Ganti Knalpot, Pilih Full System Atau Slip-On Sob??

6

wpid-img_20151203_165502_wm.jpg

Sobat MMBlog sekalian, modifikasi dengan mengganti knalpot adalah suatu hal yang lazim dilakukan oleh rider. terlepas dari suara bisingnya dan juga pasal yang “digembar-gemborkan” akan menjerat perilaku ini, mengganti knalpot standar sebenernya asyik juga dilakuin? terus kalau asyik, kenapa kok MMBlog gak ganti knalpot pada motor-motornya? naahh, sesuai dengan judul artikel ini yang berupa pertanyaan, Slip on atau Fullsystem? MMBlog lebih demen ganti knalpot Slip On doang Sob, kebetulan motor yang MMBlog punya sistem knalpotnya itu full system, alias ganti segelondongan, ya entar-entar dulu daahh.wpid-img_20151203_170311_wm.jpg

alasan MMBlog demen slip on doang itu sederhana Sob, lebih ke arah suara, terus juga simpel, udah gitu gak bikin boros-boros amat, dan yang penting lainnya adalah pas manasin, gak terlalu bau bensin. suaranya berubah pasti dari standar, lebih nendang tapi gak annoying, gak terlalu ganggu, gak jadi kayak knalpot mobil angkot atau omprengan, wwkwk. simpel karena gantinya gampang banget, copot silicernya pasang silicer baru selesai. boros juga kayaknya gak terlalu soalnya catalitic di header standar kan masih ada, terus perkara bau bensin dari knalpot, MMBlog suka manasin di teras, kalau terlalu bau bensin sebelum riding yang ada pusing duluan.

terus yang paling utama lagi, ya itu, harganya Sob, hihi. Slip On Biasanya lebih ekonomis yah.

untuk test ganti knalpot perdana, rencananya sih mau coba ke Scoopy. Kan ada tuh knalpot yang silent series, tapi bisa bikin performa meningkat, harganya juga gak terlalu mahal. terus kalau temen-temen gimana nih? ganti full system atau slip on? terus kalau udah ganti knalpot, pasang DB Killernya yah, kalau gak repot bersilah lidat sama bapak Polisi di jalan siiihhh, hehe. Kalau udah pake DB Killer, terus masih ditilang, atau bahkan dirusak, waahh, temen-temen kudu ada movement tuh, atau mungkin ada yang mau share pengalamannya?

semoga berguna

6 COMMENTS

  1. Biasanya itu yang kebetulan kalo suka slip on knalpot motornya juga pake sistem slip on, ini maalah full sistem. Hehehe.. Kebetulan yang tak sejalan..

  2. sekedar share saja kang. kelebihan slip on itu jelas murah, praktis, dan tidak perlu penyesuaian ecu dan kadar co nya. Dari pihak AHM sendiri (saya dijelaskan salah satu pegawainya ketika tanya2 soal cbr150r) bahwa knalpot model slip on sendiri memang diperuntukkan untuk diganti knalpotnya, sehingga ga perlu utak atik lagi. Namun penggantian slip on hanya sebatas harian saja. tidak untuk kompetisi. kalo kompetisi jelas harus full system karena benar2 meningkatkan tenaga. kalo slip on hanya tipis sekali kang naiknya. paling hanya grafik kenaikan tenaganya saja.

    terus untuk dB killer sebenernya malah bikin tenaga ngedrop kang karena nahan “angin”. Kalo suara bisa diakali juga tuh pake menambahkan glass wool ke dalam knalpot. memang lebih jos yang dB killer tapi seenggaknya ga menurunkan tenaganya.

    gitu kang share saya

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here