Test Ride, Touring, Dan Review Honda CB500X, Luar Biasa Ngantuk!

14

Honda CB500X-3

Sobat MMBlog sekalian, kembali lagi ke artikel test ride Moge Honda AHM. Kali ini, MMBlog mau sharing pengalaman MMBlog riding bareng dengan Honda CB500X yang kini indennya mengular karena laris manis, naahh, dari artikel ini juga bakal bisa ditarik kesimpulan kenapa ini motor begitu laris Sob. Genrenya yang adventure touring, dimensi yang tidak terlalu besar, power yang lebih cari cukup alias pas tidak berlebihan, motor yang serba presisi adalah sebuah frase-frase kesimpulan yang MMBlog induksi di artikel ini duluan Sob. oke, berikut reviewnya.

Lokasi Test Ride dan Touring

Lokasi test ride ketika itu adalah di parkiran Hotel Nikko yang amat sangat megah! Mengitari parkiran, tapi tetap dengan menggunakan safety gear yang amat sangat mumpuni. Cukup untuk mengetahui impresi berkendara serta kemampuannya untuk U Turn di kecepatan rendah Sob. sekitar 4 putaran MMBlog lakukan. Naah, untuk yang touring, ini yang menarik, MMBlog kebagian jatah lumayan lama dengan motor ini. Bertolak dari hanging garden di Ubud Bali, dan finish di mana yah itu? Lupa euy, wkwkwk, yang jelas ridingnya kira-kira hampir tiga jam! Lelah? Kagak sama sekali!

Ergonomi

Honda CB500X-4

Super santai!!! Itulah kesimpulan dari ergonominya Sob. ngelihat tempat duduknya aja udah mindset kita pasti bilang, “waahh, alamat males turun dari jok niihh”, yup, gimana enggak, joknya lumayan lebar, udah gitu panjang, jadi (maaf) bokong jadi bisa bergeser kesana-kemari kalau emang pas riding mulai kerasa panas, tapi pas MMBlog riding hampir tiga jam, bokong sama sekali kagak panas euy, mungkin distribusi bobotnya pas kali yah karena ditunjang oleh ergonomi yang santai.

Setangnya tinggi, khas motor-motor adventure touring, bikin lengan berasa rileks banget pas menggenggam setangnya. Sumpah gak ada sama sekali gejala-gejala bongkoknya ini motor Sob. posisi foot step juga disetting gak terlalu lurus dengan jok, yaa agak maju sedikit, naahh mungkin ini dia yang bikin posisi riding jadi berasa sit in! Terus gimana? MMBlog jinjit gak? Tinggi joknya bisa dibilang hanya sedikit lebih tinggi dari Kawasaki ER6n atau malah kayaknya sama Sob! sama sekali gak mengintimidasi, bahkan untuk rider dengan tinggi 160 cm sekalipun, bakalan berasa nyaman banget!

Performa

MMBlog dapat mengail performanya ketika melaju di jalanan pulau dewata Bali yang ketika itu lagi lumayan kosong. Akselerasi khas mesin dua silinder, padat, ngisi, ngacir, dan uniknya, kagak ada geter-geternyaahhh! Wwkwkkwkw, kayak motor listrik Sob! beda banget sama Kawasaki ER6n, yang masih kerasa getaran dari mesin motor bakarnya itu, lah ini, swiiiiingg dan whuuusssss!!! Dicompare dengan Kawasaki ER6n, tentu tarikan ER6n yang punya kubikasi 650 CC terasa lebih “nakal” . tapi kubikasi 500 CC dua silinder sudah amat sangat mumpuni apabila dijadikan senjata untuk motor commuter dan weekend blast.

?????????????

Dengan posisi riding yang tegak, penyaluran tenaga yang smooth, badan hampir tidak terasa dijambak. Melihat speedometer, tiba-tiba kecepatan sudah mencapai 90 km/jam! Naaahh yang menariknya lagi, ini motor ternyata beda tipis kayak ER6n Sob. top gear di gigi 6, terus mantengin RPM di 4000 RPM, ternyata kecepatan manteng di 85 km/jam. Ketika itu mesin motor rileks banget, suaranya adem, khas dua silinder yang tonenya padat namun tetap berasa dentumannya. Jika dikaitkan dengan genrenya sebagai motor touring, maka temen-temen bakalan seneng dengan performanya. Nyusul atau nyalip motor 250 CC dua silinder?? Eceess Sob, enteeeng!

Handling

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

bawa kabur gak yah
bawa kabur gak yah

Nah, ketika riding di Hotel Nikko, melakukan U-Turn dengan motor adventure touring ternyata emang sangat gampang dan nurut banget, yaa wajar sih, soalnya emang sudut radius putar setangnya banyak. Setidaknya MMBlog udah pernah U Turn bareng Triumph Tiger 800 XC dan BMW R1200 GS, serius dah, antep, gampang, dan yang paling penting rasa pede bakalan muncul! Motor adventure itu pada lincah-lincah loh Sob! gak perlu pake teknik-teknik, pake naluri aja, CB500X bakalan bisa diajak bermanuver!

