We Can’t Please Everybody

18

warkop

Sobat MMBlog sekalian, artikel kali ini agak OOT nih gak bahas otomotif. Namun demikian, masih ada kaitannya dengan akrifitas blogging/berkarya atau membuat sesuatu untuk dipersembahkan kepada khalayak. Artikel curcol nih Mas? Ya bisa dibilang gitu juga, selain curcol MMBlog pengen juga sharing opini. Oke deh, sesuai judul yang berbahasa Inggris itu, “we can’t please everybody” kita lanjut lagi yah.

“Kita gak bisa memuaskan semua orang” mungkin itulah terjemahan bebas nan komunikatif dari quotes bahasa Inggris yang MMBlog pakai untuk judul. Betul, setuju banget. Beberapa hari/minggu ke belakang jagad media atau sosial media dihebohkan oleh film layar lebar Warkop Reborn yang di bintangi oleh Vino, Tora, dan Abimana. Film yang menuai penonton hingga jutaan itu, memberikan banyak sekali lisan/tulisan yang merujuk kepada film tersebut. Ada yang bilang bagus, pecah, kocak dengan berbagai apresiasi lainnya, namun gak sedikit, malahan lebih banyak juga yang malah mencerca, memaki, merasa bahwa dirinya bisa membuat film yang lebih baik padahal apa karyanya? Menarik banget fenomenanya Sob.

Karena penasaran, MMBlog akhirnya juga nonton film komedi itu bersama dengan istri. Pilih bioskop yang tiketnya murah meriah, jadi kalau emang filmnya kiurang oke yasudahlah. Nonton dari awal sampai akhir, apa yang terjadi? Ya saya ngakaklah 😆 . Pertama, saya emang penggemar komedi, suka humor, kalau udah berencana nonton film komedi, saya selalu men-set otak saya untuk girang terlebih dahulu, buang pikiran-pikiran njelimet, pokoknya duduk, nonton, nikmatin, ketawa ngakak. Mungkin ini juga yang bikin saya gampang ketawa kalau nonton stand-up comedy, ketika istri saya hanya senyum, sahabat saya hanya mengernyitkan dahi, saya bisa ketawa ngakak. Ya saya nonton emang niatnya mau cari hiburan, buat diniatin untuk nyari-nyari kesalahan, nyari-nyari kekurangan, atau menjadi orang yang sok kritis dan sok idealis. Kalau mau mencari-cari kesalahan, kekurangan, sok idealis, mending lakukan itu kepada diri sendiri alias instropeksi, perbaiki kesalahan, kekurangan sembari asah potensi dan kelebihan.

blogger motor ancooorrrrrrr!!!!!

Kayak film warkop itu, banyak banget yang sok pinter, sok idealis, sok paling bener dengan bilang hapus konten pornografi dll. Sampai bilang menutup mata karena tidak bisa melihat tubuh wanita! Lagipula kan di itu film kagak ada yang bugil, adegan ciuman aja enggak ada. Halah!!! Serius loe? Laki normal ape kagak sih? Elu udeh dikebiri kagak punya syahwat? Udahlah orang munafik di dunia ini udah banyak, gak usah ditambah-tambahin. Kalau untuk konsumsi bocah ya saya juga enggak setuju, kan udah di jelasin juga ini film untuk 13/17+ jadi ya jangan bawa bocah.

Kedua, sebagai penulis (saya ngeblog udah 3 tahun) dan seorang insan akademisi yang pernah membuat beberapa karya tulis, saya tahu persis bahwa berkarya itu bukan hal yang mudah, sama sekali gak mudah. Dimulai dari memeras otak untuk melahirkan ide, kemudian bekerja-sama dengan orang lain untuk menyatukan visi dan misi, dan mengeksekusi rencana yang udah dipersiapkan. Lagi-lagi, gak hanya itu, ada modal materil juga yang harus dikorbankan di awal, setelah melalui berbagai proses tadi, barulah karya itu terciptakan. Saking penting proses tadi, bahkan Allah, Tuhan Yang Maha Kuasa dan Maha Perkasa seringkali menyiratkan akan pentingnya proses dalam Ayat-Ayat Al-Qur’an. Seperti dalam Surat Al-Huud Ayat 7 Berikut:

وَهُوَ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ فِي سِتَّةِ أَيَّامٍ وَكَانَ عَرْشُهُ عَلَى الْمَاءِ لِيَبْلُوَكُمْ أَيُّكُمْ أَحْسَنُ عَمَلًا ۗ وَلَئِنْ قُلْتَ إِنَّكُمْ مَبْعُوثُونَ مِنْ بَعْدِ الْمَوْتِ لَيَقُولَنَّ الَّذِينَ كَفَرُوا إِنْ هَٰذَا إِلَّا سِحْرٌ مُبِينٌ

