Polling MMBlog, Pilih Motor Sport 250 CC, 70 Juta Dua Silinder 42 Daya Kuda Minim Fitur, Atau 36 Daya Kuda Kaya Fitur?

41

CBR250RR-63

Sobat MMBlog sekalian, setelah power resmi Honda CBR250RR diberitakan kepada publik, ternyata animo bike enthusiast lumayan bikin MMBlog kepayahan nanggapin feedbacknya. Temen-temen pembaca dan sahabat MMBlog pada nanya, bagaimana power deliverynya, hentakannya, riding mode-nya dll Sob, lah padahal sayah aja kan belum jajal motornya, wkwkwk :mrgreen: , nanti Insya Allah bisa jajal kok Sob, reviewnya segera menyusul. Nah, dari sini, timbul ajang diskusi, seperti apa sih?

Banyak yang berpendapat kalau power yang beda tipis sama rivalnya itu, berasa tanggung aja gitu, karena apa? Karena harganya lumayan terpaut lebih tinggi daripada Yamaha R25 yang dijual 53 juta rupiah. Yang memberikan feedback ini, nampaknya gak terlalu atau agak apatis sama fitur-fitur yang terbenam, power adalah segalanya, keluar duit lebih ya buat power, power, dan power! Biarpun pake suspensi Honda Win juga yang penting powernya gede, wkwkwkwk. Ekspektasi mereka adalah Honda CBR250RR akan punya power yang digdaya di angka 40 daya kuda,hmmm.

Ternyata, pembeli Honda CBR250RR juga ada yang newbie Sob, entahlah, beneran newbie atau iseng, beliau nanya ke MMBlog, “Mas, itu beneran powernya segitu? Beda tipis sama R25? Kalo saya dikipas sama R25 gimana? Bisa dinaekin lagi gak ya powernya??” 😆 ya pastinya sih bisa Sob 😆 :mrgreen: .

Yang kedua adalah rider atau bike enthusiast yang bisa menerima kenyataan power 36-an daya kuda itu dengan harga yang lebih tinggi dari rival. Karena apa? Karena jelas, apresiasi AHM terhadap motor ini dengan memberikan fitur-fitur segudang serta desain yang superb, contoh USD, ABS, LED, Riding Mode, dll itu Sob, menjadikan Honda CBR250RR pantas dan layak dijual dengan harga lebih tinggi atau lebih premium dibanding rival-rivalnya.

Case Study (Skenario dan Berandai-andai)                                                                                                                                                       

new-ninja-250r-fi-passion-red

Suatu ketika, akhirnya Kawasaki merilis sepeda motor All New Ninja 250RR, bermesin dua silinder segaris, punya power hingga 42 Daya Kuda, tapiiii Non ABS, Masih Bohlam, Suspensi teleskopik, pake kabel gas (kalo perlu kabel antena tipi), intinya miskin fitur dah, dan dijual 70 juta? Gimana?? Pokoknya fiturnya biasa aja dah, namun powernya gede, kok bisa gede? Karena alokasi dana/cost untuk fitur-fitur dialihkan untuk develop mesin macam tunning camshaft, piston mantap nan jenong, kompresi bengkak, per kopling spesial, pokoknya superb dah tuh mesin (case-nya jadi kayak motor zaman dulu yah), terus temen-temen pilih mana? Ninja aneh ini atau Honda CBR250RR? Ikuti pollingnya dibawah Sob. tinggal klik terus oke aja kok, oke oke??? Suwun yah!

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

41 COMMENTS

    • setuju sama mang nde, karena udah beberapa kali nyoba moge dari yang kalem sampe yang beringas, ternyata buat ay fitur banyak itu lebih mengasyikkan buat diulik.. CBR1000RR SP kurang beringas apa, fitur untuk kaki dan rem juga top, tapi minim gimmick jadi males wkwkw..
      ER6 sudah oke fitur speedometernya, eh belum USD, belum TBW, belum LED.. handling juga kacau.. ups
      MV Agusta semua lengkap sampai TC dan power mode ada, eh tenaganya yang gede itu gak kepake juga buat harian.. belum harus dikompensasi sama panas mesin dan kopling yang aduhai kerasnya..

      well, ini sih guweh, jadi emang lebih ke fitur larinya, apalagi paling asik fitur bawaan pabrik jadi gak usah bongkar bongkar lagi pas mau pasang LED lah, swing arm lah, USD lah.. naikin power pun jatuhnya lebih mudah dan lebih murah..

      http://kobayogas.com/2016/10/26/lakalantas-cikarang-adu-banteng-motor-vs-truk-3-terkapar-satu-putus-kaki/

  1. Fitur banyak dan bagus bisa bikin pd berkendara, tp klo ga ada power ya malu”in, ingat byson, waktu baru lahir dan jadi yg paling ganteng di jamannya
    Power besar bikin berkendara lebih pd klo di jalan, tp klo minim fitur ya agak nyusahin, ingat ninja 2T, siapa yg meragukan powernya yg terkenal sebagai jambakan setan yg bahkan bisa bejaban dengan kelas di atasnya, tp fiturnya minim bgt, elektik starter aja ga ada, nyalain mesinnya aja bisa bikin perut mules ????

