O2 Sensor, Nih Dia Perangkat Yang Bikin All New CB150R Bisa Nenggak Premium!

40

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Sobat MMBlog sekalian, temen-temen pasti pernah melihat ada kayak busi atau semacam barang yang menclok atau tertancap di knalpot. Ini barang setelah kemarin MMBlog workshop bareng AHM di AHTC, diketahui bernama O2 sensor, yaa kalau dibahasa Indonesiakan mungkin pasnya jadi sensor oksigen kali yah, hihihi. Terus, fungsinya apa sih ini emangnya?

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Nah, kemarin sempat dijelaskan mengenai fungsi dari O2 sensor ini Sob. yaa kalau MMBlog jelasin lagi pas seperti dengan rekan teknisi AHM yang ngejelasin, MMBlog kagak mudeng, wkwkwk, tapi yang jelas, O2 sensor itu punya tugas untuk menyempurnakan pembakaran bahan bakar dengan membaca/menganalisa hasil pembuangan gas buang lewat knalpot. Nah, dari apa yang dihasilkan oleh mesin yang kemudian diteruskan ke knalpot, O2 sensor kemudian mendeteksi apakah gas buangnya terlalu banyak bensin/kurang bensin, terus juga gimana kandungan oksigennya apakah kebanyakan, kedikitan, yang kemudian hal ini disampaikan kepada ECU agar pembakaran diruang bakar jadi optimal dan campuran antara bahan bakar dan udara memenuhi AFR yang ideal (tepatnya di 14,7).

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Nah, ketika motor yan berkompresi tinggi macam All New CB150R ini dikasih bbm dengan oktan 88 kayak premium, sejatinya sebelum piston menyentuh titik mati atas akan terjadi ledakan duluan Sob, dan ini biasa disebut ngelitik yak. Nah, begitu hal ini terjadi O2 sensor langsung ngasih kode/instruksi ke ECU yang kemudian diteruskan ke Throttle Body agar menyesuaikan debit bahan bakar agar terjadi pembakaran yang sempurna dan ideal.

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Terus, berapa emangnya oktan paling rendah yang dapat do toleransi oleh motor kayak All New CB150R? Ternyata motor ini dapat mentoleransi bahan bakar yang punya oktan 87 Sob. wah, sama kayak bahan bakar di amerika yah, paling rendah disana kan 87 ( coba temen-temen nonton channel Youtubenya Hunter Honda, dia suka ngisi yang oktan 87 tuh :mrgreen: ).

MMBlog juga jadi inget, waktu itu Bro Gilkun pemilik Honda CBR600RR pernah cerita, paktu touring motornya udah tiris bensinnya, terus ketemu pom yang gak jual pertamax, walhasil diisi sama premium, eehh jalan aja tuh motor, gak ngelitik atau apa, tapi emang powernya beda jauh kalau dibanding minum pertamax Sob. padahal temen-temen tahu sendiri kompresi Honda CBR600RR berapa? 12,5 :1 loh 😆

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Naahh, terus gimana kalau O2 sensor ini dilepas, atau dicabut atau gak dipasang? Ya gak papa, tetep ada setelan defaultnya kok untuk pembakaran, tapi tentu gak ada kinerja untuk ngasih input ke ECU kalau bahan bakarnya gak sesuai dengan rekomendasi Sob, oke deh, semoga ngebantu yah!

40 COMMENTS

  1. Waduh.. masih bingung sy om.
    Kalau O2-sensor itu hanya berfungsi sebagai pengatur debit bahan bakar yang masuk supaya pembakaran jadi sempurna; apa pengaruhnya dengan jenis BBM (nilai oktannya berapa) yang kita pakai? Belum menjawab menurut sy om.
    Kalau yg dijelaskan adalah karena adanya knocking sensor (kayak yg dibilang bro Binunrider) malah bisa masuk akal motor itu bisa nenggak premium.

  2. Compresi tinggi minum premium, ya ada harga yg harus dibayar, Bro! 1. Ferforma motor tidak maksimal dan
    2. Mesin motor cepet ambrol.
    Kok gak pinter2 seh ?!

    • saya kan bilang cuman bisa mas, gak menghimbau juga untuk senantiasa menggunakan premium, mas kayaknya udah pinter banget nih

    • wah, maafkan kebodohan saya mas, saya cuman manusia biasa, tolong koreksinya dong mas, mas kan pinter banget kayaknya

  3. tar kalo ambrol komplain aja ke ahass…

    sembari bawa print2an ni artikel buat tanda bukti kalo boleh minum premium biar bisa diganti ma yang baru mesin e

    jadi inget kasus cb150r yg klotok nglitik g bisa dikomplain karena kesalahan user minum premium ngiahaha

    ngoahaha

    • Apa mau dikasih plastik disitu biar gak kopong? Atau mau anda disitu di buat apa? Atau mau mesin 150cc di buat besar berat cuman buat gak kopong?