Terus bagaimana kalau diajak belok dengan kecepatan tinggi atau pindah jalur? Apakah berat? Byuuhh, ternyata antep banget! Ini motor nurut, gampang di tekak-tekuk kiri dan kanan. Pindah jalur dengan cepat dapat dilakukan dengan mudah Sob. temen-temen kudu nyoba deh kalau ada kesempatan. Pasti bakalan bilang handlingnya seenteng motor 150 CC, tapi seantep motor-motor sport! Terus gimana kalau dibandingin sama handling Kawasaki ER6n? Naahh, tau ndiri dah ER6n kan kalau belok harus pake skill, gak bisa kalau cuman pake naluri sebagai bikers doang, hihihi.

Pengereman

Honda CB500X-1

Varian Honda CB500X yang dijual oleh PT Astra Honda Motor, adalah varian ABS, yiiihaaa, enak doong tinggal bejek-bejek gak akan tuh yang namanya ngunci! Dan emang, performa remnya patut diacungi jempol Sob! untuk MMBlog pribadi sih udah cukup banget, tapi untuk ukuran moge ya standar aja, PAS! Kalau mau lebih superior kayaknya bisa nih diganti dengan selang rem aftermarket yang berbahan stainless steel, jadi daya dorong minyak rem lebih terfokus ke kaliper, gak ngembang di selang yang berbahan karet! Ngeremnya juga enak, gak ada gejala limbung kanan kiri, top dah!

Motor Yang Luar Biasa Bikin Ngantuk! Suspensinya Gak Nahaaan Enaknyaa!

MMBlog selama riding pake motor ini, beberapa kali nyubit-nyubit paha sendiri Sob, sampe biru-biru memar! Soalnya bukan apa-apa, ngantuknya itu loh, gileee, ini disebabkan karena terlalu nyaman! Bantingan suspensi yang empuk dan rebound yang cepat, bener-bener bikin ridernya kayak ditimang-timang. MMBlog saran sih, jangan kelewat banyak makan kalau mau riding pake ini motor, alamat tidur di motor bisa bahaya kan? Selama di perjalanan, sering banget MMBlog nyanyi-nyanyi atau ngecengin Om Kobay yang bawa CBR650F, hihi maaf yah Om 😀 .

Sebuah Masukan Pribadi

MMBlog ngomongin yang bagus-bagus terus nih, ada kurangnya gak? Hmm, kalau desain sih selera yah, MMBlog bilang desainnya termasuk sederhana, demen gak? Yaa demen laahh, hehe. tapi, untuk motor adventure, bagi MMBlog pribadi penggunaan takometer model bar digital, agak kurang support bagi rider nih. untuk mantaunya agak susah, yaa kalau udah biasa sih bisa dari suara mesin. Tapi kebanyakan motor adventure tetap menggunakan jarum analog untuk takometernya, puteran mesin lebih gampang di pantau Sob, baik itu BMW, Triumph, dan motor adventure gaek lainnya kebanyakan make takometer model analog.

Suspensi juga agak sayang menggunakan teleskopik. Jika nanti CBR250RR menggunakan upside-down, at least CB500X bisa lah pakai suspensi itu, hehe. walaupun secara performa sudah amat mumpuni, tapi penggunakan suspensi upside-down, apalagi untuk motor adventure adalah seperti kombinasi burger yang mana ada roti, ham, dan keju, naahh, kalau masih pake teleskopik, berasa gak pake keju, gurih-gurihnya ituloh, lumayan penting untuk nambah cita-rasa 😆

Naah, itulah pengalaman MMBlog riding bareng sama Honda CB500X Sob. MMBlog sih berharap bisa dapat mereview harian motor ini, yaa semoga ada kesempatannya yah! Pengen gitu diajakin riding di ibukota yang super duper maceettt, hihihi, apakah masih bisa bikin ngantuk? Penasaraaan!

Oke deh, semoga berguna yah![/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

14 COMMENTS

    • Gak gitu juga sih bro. Orang beli er6 intentionnya gak terlalu fokus, kalo ini kan fokus banget emang buattouring. Agak beda casenya mas antara motor adventure gini sama motor naked, mas rial hamzah aja malah jual versysnya terus beli ini. Lagipula mau naek kelasnua kemana mas?GS1200? Harganya 7kali lipat, wkwkwkkw

  1. seandainya tampangnya lebih sangar lagi ,pasti kayak makan doble chees burger yg mayonais nya sampe mluber. paling gak kayak africa twin lah

  2. Sayangnya di CC 150an dan 250an belum ada yang nyebur Kang. Padahal biker yang suka adventure yang secara ekonomi baru bisa bermain 150/250 cukup banyak sliwar sliwer dijalan raya.

  3. Bg van, ususlan aja sih
    napa gak coba bikin motor “petualang” om?? Ex cbx v-strom versys dll aja bg

    Sekian makasoh bg

  4. bg, mumpung dh nyoba beberapa macam tipe jelalah napa gak sekalian bg bikin artikel komparasi beberapa tipe penjelalah yg ada di indo kan mantap tu bg sekalian nambah info bagi kami yg masih mimpi ini bg hahah

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here