Hasil Polling Sport 250, Fitur Lebih Punya Appeal Ketimbang Power? Hmm

    14

    marc-marquez-12

    Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu MMBlog membuat polling mengenai preferensi motor sport 250 CC dua silinder. Diantara fitur dan performa, apabila harganya sama, mana yang temen-temen pilih? Apakah motor yang fiturnya banyak tapi powernya so so, atau motor yang powernya superior tapi fiturnya minim? Nah, ternyata 58 persen dan voters, menginginkan sepeda motor yang punya fitur banyak dengan power yang kurang lebih sama dengan kompetitor/rivalnya Sob. tapiii, gak sedikit juga kan berarti yang pengen/milih motor yang performance oriented ada 42 persen.

    Di artikel itu, ternyata banyak juga yang memberikan komen. Yang punya preferensi akan motor yang kaya fitur, nampaknya lebih penasaran akan sebuah whole package sebuah sepeda motor. Ya karena fitur-fitur ini belum ada di motor 250 CC lainnya macam suspensi inverted telescopic aka USD dan Riding Mode, maka bisa jadi dengan dua variabel ini aja, riding motor ini bisa “lain” . perkara power? Perkara gampang, powerkan bisa ditingkatin, mungkin itu hemat temen-temen yang memilih jawaban ini, kalau MMBlog rangkum.

    rem depannya

    Kedua adalah jawaban yang lebih mengutamakan power, power, dan power! Naek motor, beli motor harga lebih mahal, ya mestinya powernya juga lebih gede dong! Fitur kayak suspensi upside-down di depan, mau dipakai cornering keras dimana? Emang setiap hari manggung di sirkuit? Throttle by wire? Hmm, ya paling ya kepake nanti yang setelan tertinggi/terkencangnya aja. Pokoknya power, power, dan power!

    CBR250RR-21

    Nah, bagaimana kelanjutannya? Memang fitur-fitur menarik itu penting, tapi ternyata power juga masih menjadi faktor dan daya tarik bagi sepeda motor! Itu baru sektor power, ditambah dengan desain yang mungkin lebih moge look, ya pabrikan pinter-pinter ngeracik motor lah, terus nama besar ATPM-nya, motor berpower besar masih menjadi pilihan juga Sob. terus gimana? Apakah polling ini representatif? Ya kalau buat sekerepsi mah kagak Sob, wkwkwk, tapi buat memberikan sebuah gambaran, MMBlog rasa udah oke nih.

    Oke deh, makasih buat temen-temen yang udah vote yah! Nantikan polling-polling berikutnya di MMBlog. Stay tune teruusss!

    14 COMMENTS

    1. fitur penting banget coy..
      lagi enak-enak riding eh hujan… kalo situ udah jago maen motor dengan power besar sih gak masalah, laen cerita rider dengan skil biasa.. bisa langsung gedubrag selip/spin.. karena gak bisa ngimbangin tenaga motor yg keluar..
      makanya fitur ride mode perlu disematkan.. pisss :mrgreen:

    2. buat biker yg terbiasa naik supra 100 atau supra fit yg power gak sampai 8hp jelas perlu riding mode klo langsung naik ke motor power diatas 25++hp.

      Klo sering make 2 tak sih kekx gak perlu, cuma display spidometer nya keren ntuh CBR 250.

    3. sebenernya ini kan nunjuk ke CBR250RR kan? nah karena sudah tahu powernya paling gede meskipun gak jauh gap nya dengan kompetitor terdekat (R25), jadi soal power gak perlu ditanyain lagi, tinggal lari ke fitur.. udah deh kelar..
      kalau mau balik lagi ke power, ya tinggal tingkatin performanya, lebih mudah dan murah ketimbang harus pasang fitur yang sudah dimiliki oleh CBR250RR…

      Kalau belum paham juga? Gini dah..
      CBR power 36.8PS naekin jadi 38PS berapa biayanya?
      R25 power 36PS naikin jadi 38PS berapa biayanya? Plus sekalian pasang lampu-lampu LED, USD, swing arm aluminum, TBW, Riding mode dll.. silakan di total..

      ini bicara R25 Saat ini loh ye.. bukan yang bakal nongol nanti kek gimana.. kok bandinginnya sama R25? Ninja gak dianggep? wah masih gagal paham juga?.. R25 dipilih karena powernya paling deket sama CBR..

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here