Moge Dapat Perlakuan Khusus Dari Polisi, Coba Pikir Lagi Deh

47

sekepal aspal umild-20

Sobat MMBlog sekalian, beberapa minggu yang lalu dan mungkin beberapa hari yang lalu, moge atau motor gede, seringkali mendapatkan sorotan. Sayang banget, sorotannya kebanyakan adalah sorotan negatif 🙁 . yang paling mencolok adalah moment ketika Mas Elanto yang seorang aktifis melakukan blokade terhadap konvoi moge yang dikawal oleh kepolisian di daerah Jawa Tengah. Mas Elanto melakukan blocking terhadap moge-moge ini, terus udah banyak opini yang tersebar Sob. salah satu yang mengganjal di batin MMBlog adalah opini “pilih kasihnya polisi terhadap moge, lampu merahpun di trabas”, apa benar begitu? Polisi pilih kasih? Yuk lanjutin.

triumph tiger-9

MMBlog menyimak pasal yang memperbolehkan pihak kepolisian melakukan sebuah tindakan yang lazimnya disebut sebagai Diskresi. Ya sebuah tindakan yang mungkin bisa dilihat melanggar aturan, memihak, dan lain sebagainya. Tapi, pasti, MMBlog yakin, pasti tindakan itu ada latar belakangnya, ada sebabnya, dan ada motifnya Sob. contoh yang paling gampang adalah ya itu tadi, memperbolehkan konvoi mobil/motor melewati traffic light ketika sedang menyala merah. Gunanya apa? Coba bayangin kalau rombongan sebanyak itu, ratusan, hingga ribuan motor, ngikutin traffic light, okeh emang pada berhenti dan pastinya kepotong. Terus setelah hijau, itu yang ketinggalan pasti bawa motornya ancur-ancuran, seruntulan, untuk apa? Ya untuk nguber rombongan di depan. Ngapain nguber rombongan di depan? Ya ada yang gak tau jalan, dan lain-lain. Terus apakah perlakuan ini dilakukan polisi hanya kepada moge-ers? Coba pikir lagi

Polisi Memperbolehkan Bikers/Mobil Memasuki Jalur Busway Ketika Ada Macet Parah

Pernah temen-temen atau sobat MMBlog masuk jalur busway atas restu Polisi? MMBlog mah pernah Sob. tadinya MMBlog udah ngantri, serius ngantri, terus ada pak polisi di bibir jalur busway. Melihat antrian yang begitu panjang, gak bergerak, akhirnya Pak Polisi itu mempersilahkan para pengendara untuk memasuki jalur busway. Ini juga adalah diskresi kalau menurut opini awam MMBlog. Toh malah melancarkan, terus juga begitu ada tempat keluar dari jalur busway, kita semua keluar kok.

Polisi memperbolehkan Bikers Masuk Tol Ketika Banjir

MMBlog udah pernah bikin artikelnya, total MMBlog masuk TOL pake motor itu ada kurang lebih lima kali Sob. pake thunder pernah, pake si Merah Pernah. Pake Thunder malah jauh banget sampe gerbang tol Tanjung Barat dari Rawamangun, wkwkwk, alasannya apa? Banjir besar dengan menenggelamkan Jakarta. Melanggar aturan? Mobil-mobil protes? Gak kok, semuanya demi kepentingan bersama itu Sob.

Contra Flow di Sebagian Ruas Tol

Pernah dengar istilah ini Sob? ketika jalur yang berlawanan digunakan sebagai jalur alternatif karena adanya macet yang amat sangat mengerikan? Coba kalau gak dilakukan seperti ini, wuuaahhh, bisa-bisa dari luar rumah udah macet gak gerak kali yak, alias parkir dijalan!

Polisi Memberhentikan Arus Lalu-Lintas Ketika Lampu Lalu Lintas Berwarna Hijau

Temen-temen pernah ngalamin gak? Ketika lampu hijau, tapi kok ya kita masih berhenti? Usut punya usut gak taunya ada pak Polisi yang menjaga di depan, sehingga arus yang hijau tadi kudu menahan dulu karena untuk melancarkan arus lalu lintas yang dari arah lain, dan arah itupun padat sangat! Emang sih jadi agak lama, tapi yasudahlah, untuk kelancaran juga kan, kalau lama tinggal matiin mesin, duduk manis, celingak=celinguk, beres!

kk-1-2

Nah, dari sedikit hal yang MMBlog jabarkan di atas, apakah polisi pilih kasih dan hanya memberikan perlakuan khusus ke moge-moge? Itu malah motor-motor biasa/common sering loh dapat perlakuan kayak gitu Sob! terus kenapa hal ini terjadi, bully terhadap moge? MMBlog rasa sih ya, maaf-maaf kata, sisi kecemburuan/rasa iri di iklim sosial masyarakat Indonesia tinggi banget sih. MMBlog gak nyalahin mereka yang ngebully juga, soale pemerintah juga memposisikan moge sebagai barang yang amat-sangat-super-ultra mewah, ya gimana enggak harganya amit-amit gitu Sob, gegara pajak yang menghantui. coba kalau gak posisikan kayak gitu, moge jadi banyak, seliweran, ya jadi motor biasa juga kan? Otomatis juga, moge juga gak bisa dijadikan sebagai simbol status lagi karena udah pasaran.

