Yuk Sob, Bersahabat Dengan Kecepatan!

1

11205483_10204780499767478_7485177700752002451_n

Sobat MMBlog sekalian, masih berkaitan dengan artikel sebelum ini, yakni Kawasaki ER6n dan Ninja 650 yang rangsek parah karena kecelakaan. Nah, MMBlog kali ini pengen ngajak temen-temen untuk bersahabat dengan kecepatan. Ah sok teu nih MMBlog, kayak bawa motornya gak seruntulan aja, nah oleh karena itu, MMBlog mencoba berwasiat untuk diri MMBlog pribadi dan temen-temen agar bisa lebih wise dan bersahabat dengan yang namanya kecepatan, maksudnya gimana tuh?

Gak bisa dipungkiri, speed adalah salah satu variabel yang didemenin sama sebagian bikers. Ngebut, ngacir, bisa bikin dirinya happy puas, dan girang. Tapi kegiatan ini bukan tanpa resiko, resikonya besar banget! Disini MMBlog mau menggeneralisir. Motor 150 CC, 250 CC, 650 CC, semuanya sama! Yup sama, pas ngacir 120 km/jam ya emang lagi ngacir segitu semuanya! Bedanya paling di mesin doang, mesin 150 udah teriak mesinnya, mesin 250 CC ketawa-ketawa aja, 650 cekikan, dan 1000 CC nguap doang 😆 .

10404502_10204845780519456_5220776084124080907_n

Pernah temen-temen ngacir 120 km/jam atau lebih? Dimana? Berapa lama? Untuk apa? Ngejar waktu? Buru-buru? Iseng? Gimana kondisi jalannya? Gimana kondisi motornya? Gimana kondisi sekitarnya? Inilah yang MMBlog sebut sebagai “bersahabat dengan kecepatan”. Kalau memungkinkan, jalanannya lega, aspalnya mulus, kendaraanya gak banyak, motor sehat, ban sehat, rider sehat, pakai safety gear, maka kecepatan 120 km/jam adalah sahabat yang menyenangkan bagi kita! Atau di sirkuit, itu adalah pilihan paling pas!

Ini jalanan rame, pake motor gede, emosi, emosi labil, motor bannya botak, remnya agak ngeloyor, eehh napsu betot motor sampe 150 km/jam, yaudah, itu sama aja ngajak musuhan sama kecepatan Sob. kalau musuhan sama kecepatan, kecepatan itu suka ngundang malaikat maut untuk bonceng di belakang, kan nyabut roh kita jadi gampang banget tuh, hiiiii Naudzubillah.

Kawasaki GIIAS-3-2

Emang, maut atau ajal itu rahasia Ilahi, tapi kita bukannya gak bisa berikhtiar untuk selamat, untuk aman, dan untuk sampai di tujuan. Yaaa pokoknya riding sewajarnya aja deh Sob. apalagi yang pake motor hi performance, inget di atas langit masih ada langit, gak perlu merasa jadi yang terhebat karena bawa motor ugal-ugalan, ngebut, seruntulan tanpa mikir kondisi dan situasi.

Semoga berguna yah!

1 COMMENT

  1. setuju sob.. Great Power comes Great Responsibility..
    klo gw sih klo lg buru2 ga nyari topspeed, tp malah mainin slip kopling nyari tarikAn buat selap selip sm overtake.. udah v=80an kph sih udeh.. ujung2nye ngerasa bersalah ame mesin.. hahaha.. kan yg bikin stress ntu klo pas lg buru2 ya macet lah, ada mami2 bw motor slonong boy, ya tau2 tiap perempatan kena lampu merah mulu, angkot ame bus ngetem, ada cewe cantik nyebrang, bensin abis, lampu tiba2 putus, tau2 ujan deres, lupa bawa jas ujan pula

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here