Motor Sport Sekarang, Moge Dikecilin, Mocil Digedein

15

Sobat MMBlog sekalian, inget waktu tahun 2000-an awal? MMBlog melihat Thunder 250 itu kayaknya udah gedeee banget motornya Sob. sekarang? Weleh, disandingin sama Byson aja gedenya kalah, sama Vixion mirip, sama Streetfire juga sama aja. Duluuu, ban 120 di ban belakang itu udah besar banget, sekarang? 130 malah jadi ban standar motor sport 150 CC, wkwkwk. fenomenanya, motor kecil di gedein, tapi lihat? Moge-moge sekarang pada dikecilin.

Dulu, dulu juga, moge-moge itu ukurannya gede-gede kayak ikan paus. CBR600F4i, GSXR-1000, ZX10, R1, ukurannya asli guedde banget Sob. nah, trendnya, sekarang para superbike, dan supersport, dimensinya kayak dikebiri layaknya motor-motor 250 CC dua silinder, kecuali F4 yah, masih dengan tradisi ukuran motor yang jumbo dan besar. Kenapa kayak gitu? mungkin pabrikan mikirnya biar motornya kompak, bisa digunakan oleh semua postur orang, dan meringankan bobot motor. Ada alasan lain? Silahkan disambut Sob.

Mocil, sekarang pada gede-gede, pabrikan pada berlomba-lomba bikin motor 150 CC dengan dimensi yang gede, tangki yang besar, ban serta kaki-kaki yang kekar. Gak lain gak bukan supaya tampilannya emang moge look. Pasar motor 150 CC, pasti ingin sekali punya motor yang moge look, besar, dsb. Pernah denger kan ada perbincangan, “eh si anu baru beli motor gede tuh” pas di dengerin lebih lebih lanjut ternyata yang dibeli Vixion, atau Ninja RR.

Ya gak papa juga sih, tapi kalau MMBlog pribadi, sekarang mah ngincernya motor 150 CC yang dimensinya kecil, kalau perlu Honda Win dah, wkwkwkwk. Kalau mau yang gede dan berat kan udah ada si merah aka ER6n, kurang berat apa lagi coba? Wkwkwkwk. Oke deh, ada tanggapan atau pandangan tambahan atau berbeda Sob? silahkan diskusi di kolom komentar nyok! Sekian, terima kasih, dan semoga berguna yah!

15 COMMENTS

  1. Cc kecil menjual image tampilan ke konsumen, sedangkan cc besar sekarang butuh kompak, ringan, dan juga mungkin kecil secara dimensi (maklum belum pernah naik moge jadi ga tau aslinya) untuk dikorelasikan dengan tenaga yang dihasilkan agar menjadi kesatuan “senjata” entah apa itu keperluan pemiliknya (IMHO)

  2. Nah iya, kalo ngomongin dimensi motor sport 150cc, kayaknya yg “pas” itu cbr lama, fxr, gsxr 150 dah. Imho ya hehehe

    Kalo moge yg dikecilin kayaknya emang menyesuaikan aerodinamis n handling biar user friendly kali ya

  3. strategi marketing..

    moto kecil di gedein..ya itu biar org yg baru mampu beli motor kecil bisa tetep bangga karna mirip sama motor gede..

    motor gede d kecelin krn pangsa pasar mulai meluas tidak eropa melulu..ukuran motor di sesuaiun postur org asia..

    motor cc kecil jaman dulu ukuran ny kecil lantaran posisi ny d eropa buat learing bike..bocah yg make.

  4. menurut ane moge yang bodynya kecil itu karena faktor kongigurasi mesin yaitu Vtwin dan V4. jadi emang bisa memangkas dimensi. contoh nya jelas yaitu panigale dan RSV4. yang 4 cyl inline tetep aja bongsor kek S1000rr, CBR1000RR, MVAF4, ZX10R, H2, GSXR1000, R1

  5. cc look kalo yang punya Ninfi mah. Biar kliatan gagah gitu. Kalau ibarat orang punya badan gede tapi impoten. Badan gede buat narik perhatian cewek (/cowok), tapi pas di ranjang crott duluan dah. Yang penting look, speed belakangan. Dah gitu aja.

  6. Ada benarnya. Tapi yg ane sampai sekarang heran, kenapa motor dulu sama motor sekarang berat kosong lebih ringan motor dulu, contoh GL125 temen ane ringan bgt drpd motor vario125 beuh berat bin bongsor nih metic.
    Kemudian coba ente cek berat kosong cbr150r old thai yg sekitar 120kg vs cbr150r k45a 136kg, jauh kan. Apalagi ya.. Nih kawi zx10R 2005(first gen) 175an kg. Eh malah zx10R 2016 jadi 195an kg..aneh ya, tapi yg pasti semua sudah diperhitungkan oleh pabrikan. Dan yg pasti motor skrg sangat efisien biarpun agak gendut drpd motor jaman kemarin..

  7. Saya suka sekali & respek dgn motor2 yg masih punya bentuk & ukuran yang jujur & masuk akal apa adanya sesuai kelas & ccnya.

    Jika cuma 150cc ya tampilah layaknya motor 150cc,jk cuma 250cc ya dimensi sewajarnya 250cc, tidak usah berusaha tampil manipulatif dari bentuk & ukuran bak moge, seolah mengingkari jati dirinya sendiri.

    Fenomena yg terjadi sekarang, terutama di Indonesia, tumbuh karena pabrikan ingin mengakomodasi keinginan & kebutuhan masyarakat kita yang telah terbawa oleh budaya konsumerisme, instant gratification, dan materialisme, dimana gengsi & pamer utk hal2 dangkal & superficial memberikan kepuasan batin bagi mereka.

    Instant gratification, Tidak perlu tunggu & berusaha keras, utk benar2 sukses & sanggup utk beli moge bneran & gagah2an, ckup dengan cicilan 35x bisa tampil dengan citra gagah, makmur, dengan moge2an 150-250cc.

    Kini budaya humble, sederhana, rendah hati, dan apa adanya mulai luntur dari masyarakat kita. Hal superficial, seperti image motor besar mirip moge & motivasi gengsi dibaliknya lebih dijunjung tinggi dari pada aspek teknis yg perlu kecerdasan & pemikiran mendalam.

    Gak heran di jalan, sok2an, arogansi semakin banyak, toleransi & kpedulian sama orang lain makin turun.

    Spirit “Yg penting gw hebat, gw gagah, dan gw menang” semakin dipupuk di jalanan kita.

    Jd secara tidak langsung sebenarnya fenomena mocil yg dijual makin besar ukurannya & fakta bahwa hal itu yg diinginkan oleh konsumen, menceritakan kondisi mental sosial masyarakat jaman ini.

    • Iya,trus pabrikan nurutin omongan ente maka motor yg dijual sampe skrg model kurang gizi macem megipret gitu?!?!
      Ente nyerocos kayak monyet,dah bobo sana!

  8. Dan teknologi…dulu mesin CB400 superfour gede banget,coba liat sekarang yg CBR600 aja lebih kecil sedikit dimensi mesin nya,karena teknologi mampu memperingan,memperkecil mesin tp tetap meningkatkan performa 😀

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here