Oke deh, ada yang nambahin, atau mau ngasih opini? Monggo layangkan aja di kolom komentar yah.

47 COMMENTS

  1. klo dilihat dari kacamata kuda sih
    motor kecil gede sama aja, yg penting sopan dan gak mencolok…
    moge pun gak mencolok amat sih, asal orangnya sante pembawaannya.. gak usah bleyer2 yg disengaja dan tatapan matanya biasa aja..

  2. karena nila setitik, rusak susu sebelanga. ibarat perbuatan syirik, rusak seluruh amal kebajikan. moge itu minoritas, dan kepala sukunya adalah mayoritas yaitu mocil. kedustaan suami/cowok di mata kekasihnya bisa berarti pengkhianatan. selain rasa kesal yang berakumulasi lantaran pemoge acap kali terekspos sedang arogan, lalu omongan ke omongan, sosmed ke sosmed, lambat laun tercemar lah nama baik pemoge. lalu di saat tingkat kesalah pahaman meningkat berkat adanya celah dalam undang2 itu, membuat beberapa individu sebagai perwakilan kepala suku mengingatkan para pemoge itu. dan semakin deras arus komunikasi, respon cepat para kepala suku memberikan sanksi sosial berupa pengucilan bahkan pembulian. karena kepala suku sudah ga percoyo ama pak polisi. ya tambah parah kesalah pahamannya. padahal kepala suku sendiri belum begitu tegas memberi sanksi sosial buat sesama kepala suku.

    maklum saja zamannya demokrasi. betul tuh memang ga instant belajar demokrasi yang baik dan benar.

  3. klo konvoi moge liwat n orangnya sopan2, masyarakan juga respek aja sih menurut ane..

    jadi pada intinya jangan sampe masyarakat merasa terintimidasi.
    yaitu :
    – suara : moge suara standarnya udah keren kok, so kalem aja gak usah bleyer
    – kasih senyum lah klo lewatin kerumunan masyarakat. gak perlu pasang tampang serem. orang pasti segen klo dikasi senyum (senyum bisa diartikan permisi)
    – usahakan rombongan gak terlalu banyak, bagaimana pun klo banayak bgt pasti ngeganggu sob

    pendapat ane sih, jangan ada yg marah yaa

  4. sekali lagi aaah….

    moge mocil tergantung pembawaan ridernya. klo sopan dan punya tata krama ya gak kan ada masalah.

    so, santunlah dijalan kawan.

  5. Kalo konvoinya terlalu banyak, mungkin sdh 2 atau 3 x lmp mrh di terabas, ttp rombongan ngga habis gmn mas, kasian dong yg lain kalo blh lwt trs…

  6. dalam teori sosial kelompok kecil lebih mudah mendapatkan sanksi dari pada kelompok besar. individu-individu di dalam kelompok kecil sangat mencolok dibandingkan individu di dalam kelompok besar. manakala judge itu dari kelompok besar kepada kelompok kecil adalah hukum alam.

    ada juga faktor penentu dia berhak mendapatkan sanksi berat jikalau melakukan tindakan dengan kadar atau level berat, dan siapa yang melakukannya.

    maka kelompok besar pun bisa mendapat sanksi sosial andai kata ketua mereka berbuat kejahatan besar.

    yang terjadi terhadap pengguna harley davidson adalah demikian. mereka kelompok kecil dan salah satu anggotanya berbuat tindakan tidak terpuji level sedang hingga yang berat.

