Review Motor : Terlalu Sempurna-Pun Tetap Jadi Kekurangan Di Reviewer Kritis!

    7

    CB650F vs gsr600

    Sobat MMBlog sekalian, MMBlog sebagai motorcycle enthusiast, seringkali membaca ataupun melihat review-review sepeda motor dari luar negeri. Ya kebanyakan emang review-review moge sih. Nah, yang menarik adalah ketika ada review komparasi produk, seperti Nakedbike Shootout, Supersport Shootout, Superbike Shooutout, dan lain sebagainya. MMBlog melihat beberapa motor yang sempurna dalah segala hal, malah mendapatkan poin atau review yang kurang memuaskan, alias kesempurnaan itu malah jadi kekurangan.

    Beberapa motor yang banyak mendapatkan respon positif atau bisa dibilang sempurna adalah Honda CB600F Hornet, Suzuki GSR750, Honda CBR600RR, dan beberapa moge lainnya. Motor-motor ini punya ergonomi nyaman alias bener-bener standar yang mana ya bener-bener pas lah, performa yang bagus, power delivery yang merata di putaran bawah, menengah dan atasnya, handlingnya pun bagus, nilble, konsumsi bahan bakar yang bersahabat, dan desain yang “berterima” tapi apa kata reviewer/user/vlogger itu? “it’s only the bike!!

    photojoiner

    Ya emang, itu hanyalah sebuah sepeda motor. Buat para reviewer, pengguna yang pengen “sorrow Pleasure” atau kalau bahasa MMBlog adalah “kenikmatan dalam penderitaan” tentu motor-motor sempurna tadi gak bisa ngasih hal-hal tersebut. Variabel emosional ini hanya didapatkan pada motor-motor dengan ergonomi yang menyiksa, tenaga yang liar, mesin yang rewel dan manja, dsb-dsb. Para pengguna dan reviewer tersebut menyebut hal ini sebagai sesuatu yang “thrilling” yups mungkin kayak nonton film horror gitu yah.

    Terus ada lagi yang tidak dimiliki oleh motor sempurna itu, dan menurut MMBlog ini lebih bisa diterima oleh banyak pihak, yaitu karakter motor! Beberapa motor yang punya karakter kuat, punya uniqness seperti Yamaha MT-09 dan Yamaha MT-07, kedua motor ini memang hebat, unik. MMBlog belum pernah coba, tapi pernah coba dudukin MT-09, yang ergonominya malah kayak Kawasaki Versys yang footstepnya agak dikebelakangin, hehe, entah gimana respon badan kalau ngebejek kenceng yah.

    Ducati Scrambler

    Terus artikel ini untuk apa yah mas? Hanya untuk ngasih reminder ke temen-temen kalau motor itu punya karakter yang sangat berbeda. Sesuaikan dengan jiwa, passion, selain tentunya motor itu pas dlihat dan dipengenin. Daripada udah beli gak taunya malah ngebosenin, gak cucok, ujung-ujungnya bete, ngegalau, curhat sama blogger, wkwkwkwk, terus ngejual, mending di rasa in pake hati Sob, haseeek. Oke deh, semoga berguna yah!

    7 COMMENTS

    1. Setujuu gaaaan!

      Mnurut ane (juga komen bbrp temen), motor dengan yg ergonomi super nyaman itu lama lama bisa bikin kita ngantuk. kan bahaya kalo ngantuk di jalan.

      Naah ane demen ama motor yg punya karakter n ergonominya rada2 unik n nyusahin (misal motor naked sport yg rada nunduk, bahu ngebuka, n commanding style gitu.haha). walaupun rada pegel tapi mnurut ane bikin kita lebih aware n antisipatif di jalan.

    2. awal2 keluar satria F banyak yg blon tau ngatasi cangklong busi bocor pengapiannya, abis dicuci ato kehujanan pastidah tuh motor ngadat2 sampe kaki kesetrum.
      waktu itu motor nyebelin bgt dah bagi yg udh kesiksa, ga taunya setelahnya malah laris, wkwkwk

    3. gak tau harus komen apa… tapi sejauh ini ane oke2 aja kalau pakai motor yang emang nyaman untuk dibawa jauh… setiap rest gak ada rasa pegel2 seperti saat pakai motor streetfighter..
      IMHO

    4. Dulu pny 2 jenis z250… z250 mesin halus, bw pelan ok, ergonomi ok, berat jg stabil pd kecepatan 100 kpj… z250sl malah sebaliknya, mesin kasar, bw pelan 4rb rpm kebawah mesin brebet, stang sempit n nunduk, ringan, kecepatan 100kpj seperti terbang…

      Yg paling sering digunakan malah z250sl… krn liarnya itu… z250 terlalu nyaman… 🙂

    5. Kalau cuma untuk dipakai sesekali atau cuma buat week end aja, motor sport yg nunduk2 itu memang asik banget feelnya serasa paling keren dijalanan, tapi kalau buat dipake sehari2 untuk beraktivitas rutin tetap pilih yg nyaman aja lah biar gak buang2 tenaga sebelum kerja 😀

    LEAVE A REPLY

    Please enter your comment!
    Please enter your name here