Test Ride, Review, dan Bersenang-Senang Dengan Kawasaki Z800!

29

z800-2

Sobat MMBlog sekalian, akhirnya kembali lagi ke artikel review Moge ala MMBlog, hehe 😆 . kali ini, objek reviewnya adalah Moge Super Laris dari Kawasaki, Kawasaki Z800! Sebelumnya MMBlog udah pernah test ride Kawasaki Z800 di awal mula launching, tapi yaa hanya di lingkungan terbatas doang. Kali ini, atas ajakan sahabat pembaca, Mas Gary ASR, MMBlog bisa ngacir kocar-kacir pake Z800! Gak tanggung-tanggung, lokasinya di Serpong, bareng sama Bro G1lkun JuraganWP yang bawa Honda CBR600RR kesayangannya, terus seperti apa sih impresi berkendaranya?

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Temen-temen bisa kebet video di atas, itu adalah Video pas MMBlog riding pake Kawasaki Z800. Z800 punya ergonomi yang bisa dibilang nakedbike sejati. Dibilang nundung, enggak kok, dibilang rileks, ya enggak juga. Diksi yang paling tepat mendeskripsikannya adalah agresif! Setangnya lebar, namun profilnya rendah, gak serendah dan serebah setang Ducati Monster, masih oke untuk harian, gak bikin stress telapak tangan dan urat leher karena terlalu ke depan. Untungnya, Z800 punya Mas Gary udah dipasangin lowering Kit, alhamdulillah gak terlalu jinjit Sooob, hehe, lebih tinggi sedikit dari ER6n.

z800-1

Mencoba swinging motor dalam keadaan statis, hmmm, tetap berasa beratnya yah. Untung kaki gak terlalu jinjit, kalau jinjit pasti bener-bener ngeden sampe kecepirit dah, wkwkwk :mrgreen: . oke, setelah mendapatkan izin dan kuncinya dari sang empunya yang baik banget ini, MMBlog langsung masukin kunci kontaknya, puter ke kanan, dan stater (moge kawasaki beda sama Moge Suzuki, gak perlu tarik tuas kopling, tapi karena udah kebiasaan, ya tetep dah ditarik, hehe)! “Whuuoooooooonngg!!” WOW, suara knalpot MIVV Ghibli emang maut! Jantung MMBlog memompa darah begitu cepat seiring dengan revving dan suara knalpot yang dihasilkan! CHUUSSSS!!! Oieee, koplingnye juga lumayan empuukkk!

z800-3

Yak, masukin ke gigi 1 “cklek”, walaahh, masih lebih kasar ER6n masuk giginya Sob, wkwkwk. oke deh, setelah menginstal semua action cam, MMBlog riding bareng sama Bro G1lkun yang bawa CBR600RR! Kesan pertamanya gimana Mas? Diluar dugaan, motor amat-sangat smooth di tenaga bawahnya. Bener-bener ngikutin urutan jemari tangan yang menggenggam throttle di stang! Suara empat silindernya yang merdu dipadu dengan suara knalpot MIVV Ghibli yang kasar, membuat MMBlog lupa diri, yang ada hanya ada rasa girang!

Ini motor kan berat yak? Tapi kok dibawa zig-zag enteng bener! Perasaan lebih enteng dan lebih gampang ngezig-zag-in Kawasaki Z800 ketimbang Kawasaki ER6n Sob!

Oke, perkenalan udah selesai, lagipula ini motor Kawasaki, MMBlog udah lumayan familiar laahh. Jalanan sepi, mulus daerah serpong langsung jadi media MMBlog dan G1lkun ngegeber motor! Betooottt! WOW, ternyata Kawasaki Z800 punya torsi yang terasa padat di tiap RPM hingga tembus redline! Mesin 800 CC empat silindernya, sudah mampu, dan terasa ringan mengikuti irama mesin supersport 600CC dari CBR600RR! Coba kalau MMBlog pakai ER6n, gilaaa ngos-ngosan emang ngejar Chibi 600!!

Untitled

Gigi 1 dapat mencapai kecepatan 100 km/jam lebih dengan santai! Getaran minim, bisa dibilang gak ada Sob! linearnya se linear Honda CB500F kalau lagi narik, tapi karena ini 800 CC empat silinder, paduan suara, terpaan angin, dan besar serta mantapnya motor membuat rider berasa lebih dibuai-buai! Peforma yang udah lebih dari cukup (mubazir malah) apabila pengen diajak riding harian, performa yang memuaskan apabila dipakai trackday, dan performa yang membuat kita jadi pemilik jalanan ketika touring! Top speed yang MMBlog bukukan adalah 140 km/jam, nakedbike lebih kenceng dari itu anginnya kayak MMBlog disuruh tobat Sob, wkwkwk.

Ketika riding ngacir-ngaciran ini, gilee suara Two Brother dan MIVV Ghibli dari knalpot CBR600RR dan Z800 bener-bener memecah sepinya jalanan Serpong! Fisik dua motor yang emang udah moge full size juga mengunci mata-mata para pengendara lain!

Trek yang kali lalui gak melulu trek lurus, ada juga trek hiperbolik yang jalanannya bukan aspal melainkan beton. Jalan kayak begini ini, gak terlalu rata Sob. agak bumpy dan bergerunjal. Naahh, ternyata riding pake motor berat kayak Z800 gerunjalanan dan tikungan kencang begitu bisa dengan pede dilewati. Awalnya MMBlog mikir, ini Z800 kan udah dikasih lowering kit, ngaruh gak ya ke handlingnya? Motor makin ceper, makin susah belok gak ya? Ternyata hal itu gak terbukti Sob, Z800 tetep lincah, dan enteng dibawa belok.