  4. Bisa aje nih AHM ngeles, malah bawa-bawa O2 sensor.. Ane gak nyalahin blogger sih, blogger cuman media penyalur informasi, emang AHM aja yg suka aneh.. Masa fungsi O2 sensor disamain sama fungsi knock sensor.. Mau bilang ngibul, ntar dikira ane FB sebelah, padahal ya gitu faktanya..

  5. cuma mau nambahin pengalaman saya mas..
    Memang pake Premium gak masalah untuk sekedar jalan dan jangka waktu sementara.. Tapi untuk jangka panjang ya eman eman mas, terutama soal kebersihan mesin sih..
    Pake motor bebek aja beda kerak mesinnya apalagi yang cc lebih gede, sayang aja kalau cepet berkerak apalagi parts lebih mahal..

    Oiya, ini saya mau bagi info tentang “nilai oktan” di negeri Paman Sam.. Sebenernya itu “AKI” atau Anti-Knocking Index.. Monggo cek sumber

    http://hondaswap.com/threads/us-octane-vs-other-countries-octane-ratings.59435/

  6. Harusnya bisa kok tanpa knocking sensor, manfaatin data dari CKP + O2 sensor.. Kalo piston blm sampe TMA tiba” udah turun lagi + O2 sensor ngedeteksi udah ada gas bakar yang keluar sebelum busi mercik ECU secara teknis bisa di program untuk sadar kalo itu knocking & mundurin timing pengapian.. CMIIW juga loh ya, hanya sekilas logika newbie dari sisi algoritma wkwkwk..

  7. Jadi… Klo Ne O2 Cencor gk di pake…trus knalpot di ganti pake Knalpot Racing yang kompetible dengan NCB150R.. emank bisa ?? kagka ngaruh ??
    kagak ada efek nya ?? boleh kasi penjelasan min ?? yang lengkap min..
    baik dan buruk nya pake Knalpot Racing.. di NCB150R ini..

    Thanks Min

  8. Ane setuju dgn bro lima november ttg rating oktan di Amerika. Octane Rating Di Amerika beda dgn octane rating di Indonesia, disana oktan 87, sama dgn oktan 92 di disini.

    Dan untuk mendeteksi ada knocking ato tdk itu tugasnya knocking sensor, bukan o2 sensor, oleh karena itu dinamakan oksigen sensor (hanya mendeteksi kandungan oksigen dalam gas buang). Sedangkan knocking sensor, sesuai dgn namanya mendeteksi ada tidaknya knocking dalam mesin. Dan ane yakin motor tsb pasti tdk dibekali dgn knocking sensor, karena sensor ini mahal.

    Lalu untuk aman tdknya minum premium itu tergantung pada Dynamic Compression Ratio-nya (DCR), utk informasi ttng DCR vs SCR bisa buka “http://freecharz.blogspot.co.id/2014/07/rasio-kompresi-dinamis-mesin.html?m=1”

    Sedangkan spesifikasi pabrik hanya mencantumkan kompresi dari Static Compression Ratio (SCR), hal ini dilakukan hanya utk memudahkan orang awam / konsumen saja.
    Padahal dalam realita / pengoperasian mesin yg terjadi adalah Dynamic Compression Ratio.

    Saya rasa penulis tidak melakukan riset terlebih dahulu sebelum menulis, langsung menelan bulat-bulat apa yg di sampaikan oleh pabrikan.

  9. Sedikit tambahan yg perlu di ingat adalah, Dynamic Compression Ratio (DCR) Selalu lebih rendah dari Static Compression Ratio (SCR).
    Jd spesifikasi motor tsb menurut pabrik berkompresi 11.3 : 1 (SCR), namun realistis-nya (DCR) lebih rendah dari nilai tsb, sehingga pabrikan mengklaim aman minum premium.

    NB : DCR dihitung mulai dari posisi piston setelah TMB saat klep in menutup.

  10. beda nya O2 sensor dan CO2 sensor apa mas? dan tolong bikin artikel tentang pengaruh penggunaan bensin beroktan 88,92 dan 95 pada motor dengan kompresi tertentu, soalnya ane agak bingung sebenernya oktan makin tinggi itu makin bagus buat mesin atau bagaimana..
    terima kasih

  11. om mau tanya ane pake cb15r se, ane pake buat harian. untuk konsumsi bbm nya ane pake pertamax kadang ane selingi sama shell, apa akan ada masalah atau bagaimana yah om, newbie mohon petunjuk dari suhu nih.. hehehe, makasih om

  12. Unjuk pak Didin lebih baik menggunakan atau mengganti knalpot racingnya pake slip on. karena apa yg anda sampaikan itu benar. kalo mau sampai pakai header yg jelas kabel o2 dilepas. jika slip on maka hanya silincsrnya aja yg dilepas atau diganti.

  13. Punya saya sensor o2 nya patah pas mau di ganti knalpot recing. Jadi sekarang saya tidak pakai sensor itu lagi pada knalpot standar. Apakah akan merusak mesin

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here