimakan oleh sang adik? MMBlog rasa sih enggak, soalnya tetep ada perbedaan mendasar seperti jumlah silinder, bobot, power, dan juga yang paling mencolok, adalah harganya. Oke deh, gimana pendapatmu Sob? semoga berguna yah!

7 COMMENTS

  1. ane setuju, knp mocil mlah kaya fitur dripda moge..? ya krna pasarnya jauh lebih potensial dripda moge…

    tp g mslah sih krna moge punya pridenya sndri trutama dri segi power & torsi gk bkal bsa d saingi oleh mocil…

    enknya pake moge it umur si motor lama jd g dkit2 facelift dan pridenya awet bngt..
    contoh biarpn cbr250rr lbih cangih tp ttp aja cbr600rr trlihat lbih ganteng… 😁

  2. Pertama tama Ninja Allnew brubah 4silinder dengan body dewasa dan full asesories macam, Asc, usd, Twb, Rd, dan tentunya Abs.
    Beberapa bln kemudian R25 Allnew juga 3silinder dengan body super cantik nan agresif juga di tunjang full asesories Asc, Usd, Twb, Rd dan Abs. Eh mongtor Ngahem 250cc jadi culun macam produksi 15thn lalu, kesian jadinya gua si pendra lg ajah tar yg baper BC sana sini.

  3. Ya ironis sih, tp market share aja deh bos. Gausa Indonesia, secara global pasar superbike 600cc/1000cc sangat menurun. Harga mahal, asuransi mahal dan bensin jg boros.

    Pasar bergeser pada motor yg lebih praktis dan usable untuk harian. Muncullah motor sport tourer smacam Ninja 650 atau CBR650F. Bahkan Ducati pun mulai jualan SuperSport (lebih praktis dibanding Panigale).

    Pada akhirnya yg bertahan dgn superbike harus nerima facelift yg lamaa betul, bahkan secara fitur disusul oleh line up dibawah. Yah paling unggul di engine aja akhirnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here