Dan Dialah yang menciptakan langit dan bumi dalam enam masa, dan adalah singgasana-Nya (sebelum itu) di atas air, agar Dia menguji siapakah di antara kamu yang lebih baik amalnya, dan jika kamu berkata (kepada penduduk Mekah): “Sesungguhnya kamu akan dibangkitkan sesudah mati”, niscaya orang-orang yang kafir itu akan berkata: “Ini tidak lain hanyalah sihir yang nyata”

Kenapa kok Allah menciptakan bumi dalam waktu 6 masa/hari? Padahal tinggal Kun Fayakun, Jadi maka bumi itu Jadi! Disini sebagai manusia yang lemah, saya secara sederhana melihat ayat ini sebagai sebuah proses. Atau mukzizat Nabi Musa yang bisa membelah lautan, apakah Nabi Musa hanya menatap lautan kemudian lautannya terbelah? Tidak, Nabi Musa AS memohon Kepada Allah, meminta dengan penuh harap, dan melakukan tindakan aka action, yakni memukul tongkatnya ke laut, lagi-lagi semua afa prosesnya kan?

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

sudah kudugaaaa
sudah kudugaaaa

Nah, kembali lagi ke topik pembahasan. Bikin film, bukan perkara enteng, apalagi istri saya sekarang bekerja di Production House, yang mana dalam membuat film, ada buanyak sekali drama dibelakangnya, pernah saya dan istri saya harus bergadang karena membutuhkan mobil mewah untuk properti syuting, tapi butuhnya itu besok pagi buta dan kami baru mendapatkan kabar butuh mobil itu 6 jam sebelumnya alias tengah malam. Yang nonton sih enak aja, “wah ada Rubicon” atau celaan “kok pake rubicon? Pemerannya gak gagah dan gak cocok pake rubicon tuh” yaudah loe cari aje ntu mobil sendiri sono, wkwkwkwk.

Udahlah, elu nikmatin aja, tonton, santai, rileks, kalau otak elu masih njelimet, yeudeh kagak useh nonton 😆

Sama kayak ngeblog, nulis, membuat artikel, ada aja yang ngata-ngatain, reviewnya gak objektiflah, bayaranlah, gak mutulah, kata-katanya dialusin lah, terus elu udeh bisa ngelakuin ape yang elu bilang? Yang baca banyak? Hits sehari berapa? Subscriber/Followernya berapa? Nah, coba ngomong sama tangan dulu deh. Atau semua itu hanya bentuk iri dan dengki hati aja? Sampeyan harus melihat ke dalam hati sampeyan lagi bro. Aah, Mas Vandra sensian nih, itu kan kritik mas! Nah, kritik mah saya demen, soalnya ngasih solusi, ini kagak ngasih solusi, ye same aje ngata-ngatain ntu tong! Wkwkwkwk :mrgreen: .

Terus kudu gimana? Simpel! Coba untuk selalu menghargai hasil karya orang lain! Seperti contohnya, kalau dimasakin sama ibu atau istri, masakannya kurang sedep, udeh tenggak aje Sob, kalau ditanya enak apa enggak? Bilang aja enak, nah kan yang masak nyoba tuh, terus dia komen sendiri “kok kayak ada yang kurang yah?” Baru kita sumbang opini, dengan memberikan akhiran “tetep enak kok, buktinye abis kan?” Toh kita juga gak mati atau gak miskin kan cuma gegara makanan gak enak, film gak bagus, tulisan yang kurang oke? Masih syukur dimasakin, bisa nonton, bisa baca-baca kan? Inget, orang kaya tuh banyak, orang miskin? Lebih banyak! Tapi sedikit orang yang bisa bersyukur! Yuk Jadilah orang-orang yang sedikit itu Sob.

Kita gak bisa memuaskan semua orang. Betul pake banget! Tapi yang gak terpuaskan itu, setidaknya mungkin bisa memberikan karya juga, balas karya dengan karya, maka yang terjadi adalah kompetisi yang sehat, dan karya yang matang ketimbang hanya memberikan komentar negatif. Atau kalau gak bisa memberikan karya, coba untuk melihat lebih dalam, dalam sebuah karya ada proses, bersihkan hati dan pikiran, lihat dengan mata yang lebih terbuka, lihat apakah ada yang bisa diambil hikmahnya, adakah yang bisa diambil sebagai pelajaran? Insya Allah ada, karena segala sesuatu gak ada yang sia-sia, kalau emang gak ada ya tinggalin aja.

