Suspensi Depan ER6n/Ninja 650 Patah Pas Tabrakan, Nih Beberapa Kemungkinan Sebabnya!

3

SONY DSC

Sobat MMBlog sekalian, sedang ramai beritakan oleh temen-temen blogger infotainment lakalantas mengenai suspensi depan Kawasaki Ninja 650 atau Kawasaki ER6n yang patah, bener-bener putus, hmm, ngelihat dari gambarnya emang serem sih, entah itu bener atau editan (kenapa MMBlog sangsi? Soalnya gak lihat langsung dan hanya ada beberapa foto), bisa ditelaah dan diambil hikmah kenapa itu bisa sampe kejadian, kira-kira begini lah analisa MMBlog Sob.

Rider Hard Braking!

img-20160101-wa0008

Kemungkinan besar, 99% rider akan melakukan hardbraking ketika ia menyadari bahwa akan ada bahaya yang menghadang di depannya. Entah itu kucing liwat, motor motong, ada lubang, tangan kanan lebih tepatnya jari tangan kanan akan bereaksi baik itu disadari ataupun tidak, akan menekan kuat rem depan! Efeknya apa?

Suspensi Depan Ngedive atau Menyelam!

Suspensi depan Kawasaki ER6n termasuk ke dalam kategori suspensi yang sangat empuk untuk ukuran moge. Di setting seperti itu untuk lebih mendapatkan kenyamanan ketika berkendara. Ya iyalah, motor harian, streetbike, bukan buat ngetrail atau miring-miring parah. Bahkan kalau temen-temen mencet rem depan ketika motor dalam kondisi statis pun, terus stang di teken ke bawah, itu suspensi bakalan masuk dengan lembut. Kalau ngedive gini tentu suspensi depan dapat tekanan yang maha kuat!

Ditambahlagi, per di bagian dalam juga mengejang luar biasa, oli yang ada juga memberikan tekanan! Dan yang paling ekstrim dan perlu diingat adalah:

Ini bukan motor 150 CC, bukan pula 250 CC! Beratnya tembus 204 kilogram! Power besar, dan kalau sampai seperti itu, kecepatan pas terjadi serempetan atau senggolan ataupun benturan, dapat dipastikan lebih dari 120 km/jam! Gak percaya?? Monggo jajal ER6n nih di rumah, menggapai kecepatan 120 km/jam doang mah cuman butuh jarak kurang lebih 100 meter doang, malah kurang kayaknya.

img-20160101-wa0009

Nah, kalau udah begini, ya susah, kenceng, power besar, motor berat, kaget, nabrak, motor gak tentu arah, seketika motor terpelanting, melayang ke udara, dan terhempas kembali ke aspal! Remuk!

Disinilah, mungkin perlunya edukasi tambahan dan peningkatan skill untuk para pemoge. MMBlog gak nyalahin siapa-siapa, naek motor 650 CC gitu emang enak, betot sekali ngacir, gak karuan ngacirnya! Ya paling penting, tetep waspada, kita hidup di negara berkembang yang lalu lintasnya juga perlu pengembangan baik itu infrastruktur maupun tabiat penggunanya. Ati-ati di jalan Sob, dan berdoa sebelum berangkat itu penting banget!

3 COMMENTS

  1. Ya iyalah, moge mogean sih, mendingan sih dibanding honpret jadul yamatot lemot; coba kalo pakai motor dewa ay punya mimin, ga usah pake ngerem, plintir gas dikiiiit aja… langsung terbang! Honpret jadul yamatot lemot? Buang ke laut aja; jadiin rumpon ikan ????????

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here