  7. bukannya kalo rombongan konvoy lebih dari 10 gitu memang harus pake pengawalan polisi yah… bukan cuma moge, club motor yg lain juga bisa, tapi ada yg bilang “berani bayar berapa?” lah itu yg saya belum tahu… hehe setau saya sih gitu…

  8. yaktul setuju bang.. namanya juga ada acara hd, ya pasti rame & bukannya tambah untung ya, buat usaha di kota Jogja nya kyk hotel, makanan kan pasti laris. Kalo harley knalpotnya pasti menggelegar.. di malang banyak yg suka bleyer2 tapi cc 250 kebawah, apalagi bebek/matic pretelan yg pake knalpot racing (ini malah ane ga suka banget) udah suaranya ga enak jalannya sruntulan

    • naahh, emang harusnya dilihat dari sisi yang lain juga yah mas aldoo, makasih yah udah komeenn 😀

  9. Diskresi untuk kepentingan orang banyak ok ok saja, jika buat 1 kelompok kecil merugikan orang banyak artinya apa om ?
    Ketinggalan main sruntulan ? Halo ?
    Enga ada sweepernya ya om ? Enga ada call centernya buat tanya” ?
    Si om lamar aja jadi sweepernya lumayan ada saweran jg 😉

  10. mungkin sedikit tambahan
    konvoinya 2000 motor, misalnya 1 detik bisa lewat 1 motor berarti seluruh pengguna jalan mesti nunggu di lampu merah selama 2000 detik biar konvoinya selesai..
    om mo coba nunggu ? 😆

  11. setujosss bangbro…klo di amrik si HD ini sudah seperti motor harian biasa, harga bekasnya pun ane tengok di ebay ada yg cuman $3000-4000, berarti sekitar 50jetian, murah bingits…nah klo dimari karena pajak menggila jadi mahal naudzubillah, akhirnya ya jadi barang sitimewah memicu kecemburuan sosial…. cmiiw…

  12. lhaaaaaaaa……
    artikel yg kyk gini nih yg ditunggu”…
    jgn terlalu ikut arus yg ada..
    tetapi merubah pola pikir pembaca lebih sadar diri dan lebih dewasa lagi..
    gk kyak blogger sebelah deh,,,
    mulai sdkit kecewa sama tulisannya akhir” ini…
    🙁

  13. tapi kalau menurut ane, untuk acara yang gak darurat kayak gitu harusnya ada pemberitahuan dulu sebelumnya, bagusnya tulisan, minimal satu jam sebelumnya. jadi yang buru-buru bisa lewat jalan alternatif. pawai atau lomba sepeda aja suka ada pemberitahuannya kecuali kalau emang darurat kayak banjir atau macet parah. macet atau banjir aja kalau terencana suka ada pemberitahuannya (pas mudik di beberapa ruas jalan misalnya).

  14. gmna klo dibagi bberapa kloter saja?jgn skali kluar langsung ribuan, memang meneyita waktu sih, tetapi pngemudi yg lain (mocil)dn warga2 stempat tdk terganggu oleh aktivitas tersebut…
    jika dlampu merah ribuan Moge yg mnerobos lampu merah berapa lama msyrakat yg seharsunya mereka lampu hijau malah balik lg mnunggu lampu hijau selanjutnya sdgkn mereka sedang ad kbtuhan mendesak… ya lbh baik cari cara seminimal mungkin agar tdk terjadi kcemburuan sosial, agar tdk saling menjatuhkan, klo udh kya gni kan makin rame hal ini terjadi karena apa?kurangnya moralitas warga indonesia skrg shingga tdk saling menghargai antar sesama

  15. Dari paparan diatas cukup dimengerti antara pembanding pembanding. Dan smua rata perlakuan khusus karna ada seauatu hal yg harus dihindari.

    Di medan SUMUT teknologi trafic light justru bisa diatur sendiri oleh puhak kepolisian. Kalau ada yg harus diperlakukan khusus pihak lantas memadamkan trafic. Dan dengan leluasa mengatur buka tutup jalur oleh kepolisian.
    Dan tiada yg complain..

    Skrng apakah disetiap daerah pengfunaan trafic light nya bisa dikendalikan pihak lantas secara utuh tidak?

  16. ikutan rembuk opini ya mas..
    menurut saya, apabila seseorang ada di dalam sebuah kelompok, biasanya “urat” tingkah polah nya berubah jika dibandingkan apabila saat riding sendiri. ga mandang mocil ataupun moge. kalau menurut saya jika turing dalam jumlah besar, harusnya dibagi menjadi beberapa kelompok kecil yang dikomando oleh seorang road captain dan sweeper. jadi tidak harus seluruh rombongan bergerak besama dikawal polisi. memang rombongan tersebut tidak kepotong lampu merah. tetapi efeknya kan berasa banget ke pemakai jalan yang lain.
    beda kasusnya kalau polisi memerintahkan untuk contra flow atau masuk jalur busway, saya rasa itu tindakan yang tepat agar semua kepentingan umum bisa “bergerak”. begitu menurut saya mas.

    http://otomags.com/index.php/2015/12/08/ketika-livery-sponsor-lebih-menjual-dibandingkan-dengan-livery-pabrikan/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here