Wah, artikelnya udah panjang juga yah ini, wkwkwkwk. Ya sekedar mengingatkan diri sendiri dan temen-temen aja sih supaya kita selalu bisa jadi orang yang lebih baik, lebih baik, dan lebih baik lagi. Amiin, amiiin, amiiin Yaa Rabb Al-alamiin.

 [/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

18 COMMENTS

    • gak ada ape-ape om, cuman belakangan banyak denger-denger kicauan yang kurang bisa menghargai karya orang aje

  1. bentul kang… ane setuju, makanya sebelum baca artikel, bersihin pikiran dulu dari segala macem pikiran kotor kang.. biasain kalo belum pernah nulis, coba pikirin dulu gimana susahnya nyari ide kang..

  2. Kenapa kok Allah menciptakan bumi dalam waktu 6 masa/hari?
    ———————————————————————————————–
    wtf!!!

    6 days? r u nuts?

    masa bukan hari, tapi masa adalah fase atau tahapan. seperti big bang. ada banyak fase spt skrg

  3. you know we cant please everybody…
    you know you cant please everybody…

    and you must also know its impossible for you expecting everybody to make you happy…

    Bokap saya pernah memberi petuah..

    nggak mungkin kamu bisa membuat semua orang suka sama kamu.
    karena kalo dibalik kamu pasti punya orang yang nggak kamu suka / sreg / cocok kan?

    kecuali kamu gak punya orang yang nggak kamu gak suka, ya silahkan menuntut semua orang untuk menyukai kamu.

  4. ‘Kita gak bisa memuaskan semua orang. Betul pake banget! Tapi yang gak terpuaskan itu, setidaknya mungkin bisa memberikan karya juga, balas karya dengan karya, maka yang terjadi adalah kompetisi yang sehat, dan karya yang matang ketimbang hanya memberikan komentar negatif’.

    kebetulan saya warkop die harder.
    Saya udah nonton filmnya juga.
    Menurut saya biasa saja. Bisa dibilang saya kurang puas. Konteksnya diluar lucunya dan ngakaknya saya saat nonton film itu ya. Boleh dong saya bilang begitu hehehe?
    mosok sesuatu yang (menhurut saya) biasa harus saya bilang bagus?
    Dan apakah saya musti bikin karya tandingan?
    Penikmat film gak mesti bisa dan mampu bikin film.
    Penikmat kopi gak mesti jago bikin / meracik kopi.
    Penikmat motor? Jika ada motor yang kurang bagus daripada mangkel karena kurang puas mending bikin motor sendiri gitu? Kan ndak juga mas hehehe.

    ‘Atau kalau gak bisa memberikan karya, coba untuk melihat lebih dalam, dalam sebuah karya ada proses, bersihkan hati dan pikiran, lihat dengan mata yang lebih terbuka, lihat apakah ada yang bisa diambil hikmahnya, adakah yang bisa diambil sebagai pelajaran? Insya Allah ada, karena segala sesuatu gak ada yang sia-sia, kalau emang gak ada ya tinggalin aja’

    Ya gimana mas. Memang Warkop dki reborn biasa aja menurut saya. Jujur sekali lagi saya katakan sebagai warkop dki die harder saya kurang puas.
    Masak iya saya harus nonton sekali lagi sambil sebelumnya membersihkan hati dan pikiran saya agar bisa melihat lebih dalam? hehehe…
    Saya tunggu nanti di part 2 saya pasti akan nonton lagi.

    # konteks komen saya ini HANYA berhubungan dengan film warkop dki reborn saja ya mas. Tidak ada hubungannya dengan artikel2 mas mengenai motor, test ride, review dan segala sesuatu yang ada hubungannya dengan itu hehehe

  5. Jujur aja sih, waktu di ajak pacar nonton ane gak mau, ane sukannya yang originalitas, tapi si dianya maksa,ya udah pergi deh nonton di bioskop, pertamanya ane pesimis pasti gak bakalan se seru dan sekocak dan gak bakalan lucu kayak warkop DKI yang asli, ane pengemar warkop DKI yang asli, ok nonton dari awal sampe abis bener seru pecah banget, kocak, sampe perut ane sakit nahan tawa…
    Memang jujur mereka gak kayak aslinya, tapi apa yang mereka sajikan patut mendapatkan apresiasi, di tunggu kelanjutan film Warkop DKI Rebornnya.., SUMPAH LUCU PAKE BANGET itu film hahaha….

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here