Fitur Rerata Konsumsi BBM Di Motor Besar, Fungsinya Krusial Loh!

38

image

Sobat MMBlog sekalian, beberapa hari yang lalu, MMBlog sempet silaturahim dengan sahabat lama. Nah sahabat lama MMBlog ini ngajak temennya yang lain juga. Kebetulan, MMBlog bawa Kawasaki ER6n, yaa namanya bukan biker tulen, temennya sahabat MMBlog ini agak terpana ngeliat Si Merah. Wajar, sosoknya gede, apalagi pas MMBlog bilang kalo ini CC nya 650, males dia buat nyoba, wkwkwkwk. Ada yang menarik ketika MMBlog bilang kalau ER6n ada fitur rerata konsumsi BBM atau fitur BBM Range.

Sebenernya agak gedeg juga dengan gayanya yang agak ketus dan nyeletuk ketika ia bilang “Motor Gede kok ada fitur buat ngitung rata-rata bensin, harusnya sih yang beli ginian gak penting lagi perkara bensin!” Laahh, ini anak bener-bener dah, siape bilang kagak penting tong?! Penting ini, buat apa kira-kira Sob? Buat pas touring! Dengan ada fitur rerata konsumsi BBM kita jadi tau kalau full tank ini motor bisa melaju kemana aja dan seberapa jauh. Terus ada fitur range, yakni fitur yang bisa mengetahui bensin yang ada di tangki itu cukup untuk jalan seberapa jauh. Naahh, ini juga penting kalau buat touring! Jadi bisa ngira-ngira ini motor sampe gak ya ke SPBU terdekat, nah kalau udah gitu otomatis style riding berubah. Kalau mau selamat ya eco riding dah, ngurut, quick shifting. Gebar-geber silahkan kalau mau campur dorong, karena moge itu, serius konsumsi bbmnya 80% di tentukan sama riding style!

image

Jauh bedanya! Kalau ngurut dan santai, Kawasaki ER6n bisa irit sampai 1:25. Tapi kalau betot-betotan, 1:16 aja udah syukur Sob. Wkwkwkkwwk. Ya kalau di dalam kota, antar kota, banyak spbu ya monggo, lah kalau masuk utan, keluar utan, siap siap didorong ama genderuwo! Tapi alhamdulillah, setelah MMBlog jelasin fungsinya, sama MMBlog kasih bukti kalau MMBlog pernah jalan jauh 2500 km sama ER6n (Jakarta – Malang – Jakarta), dia percaya dan tercerahkan, wkwkwkwk :mrgreen:

Terus, apakah relevan kalau diterapkan di motor-motor 150 CC? Hmm, kalau pekgo gak perlu kayaknya, wong irit banget, pantau aja dari indikator. Tapi kalau untuk 250 CC, kayaknua boleh diaplikasi buat value added! Terus, gimana menurut temen-temen?

Semoga berguna yah!

38 COMMENTS

  1. setuju, bagi biker emang harusnya di aplikasi ke semua motor,dan harusnya motor cc kecil… kan bisa menghemat pemakaian bbm..meski sudah irit.jadi biker bisa makin disiplin bbm..
    tapi? apa akurat mas bro..itu reratanya..

  2. Ow gitu jadi mas vandra karena saya newbi sebagai penunggang moge. Informasi yg anda sampaikan sungguh sangat membantu thx

  3. Betul pola pikir bahwa motor dengan kapasitas mesin besar ga perlu mikirin konsumsi bbm itu salah besar, justru sangat penting tau rata2 konsumsi bensinnya, dipikir pom bensin itu ada tiap km?

  4. bisa ditebak itu bukan FBH
    sering nya FBH klw nanya kan iritnya dulu,
    wajar banget,
    mau dikata miskin-kere apa engga, terserah.
    daripada pensboy sbelah, ngaku ngaku kaya, pabrikan nya bikin versi irit juga
    gagal di ymjet alih haluan ke blucongor
    wkwk,.
    pengakuan yang berbanding terbalik dengan keadaan si pensbo yg bersangkutan di dunia nyata

  5. 150cc kyaknya sih msh perlu jg fitur yg begituan, apalagi yg masih pake karbu..
    itu klo sering betot”, lumayan deres jg bensinnya…
    apalagi udah bnyak modif sana sini, amsyong daahh…

    ninja karbu ku tuh, pernah paling boros 1: 14km itu jg kondisi blum setting karbu, pas udah setting karbu jadi 1:16km paling boros..
    gaya riding sih emank lagi gila itu…
    paling irit bisa tembus 1:19,5km itu test nya pas udah setting karbu..
    bisa tau segitu jg metode yg tak pake full to full, lumayan laah jdi bisa tau karakter mesin kyak gmn klo di buat gila”an sama santai..
    enak lagi klo udah ada fitur rerata bbm kyk gitu, jadi lebih di permudah dan gak perlu metode full to full lagi..
    dan kita jadi tau di brp ratus KM(batas aman) kita harus isi bensin buat jaga” nantinya…
    mnrtku emang perlu, dan gk cuman jadi pemanis di sekitar speedo aja…
    😀

  6. bener tuch kata si entong.. fiturnya gak penting banget… 😀 😀 😀

    setau ane..fitur ini namanya “rerata sesaat” maksute..entu komputer di ECU cuman ngitung debit bengsin yang dikeluarkan saat pedal gas ditekan…
    jadi ya tergantung “sikon”.. kalo ngegasnya dijalanan lenggang kayak di tol yaaaa…so pasti irit..tapi kalo stop en go puassstttiii boros pooollll…

    jadi lagi-lagi..yang paling mendekati benar..yaaa. metode isi tangki full to full..berapa liter ente ngisi BBM en berapa jauh entu kendaraan bisa nggelinding.. 😀 😀 😀

    • ya emg tujuannya itu tong….. swt….
      memang bukan ntuk jangka panjang, klo jangka panjang ya overall pake full to full, tapi dgn fitur ini jadi bisa tau gaya riding yg benar dan irit yg gmn, jadi bisa lbh nahan diri dari pada nggu beberapa kilo untuk tau full to full nya,, ini sangat berguna waktu turing…

  7. Emang haruanya semua motor tpi harua secara real dong bang, yah gak kayak honeh pck itu bg katanya irit eh malah mayan boros e dri tetangga haha..
    Btw lebih irit er 650 dpt 1:25 dri pada n250 bg srius tu bg?? Apa kagak kebalik?? ????????

  8. bagus deh kalo akurat, karena kalo fitur BBM itu di Ertiga kurang akurat sekali, dilebihin mulu, misalkan tertera 1:20, riil nya mgkn 1:18. mungkin biar bikin perasaan bahagia usernya..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here