​Mengikuti Desain Moge, Gak Melulu Bikin Motor Itu Sukses

16

Sobat MMBlog sekalian, salah satu strategi yang umum dilakukan untuk membuat penjualan sebuah tipe sepeda motor laku/sukses, adalah dengan membuat desain sepeda motor yang bersangkutan mirip dengan moge/ kakaknya/ tipe yang lebih besar/flagship. Tapi, dibeberapa kasus, strategi ini gak melulu bikin sukses lho. Alih-alih sukses, malah bikin motor jadi sepi peminat, contohnya Mas? Temen-temen pasti udah ada unitnya dibenak masing-masing, apakah itu?

Yups, Honda CBR250R first gen. Gak ada yang salah lho sama itu motor, desain proposional, finishing okepunya, performa motor bagus, handling oke, malah ada kesan eksklusif yang kuat banget. Desainnya, mengikuti dan bisa dibilang amat sangat terinspirasi oleh desain Honda VFR1200, sebuah moge sport touring yang bermesin V4, DOHC, dengan fitur yang seabrek-abrek! Lantas, bikin sukseskah? Lihat dijalanan unit ini bisa dibilang minim populasinya. VFR1200, bisa dibilang sebagai flagship dari motor besar Honda Sob.


Kenapa bisa begitu yah? Ada beberapa kemungkinan. Pertama, Honda VFR1200 motornya gak dijual oleh AHM, jadi sosoknya gak bisa jadi role model langsung, istilahnya gak bisa jadi uswatun hasanah 😆 alias teladan yang baik. Kedua, mungkin ini yang krusial, jumlah silindernya masbro, yang hanya satu alias jomblo dan pricing yang kurang bijaksana saat itu. Menarik juga kalau desainnya kayaj VFR1200, tapi mesinnya inline, apakah variabel mesin lebih menpengaruhi preferensi buyer ketimbanh desain, wih bisa jadi skripsi/tesis nih, hehehe.

Oke deh, artikel di hari sabtu nih. Keingetan pas lagi riding, sampai tujuan langsung ngetik, semoga berguna yah Sob. Ada contoh lain gak nih? Silahkan obrak-abrik kolom komentar yah!

16 COMMENTS

  1. Kalau ane sih….design CBR lawas ini keren dan pas banget. Yang bikin males silinder jomblonya itu lho mas vandra,apalagi ada kompetitor bersilinder duo

  2. Ini motor enak loh, murah lagi sekennya, knp mtr enak tapi ga terkenal murah2 ya sekennya, contoh suzuki, itu kbanyakan mtr enak2 semua, tapi nyungsep, hhe

  3. Mungkin karna satu juga desainya kurang sporty, + point utamanya sih di jumlah silindernya.
    Di Kawasaki ninja 250 fi malah “sukses” ngikutin bentuk ZX series…
    Kalo kiblatnya/bibitnya bagus mungkin hasilnya akan bagus juga..
    Kaya orang menanam buah 😀

  4. 1. Ahm ngambil untungnya g ketulungan, 2. Salah nama harusnya vfr250 meski mesin g vtwin stdknya desain ngikutin vfr, kalo nama cbr250 malah g ada hubungannya sama sekali baik mesin maupun desain dg cbr1000 ato cbr600,
    3. Jualannya g serius dilihat dari alasan no. 1,

  5. pernah liat VFR1200 putih wkt satmori di sekitaran sentul city.. manteb banget emang, jarang2 bisa liat langsung..

    kalo CBR250 desain udah bagus, gen kedua jg lebih sporty kayak fireblade, teknologi termasuk maju, cuman model tampang keren kalo mesin belom sama dengan kompetitor yg udh 2cyl ga bakal laku, klo harga sih relatif ya, yg penting tampang sm jml silinder dulu.. ya kira2 bener apa nggak ntar aja liat cbr250rr bakal kayak gimana penjualannya hehehe

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here