Jadi yang mikir-mikir lowering kit bakal mengganggu kualitas berkendara, jangan khawatir, selama anda bukan pembalap pro, temen-temen gak aka ngerasain bedanya dengan motor dalam kondisi standar!

Setelah puas riding, MMBlog balik ke tongkrongan dan mulangin motor ke Mas Gary empunya. Kesimpulannya apa? Kawasaki Z800 emang layak untuk dimiliki! Ini motor emang berat, tapi herannya handling lebih superb dari ER6n! Mesin empat silinder segarisnya mampu meladeni nyali dan bisa membuat adrenalin memuncak, namun demikian untuk diajak cruising santaipun mesinny gak akan stres! Tinggi jok yang lumayan bikin keder apabila standar, dapat disiasati dengan menggunakan lowering kit, sama sekali gak ngubah riding quality! Suara merdu dari knalpotnya adalah kenikmatan, sungguh nikmat Sob! terus buat harian gimana mas? Nah kalau buat macet, sepertinya lebih butuh effort nih, secara radius putar setangnya gak sebanyak ER6n.

z800

Oke deh, kalau temen-temen baru pengen punya moge, tapi ER6n dianggap terlalu biasa, Kawasaki Z800 adalah pilihan yang tepat, sangat tepat malahan! Sayang pajak yang tinggi membuat harganya kian melambung, 210 juta setelah sebelumnya hanya dijual 169 juta Sob. yaa mungkin secondnya bisa juga kok dijadikan alternatif.

Semoga berguna yah!

[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

29 COMMENTS

  1. Gw tetep seneng karakter 2 cyl Sob. Berharap Kawak ngeluarin 2 cyl 1000cc. Sementara itu Binter ER6N sdh cukup menghibur gue. Hehehe… 😀

  2. hahaha….ada oon leo. motor udah sold. pajak per tahun 2.2 juta untuk daerah tangerang. kalo jakarta di 3.5 juta per tahun.

    ini udah ABS kok Z800-nya… 😀

  3. mantap dan cukup detail review dan impressinya untuk z800,
    typical “gen Z” mulai dari 250 sampai 1 liter memang kurang bersahabat untuk “ditarik” diatas 100kmh dari sisi kenyamanan, stabilitas dan torsi. Gen Z cocok untuk buat jalan santai ke medium speed, dan dari sisi tampilan dan tongkrongan gen Z memang luar biasa ….

  4. berarti bener perasaan saya.
    Memori ingatan akan karakter miara er6n selama hampir dua tahun hilang seketika ketika ganti z800.

    bisa dibilang z800 itu motor ajaib. secara spek jauh lebih berat dibanding er6n, tapi begitu dibawa jalan apalagi meliak-liuk z800 terasa jauh lebih enteng dibanding er6n. perbedaannya sangat tebal terasanya, nggak cuma perasaan doang.

    yang saya bingung motor ini pas jalan beratnya ngilang kemanaaaaaa…???

    tapi jangan tanya kalo parkir agak sempit. atau terpaksa harus mundurin motor. beraaatttt…hehehehe

  5. ohya mau nambahin soal lowering kit kalau buat saya sih nggak rekomen ya.
    sekali lagi ini buat saya lhoooo. bebas dong berpendapat.

    soalnya saya melihat z800 punya kawan saya, udah lowering kit installed, perasaan kok pas distandar samping posisi motor jadi lebih tegak. Keliatan kurang ajeg dan mantap gitu posisi parkirnya.
    Dan juga agak ngeri ngeliatnya, saya jadi parno kuatir motornya ambruk ke arah kanan kalo kesenggol hehehehe.

    dan lagipula menurut saya naik motor cc gede itu kalau nggak jinjit nggak keren wkwkwkwwkwk. Bule-bule di ngeropah sono naik moge juga buanyak yg jinjit cuek aja, dan terlihat keren. but, balik lagi itu menurut saya lhooooo hehehe

  6. @bro demungan, bener banget bro z800 yg sudah pakai lowering kit standar samping kudu dimodif dikit lah.kalau tetap motornya tegak dan punya temen gw sempat ambruk ke kanan kesenggol org di parkiran. Gw sempat pinjam 2 hari, yg biasanya sehari-hari nunggang 250fi terasa banget tarikannya, mantabbb… Akan tetapi begitu menemui jalan belokan parabolik dan belok agak patah, aduhhhh kok susah belok ya..trus shock belakang kerasa mantul2 gitu bukan empuk lagi. Gw yg suka cornering pakai 250fi jadi mati kutu naik z800 itu.. belok kayak org belajaran ga brani rebah . Apakah itu pengaruh lowering kit???
    Sempat kepikiran pingin ambil z800 jadi agak parno juga. Teman lain yg standard no lowering bilg itu gara2 lowering nya. Katanya klo lowering itu shocknya dipaksa jadi pendek, sehingga efek mantul nya lebih kerasa banget dibanding std, kecuali ganti shock belakang, itu bisa gak merubah handling. cuma gw belum sempat test yg standard.
    Z800 tetap next motor gw, cuma cari seken yg standard no lowering atau syukur2 beli baru dari showroom sekalian.. salam om Vandra.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here