Yang Paling Penting Ketika Riding Sportbike Itu Satu: Passion!

17

Sobat MMBlog sekalian, menarik membaca artikel Om Leopold di sini (klik). Pembahasannya santai tapi lumayan mencerahkan, mengenai riding dengan motor sport 250 CC. Ada beberapa, bahkan lumayan banyak suara yang bilang riding dengan motor sport 250 CC berasa pegel, lelah, dsb, sehingga membuat om Leo jadi sumbang opini Sob. inti dari artikel Om Leo, motor sport 250 CC itu ergonominya masih sport tourer, selama ridernya sehat, ok jasmaninya, pasti badannya menyesuaikan seiring dengan waktu dan jarak tempuh yang semakin jauh, MMBlog setuju Sob, tapi…

Ada satu variabel yang belum di bahas oleh Om Leo nih. riding menggunakan motor sport itu, kalau menurut MMBlog adalah passion, passion dan passion. Seharusnya, sebelumnya membeli sebuah sepeda motor sport, entah itu yang 250 CC, terlebih 600 CC ke atas, temen-temen sebaiknya udah tahu betul kalau motor itu bukan motor yang nyaman, bukan motor yang empuk, dsb, dsb. Memang MMBlog yakin banget, kalau badan sehat, jasmaninya oke, gak ada masalah fisik, riding menggunakan motor sport, pasti akan menyesuaikan badannya, tapi kalau pikiran sama mentalnya gak bisa berdamai gimana?

Beberapa orang sahabat MMBlog yang punya passion di motor sport adalah Mbah Dukun dan Bro Gilkun JuraganWP. MMBlog heran, ketika touring CBR250RR kok mbah dukun kayaknya girang banget, bilang ini motor nyamanlah, enaklah, dll, dsb “ini orang kesurupan hantu pantai ape gimane sih?” gumam MMBlog. Empat blogger lain, jujur aja, merasakan tekanan dan nyeri di beberapa titik seperti pergelangan tangan, sedangkan si Mbah sama sekali gak pegel, kenapa?

Setelah di usut, ternyata ya Mbah Dukun emang punya passion di motor sport, tunggangan hariannya F3 dan F4?. Naik F4? Sumpah dah, semua motor fairing lainnya pasti jadi enak banget! F4 itu asli untuk extraordinary dan high passionate sportbike rider! Gak percaya? Jajal dah tuh F4, wkwkwk. lalu Bro Gilkun, rider CBR600RR ini bisa riding ke Jawa Tengah, tepatnya Kota Wangon dengan CBR600RR dengan rasa nyaman, senang, dan gak capek-capek amat, tandemnya sama Om Sharif, seorang sport rider senior (asli kayaknya beneran udah veteran dah) yang membaca CBR1000RR, dan sama gak terlihat kelelahan dan tanpa ngedumel.

Kalau Om Leo itu, yang MMBlog tahu, beliau emang sportbike enthusiast. Pernah baca artikelnya “Jika ada kesempatan, setidaknya dalam hidup milikilah superbike”? kalau MMBlog mah diganti, superbikenya jadi Harley Davidson 😆

Terus, gimana kalau ada temen-temen yang terus menerus mengeluh pegal, capek, lelah ketika bawa motor sport? Ya emang bukan passionnya, seneng kenceng tapi gak seneng bongkok. Monggo dipilih naked bike, kan pabrikan udah ngasih opsi nih buat rider yang karakternya kayak gitu. jangan dipaksain Sob, riding itu kudu senang, happy, dan enjoy, kalau banyak mikir mah mending main catur aje sono, wkwkwk, terus tetep kekeuh pengen supaya motor sportnya nyaman? ya monggo tinggiin aja setangnya dah, wkwkwkwk. Gak heran juga kan di FJB banyak yang jual motor sport dengan alasan capek bongkok, dll, ya bukan passionnya Sob, badan mungkin bisa berdamai, tapi jiwa sama mindset yang selalu bilang capek-capek-dan capek terus aja menghantui.

Ada opini lain? Monggo dibandring aja artikel MMBlog Sob. semoga berguna yah!

17 COMMENTS

  1. “Om Sharif, seorang sport rider senior (asli kayaknya beneran udah veteran dah) yang membaca CBR1000RR, dan sama gak terlihat kelelahan dan tanpa ngedumel”

    CBR1000RR dibawa apa dibaca?

  2. Se tahu ane sih kebiasaan juga bro… Temen ada yg pake cbsf,posisi riding nya udah kek cafe racer.. Eh menurut dia mah pake cbsf tersebut biasa aja… Padahal liat nya aja udah bongkok poooollll hahahahahhaa

    • Kebiasaan dan dia senang, coba dia dikasih motor touring, pasti bilangnya gak enak, karena emang passionnya bro

  3. Medley enak banget van ergonominya! kayak motor touring. tegak banget. Padahal pas bawa motor, gue lagi kena gejala kena tipes loh. wkwkwk 😀

  4. Udah yang paling enak mah naik win 100
    membuat kita mawas diri
    tahu artinya kesederhanaan
    tahu bahwa dalam hidup ada batasan
    xixixixi

  5. Jujur setelah gw upgrade ke z800 dari ninja 250fi, yg gw ganti upside down, setang clip on turun 2cm dr standard, kadang gw merasa kangen untuk naik motor bongkok. Kadang kangen cornering medium speed, flip kanan kiri dengan ringan, kangen ama screaming high rpm 11k nya… Nah di z800 ini sebaliknya, setang lebih tinggi, ergonomi upright, capek baru kerasa setelah 2 jam riding, rpm bawah sudah cukup take over any vehicle… but someday, I think I need to buy supersport… Panigale maybe?

  6. Saya pake r15 stang udah diganti yg kemiringan >10 derajat (standarnya cuma <5 derajat). Alhasil stang jd miring ala motor road race, blm lagi footstep dikasih raiser jadi skrg posisi tangan kalo riding sejajar dengkul.

    Hampir tiap hari rute bekasi – kuningan, bisa dibayangin "normal"nya pegel kaya apa. Tp karena udah passion ya biasa aja.

    Menurut saya sih motor sport jaman skrg udah terdoktrin jaman ninja karbu launching bahwa sport itu gak harus pegel. Padahal kalo mau diflashback jaman nsr kebelakang, rata2 motor sport itu ya emang minimal bongkok, atau malah udah bongkok + tangan sejajar dengkul. Dan justru seninya naik motor sport disitu. Motor sport kok setangnya tegak, APA KATA DUNIA??!! Wkwkkwkwk

  7. Gw demen nih artikel layak gini, lebih ngambil aspek dari rider, daripada ngomonhin sepisot sepisot, a vs b, brojol produk, dll

    Asoii bener nih artikel

  8. Gw demen nih artikel layak gini, lebih ngambil aspek dari rider, daripada ngomongin sepisot sepisot, a vs b, brojol produk, dll

    Asoii bener nih artikel

  9. setuju sekali om …
    without passion, naik motorsport hanya menyisakan kepegalan fisik dan mental hehe..

    jadi kalo masih setengah setengah, mending mikir lagi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here