Motor Dengan CC Gak Sampai100, Apakah Masih Punya Peluang? Kalau Unik Sih Bisa!

3

Sobat MMBlog sekalian, dewasa ini, saat ini, di era kekinian sekarang ini. Pabrikan sepeda motor tampaknya lebih demen bikin motor-motor yang ber-CC besar. Terlebih sepeda motor untuk negara berkembang. Bisa dibilang, minimal CC yang dibikin saat ini adalah motor dengan CC 110 Sob. Padahal, di negara maju, atau zaman dulu, motor-motor ber-CC imut lumayan menjamur dan laris manis Sob. Lalu, bagaimanakan kansnya kira-kira kalau diproduksi lagi di Indonesia?

Kubikasi kecilnya berapaan nih Mas? Ya kayak motor-motor zaman dulu gitu deh. Dibawah 100 CC, baik itu 50 CC, 70 CC, dan 90 CC. Untuk motornya, ada macem-macem kan, ada yang emang minibike, namun ada juga yang sudah dalam bentuk full-size motorcycle. MMBlog udah pernah punya pengalaman riding menggunakan Motor 70 CC, yang pertama adalah Jialing Kancil 70, dan yang kedua adalah Honda C70 si Pitung. Nah, emang mantep ini motor-motor CC kecil Sob.

Ya mantep, karena kagak bisa lari. Wkwkwkw, jangan ngarep top speed tinggi, akselerasi dahsyat, dll. Motor begini, emang lebih cocok sebagai motor hobi kalau dilihat dari aspek performa. Lalu, motor-motor dengan CC kurang dari 100, menurut MMBlog masih punya kans dan peluang sukses kalau desainnya asli unik, cantik, dan berkarakter Sob. Apalagi kalau bisa ngeracik speednya jadi agak lumayan, dan konsumsi BBM-nya irit, serta harganya bagus. Wah bisa booming lagi nih.
Desain? Untuk bebek bisa adopsi model supercub. Untuk sport bisa adopsi desain Honda Ape, Monkey, atau Gorila. Nah, gimana menurut temen-temen? Akankah motor-motor dengan CC imut punya kans? Jadi pengen bikin Honda Monkey pake mesin Honda Win, hehehe. Oke deh, semoga menginspirasi yah Sob.

3 COMMENTS

  1. Kalau didukung dengan regulasi aka undang-undang atau peraturan sih masih mungkin. Misalnya motor diupayakan murah, efisien, dan ramah lingkungan (contoh kasus seperti LCGC) dengan batasan-batasan seperti dimensi dan performa untuk keamanan.

    Selain itu juga misal motor ini bisa tanpa sim seperti di Jepang atau dengan sim khusus yang bisa diperoleh pada usia yang lebih muda (awal SMA misalnya) mungkin bakal bisa menyelamatkan anak-anak tanpa sim yang mengendarai motor diatas 100cc. Iya, diatas 100cc, anak jaman sekarang mana mau naik supra, vega, atau win yang 100cc. Cb aja dibikin tiger kok mesinnya ????

    Pasti ada pergeseran konsumen yang semula beli motor baru yang mana cc diatas 100cc ke motor cc kecil dibawah 100cc untuk anaknya yang masih belum memiliki sim atau istrinya yang belum mahir mengendarai motor. Syaratnya 1, murah. Ga lebih dari 10jt.

  2. boleh, 100cc dengan model cem CBR 150 kek monkey model nya gt deh. Dulu jg pernah ada kan NSR50, RG 50, YZR 50, model 50cc tp model 250cc dengan power std sekitar 10hp an (racing kit bisa 20hp).

    Yummy lah, yg penting sih keren dan irit. top speed mentok 80kph jg rela asal keren. dan jangan bebek tp sport.

    wkwkwkwkwk

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here