  2. Saya heran. kenapa pabrikan tidak membuat motor 400 cc 4 silinder. kan tidak terkena pajak 125%. trus banyak orang ingin sensasi suara 4 silinder tp tidak terlalu kencang larinya (yg pnting suara dan desain sport). z800 saja bsa dipasang diangka 200 jutaan. zx4r seharusnya bsa ditaruh harga dibawah ninja 650 & Z800 ( yg sudah kena pajak 125%) ZX4R sekitar 140 juta misalnya . jadi bnyak pilihan. yakin bakalan laku keras. saya langsung inden. suara melengking tapi lari tidak terlalu kencang.

    • Pajak memang nggak kena 125%, cuma kena 60%, tapi yang namanya 4 silinder itu ribet, makin kecil kubikasi, biaya desain & perawatannya makin mahal.

    • ingat kah dulu Z800 waktu awal keluar hanya 169 juta rupiah? seharusnya bisa dibikin lah yg 400 cc,, urusan perawatan yg pnting rutin service, ganti oli dan filter oli. sya rasa tidak masalah untuk konsumen yg sudah berani membeli motor diatas 100 jutaan.

    • mungkin harapan ente, cc setengah nya, maka harga juga lgsg d bagi 2 ya… tapi ga bisa bgtu masbro.. motor 4 silinder itu mahal di mesin dan built cost nya, so harga ga akan beda begitu jauh dari yang 800cc sekalipun.. belum perawatannya yang udh pasti makan lbh banyak spareparts, lebih mahal lagi jdnya kan… harga dan perawatan yang mahal akan membuat produk itu lebih segmented lagi dan pabrikan klo mau incar profit ya jelas ga akan buat produk kayak bgtu… klo 400cc pasar nya gede, udah pasti CB400SF akan sangat amat laris, juga Bandit 400 dan yamaha XJR 400 pasti masih berjaya…
      Belum lagi masalah ukuran dan BERAT nya, motor 500cc ke bawah lebih di peruntukan untuk konsumen entry level/newbie (secara global), dan motor yang ideal untuk kelas itu adalah motor yang tidak berat, ukuran bisa di kompromikan.. expert pun akan lebih merekomendasikan motor yang ringan juga nimble untuk mereka, 4 silinder? mungkin ga akan jadi pilihan pertama…
      intinya sih, 400cc 4 silinder akan sangat segmented, terutama di pasar Indonesia.. belum lagi pajak yang akan melipatgandakan nilai jualnya… perekonomian di Indonesia belum sekuat itu bro, horang kayah memang sudah sangat banyak, tapi yg pas2an masih jauh lebih banyak lagi…
      Kalau masbero ngebet pengen punya 400cc 4 silinder dan punya dananya, monggo Import CB400SF lewat IU, atau mungkin Ducati Scramble Sixty2 400cc (nah, itu aja cuma beda beberapa puluh juta aja kog dibanding yang versi 800ccnya, segitu 2 silinder L type) 😉
      Tapi kalau mengharapkan pabrikan jepun di Indonesia (melokalkan) untuk mbikin itu sih, saya rasa masih jauh dari angan deh…
      CMIIW

    • @Brebet , Mengenai Harga bukan begitu Bro,, toh misal dipasang harga 160 jutaan sma persis dengan z800 ketika dulu sblum kena ppbm 125% sya rasa tidak masalah.Kawasaki ada pilihan mau ambil 650 2 silinder atau 400cc 4 silinder Bro. soalnya banyak Rekan2 yg ingin naik dari 250 2 silinder ke motor 4 silinder model sport. tapi kalo ke yg 600 kan sudah terkena pajak terlalu tinggi. jadi sudah di angka 300 jutaan (sedangkan rekan2 saya kebanyakan sudah punya 1 anak dan sudah untuk keperluan lain,,mobil,,tabungan dll,, jadi bisa ambil motor Hoby jika di rentang harga 150 jutaan,, kan pabrikan cari untung,, ambil celah pasar disitu saja. saya yakin bsa laris manis mas bro
      .

  3. cukuplah tenaga 50 – 55 Hp. top speed dikisaran 200 km/h cukup. Yakin laku. banyak rekan yg ingin naik dari 250 2 silinder ke model sport 4 silinder. harga dibawah 200 jutaan.

