Teknologi Moge Di Motor Entry Level, Harusnya Sih Diapresiasi!

9

bmw r nine t review-17

Sobat MMBlog sekalian, pro dan kontra, gonjang-ganjing, langit retak, bumi bergeser (halah) :mrgreen: ketika Honda berancer-ancer dan memberikan teaser mengenai sesosok motor sport baru mereka. Salah satu opini yangberterbangan adalah “mubazir” nya teknologi yang diaplikasi di motor ini, asyik, makin rame nih pemberitaan, dan seyogya-nya MMBlog juga pengen sumbang opini mengenai teknologi ala moge di motor entry level. Intinya sih, oke gyaak yah teknologi ride by wire diaplikasi di motor entry level?

Honda CBR250RR dengan Throttle By Wire

CBR250RR

Gimana yah? MMBlog sebagai bikers dan insan pemerhati roda dua sih salut dan ngasih apresiasi tinggi. Makin lama, teknologi ini jadi bisa dinikmati semua orang. Benefitnya? Banyak, kalau moge ya emang gunanya banyak kayak bisa kontrol power, rider pemula bisa dijaga keselamatnya. Untuk motor 250 CC? Baguslah! Ini motor jadi rideable bagi siapapun! Ke depannya, motor ini gak hanya jadi benchmark motor 250 CC seharusnya, tapi menjadi titik sorotan apabila Honda, ingin memproduksi moge! Masak iya 250 CC-nya pake throttle by wire, mogenya kagak?? Ape kate duniee?? 😆 . efeknya? Bisa-bisa moge Honda hampir semua pake wire! Pembakaran bisa efisien, tenaga bisa diatur sesukanya, dll.

Minusnya? Kalau sampe trouble  atau error,  itu gasnya dipelitir bisa-bisa mesin gak nge-revving lho :mrgreen:

Yamaha N-Max 150 dengan Rem ABS

wpid-nmax-11.jpg

Ada selentingan suara-suara gaib yang mengatakan bahwa “buat apaan sih ABS di motor 150 CC, matik pula?” tapi kenyataannya, N-Max ABS tetep banyak peminatnya! Gak cuman bikin ngerem jadi lebih aman, kebiasaan biker yang suka parkir jadi di tuas rem juga bisa tertolong dengan fitur ABS, kalau kaget, rem gak ngunci, kan lumayan! Belum lagi kalau ujan, kalau gak ABS, itu tuas rem depan dan belakang, sok-sok-an di ABS-in, wkwkwkwk, alias genjot lepas, genjot lepas 😆 . lama-lama ABS juga bakal jadi perangkat standar bagi sepeda motor, karena emang menjaga, menambah kenyamanan, dan menambah kualitas berkendara!

Suzuki Satria F150 dengan Smart Starter

Satria F150 Injeksi-27

Menarik, karena teknologi ini kayaknya terlihat sederhana, tapi efeknya bener-bener bikin jempol gak banyak tugas. MMBlog udah membuktikan sendiri kalau tombol stater di Satria FUFI itu tinggal tekan sepersekian detik terus lepas, dinamo start akan konsisten menghidupi motor tanpa jempol harus manteng di tombolnya. Unit yang menggunakan teknologi ini adalah Suzuki SV650, dan mungkin akan merembet ke motor-motor Suzuki berikutnya.

Upside-Down Fork di Yamaha Xabre

Nah ini, kalau dipikir-pikir, buat apaan sih suspensi terbalik diaplikasi di motor 150 CC? motor trail bukan, lebih ke jalan raya banget, terlihat gede banget pula! tapi emang sensasi berkendara yang ditawarkan

Sebenernya masih banyak teknologi-teknologi superb lainnya yang biasa dipakai moge terus dipakai di motor entry level. Kalau MMBlog sih, jelas mengapresiasi banget! Teknologi itu kudunya di sharing, diaplikasikan, kalau emang bisa berguna dan bermanfaat bagi kemaslahatan mbok ya jangan dikekepin doang, hehe. walaupun pasti ada cost juga nih untuk membenamkan teknologi kayak gitu. Oke deh, sekian, terima kasih, dan semoga berguna yah!

9 COMMENTS

  1. Dear kanjeng pembaca sekalian aza,,,,,, masalah ride by wife sebenernya juragan setuzu aza di aplikasikan di motor kecil,,,,,, masalahnya yang mengaplikasikan awalnya adalah kompetitor sesembahan juragan,,,,, yagh coba kalo dari awal di r25 pasti juragan akan tulis value luar biasa aza

    Oh iya teknologi mubazir lainya adalah adanya link di motor 250 saza,,,,, lebih pantas di motor 150cc saza seperti vixion dan xabre,,,,,,, masalah seperti perpindahan tombol sein dan klakson juga mubazir aza di matic dan bebek serta sport 150cc tanpa deltabox,,,, pantasnya ada di xabre saza

    Abs juga awalnya juragan bilang mubazir karena yang mengenalkan cbr jomblo,,,,, tapi apa daya saza r25 abs dan nmax 150 abs merubah pandangan juragan karena pesanan dari petinggi dengan nama arab ke jepang jepang an

    Time will tell aza lagh,,,,, ciao

  2. Benar om, mesti ada selentingan kayak gitu
    Pernah baca blog fenomenal ninja, waktu cbr250 jomblo keluar versi abs langsung di bully rame2 di grup itu
    Katanya ga penting lah di cc kecil, abs hanya untuk orang tua lah, dsb pokoknya negatif
    Tapi akhirnya keluar juga ninja 250 abs, tapi entah blog fenomenal itu sekarang ga aktif lg
    Kalau upside down yg pertama kali liat minerva yg aplikasikan di model sportnya, tapi ya itu tadi sangsi akan kualitasnya
    Ada lagi salah satu sales bilang, mau cari irit kok di lampu merah (iss)
    Terus ada lagi juga bilang, matic dengan cakram belakang buat apa emang mau ngebut dimana
    Itu sebagian kata “buat apa” yg beredar di masyarakat

  3. ya kalau pendapatku sih suspensi USD, Rem ABS, smart starter & Throttle By Wire masih cocok di aplikasikan di motor 250cc kebawah, tapi kalau riding mode kurang pas bila di aplikasikan. ya power paling-paling hampir sama dengan motor 150cc 2 stroke aja pake begitu ya beneran mubazir lah. Ninja 2 stroke saja gak pake gituan juga enak-enak saja hehehehe. mungkin kegunaannya lebih untuk pengaturan bahan bakar agar bisa lebih ngirit di setting eco mode hehehehe

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here