  4. untuk saya pribadi:
    -Fitur USD di 250cc berguna saat cornering (terutama trackday), lewat lubang kecil tetep harus extra hati hati
    -tracktion control: 250cc 2 silinder torsi bawahnya kurang nampol, lah dikasih tracktion, jadi gimana performanya?
    -LED, tinggal beli murah kok
    -fitur Lap, beli motor untuk dijalan raya, rumah saya jauh dari sirkuit 😀
    .
    pilih er6/cb500, udah bosen liat 250cc 2 silinder, torsi semuanya “gitu-gitu aja”:D
    #lagi nyelengin langsung ke er6/cb500, semoga bisa kebeli tahun 2018 mumpung masih jomblo belum berkeluarga 😀

    • Amin brooo…
      tapi klo TC di 250 sih memang spertinya belum ada kog di kelas 250cc.. TBW di CBR250RR kan untuk riding mode semata, bukan TC 🙂

    • Oh iya TBW belum disebutin lupa wkwkwk
      sepertinya CBR250RR nanti rasanya enteng banget untuk tipe orang ghost rider 😀 TBW + USD = enak ngebut 😀

  5. Persoalannya, apakah konsumen kelas 250cc sangat “membutuhkan” segudang fitur tersebut atau ada faktor lain; misalnya performa dan build quality? (konsumen kelas seperempat liter biasanya gak peduli desain asal performa nampol dan build quality oke. Kecuali masih jadi FB, brand tetep nomer 1). Coba aje !!!

  6. Menurut ane, ngebandingin power on crank yang cuma beda 0.8 itu agak nggak obyektif sih.
    Kenapa?
    Karena gearbox kan punya karakter efisiensi power delivery / power decay yang beda-beda.
    Jadi harus diukur dulu power delivery-nya, via dynotest. Biar bener-bener ketauan terjadi power decay seperti R25 atau tidak.

  7. kekurangan cbr sama si r25 yaitu option modifnya. r25 bisa pake adeknya r3 yang bisa dongkrak tenaga lebih banyak, tapi cbr musti trial and error dulu baru bisa upgrade performa secara massive

  8. Gw mah olskul. Ternyata fitur ga kepake2 amat di gw. Ga juga suka setting macem2. Gw gasuka2 amat cornering juga. Bisa narik kenceng di lampu hijau track lurus ninggalin yg lain buat gw itu menyenangkan. Pengereman mesti cukup oke. Sisanya riding santai. Jadi ya buat gw power gw utamakan. Track lurus menang pas cornering kalah ga peduli, lha wong gw gasuka cornering. Wakakakak. Tapi itu kan gw. Motor aing kumaha aing lah. Tapi kalo sampe ribut gegara beginian mah berarti pada kurang piknik. Ride your bike bro, not your keyboard.. .

    • lah kok nyelekit? hehe.. Beneran lah. Tapi gw juga liat power sih, ada kan motor keren, moge look tapi diajak lari ogah ogahan.. Kalau power standar udah cukup banget, mau dinaikkin lagi atau gak terserah.
      Tapi ada juga yang penting desain oke, toh emang gak demen ngebut misalnya.

  9. Menurut ane kalo motor learner bike dengan HP 30/40 an nggak perlu sih fitur” ala moge soalnya bakal redundant juga, kalo saya lebih prefer konvensional, kalo HP besar nahh baru diperlukannya fitur” untuk menambah kenyamanan berkendara.

    just my opinion 😀

  10. Tergantung tujuan pemakaian sih sbnr nya Kang Vandra…
    Klo untuk gengsi dan proud by look jelas pilih yang banyak fitur, toh tenaga gede ga kepake smpe 80% jug adi jalan raya..
    tapi untuk speed freak pasti pilih pure power…

  11. sekedar IMHO, sebagian pasar Indonesia sepertinya masih “hanya” mengutamakan bentuk dan merk deh.. fitur itu bagi sebagian besar org mgkn hanya nomor kesekian, beda lagi dengan konsumen yang sudah melek teknologi dan informasi, tapi mgkn jumlah konsumen ini masih lbh sedikit dari yang hanya mengutamakan design dan merk… buktinya, walau di atas kertas, teknologi dan performa Ninja inferior drpd R25, juga sudah kalah di sirkuit, tapi karena mindset design dan merek Kawasaki lbh kuat ya tetep kalah tho si R25, padahal lebih murah pula lho… klo mau sukses CBR itu harus mampu mengalahkan gengsinya Ninja di mata masyarakat Indonesia…
    masih banyak orang yang don’t give a sh*t sama fitur dan performa d atas kertas…

  12. Saya gk niat beli, tapi ikut voting gk apa kan ya? Hehehe. Kalo saya pilih yg fitur banyak. Alasan: saya bukan rider yg suka ngebut, jadi tenaga gk perlu besar asal cukup. Fitur lebih kepake buat saya terutama ABS, dan saya jg suka kalo motor banyak fitur

  13. Lah fitur nya apa sih. Paling keliatan juga suspensi usd & RWB. Yg lain mirip2 lah gak signifikan. RWB dgn power 250cc yg segitu aja paling2 juga gak gonta ganti mode riding. Ntar malu pas gak siap eh ada yg nyalip….

  14. Klau yg gak pnya duit kaya gue,,mnding CB four VTech aja.Udh harga na bersahabat dan power lumayan ajiiiiibbb…
    #Salam Blaarrr..nguuuiiing

  15. Lebih prefer R25….kalem sporty .kagak norak dan aneh karena punya alis mata kagak pakai eye shadow…
    Pantesan di luar sana di sukai selain R3…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here