Test Ride & Review BMW R Nine T, Motor Yang Bernyawa!

33

nineT-3

Sobat MMBlog sekalian, mungkin temen-temen ngerasa MMBlog agak lebay memberikan judul untuk artikel ini 😆 . Tapi, setelah melihat lebih dekat, bercengkrama, bersentuhan, mendudukin, menyalakan mesin, dan mengajak BMW R Nine T jalan-jalan, percayalah bahwa memang ini motor memiliki nyawa atau setidaknya seperti bernyawa Sob. Pertemuan MMBlog dengan BMW R Nine T bisa dibilang selalu dalam keadaan gak disengaja Sob, terus gimana sih review MMBlog terhadap motor secara keseluruhan? Lanjut yak.

Desain & Tampilan

bmw r nine t review

Semua kata-kata yang memiliki makna “bagus” dan “positif” ada di desain BMW R Nine T! MMBlog sebagai pribadi yang mengagumi motor retro bener-bener terpukau akan wujudnya. Sepertinya, rider yang bukan retro enthusiastpun bakalan respect dan pandangannya bakal terpaku terhadap motor yang punya kubikasi 1150 CC ini Sob. desainnya bisa dikategorikan sebagai retro caferacer, gak hanya itu, kesan muscle alias berotot juga kental sekali kerasa di BMW R Nine T. Terutama dari lekuk tangkinya yang simpel namun solid, terlebih kalau digetok dan pegang, berasa nyut-nyutan dan deg-deg ser Sob 😆 .

bmw r nine t review-19

Speedometer juga sederhana banget, mirip kayak speedometer tiger, thunder atau scorpio, yang didominasi oleh tampilan analog baik speedometer ataupun takometernya. Tapi jangan tanya kelengkapan fiturnya, udah ada jam, indikator bensin, serta gear indicator, MMBlog gak terlalu ubek-ubek juga sih soalnya, kayaknya sih lebih lengkap lagi dah. Lampu depan bulat, persis kayak Thunder, Tiger yang khas akan motor laki under tahun 2000. Namun demikian, ini motor suspensinya udah menggunakan upside-down, yang otomatis bikin tampilan depan jadi semakin kekar! Dipadu depan pelek jari-jari lebar berwarna hitam di depan dan di belakang, makin memperkuat kesan jantan dan retronya!

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

mesin
mesin

 

Terus gimana dengan area belakang dan mesin? Ini dia Sob, menurut MMBlog area belakang R Nine T terlalu sederhana gak gak retro-retro amat, malah cenderung ke arah nakedbike misterius gitu. Coba dipasang lampu bulet dan aksen chrome yang dipadu dengan hitam mengkilap, dijamin jadi tambah semok! Terus gimana dengan mesinnya? Ini dia nih yang jadi ciri khas BMW Motorrad, mesin Boxer yang sampe beleberan keluar dari body motor! Kekar, jantan, keren, gagah, cakep, futuristik, cantik, maskulin, semua itu udah pas buat mendeskripsikan BMW R Nine T!

Built Quality

bmw r nine t review-6

Sebagai motor yang diproduksi di Berlin, Jerman, ini motor punya built quality kelas wahid dan kelas kakap Sob! aje gilee, semuanya solid, presisi, rapiiihhhh dan pelatnya juga tebel! Sepertinya tidak ada yang percuma di BMW R Nine T! Semuanya ada fungsi baik! Headlampnya, MMBlog kirain pake mika, eh setelah MMBlog sentil-sentil itu headlamp bunya “ting ting ting”, pake beling euy 😆 , Thunder 250 juga pake beling sih, xixixi. Terus dari detail per detailnya, semuanya mantap, even itu bautnya pun ada tulisan BMW Motorradnya Sob, wkwkwk 😆 . sambung-sambungan sasis, hmm, rapih abiiss dan solid serta mantap! emang, gak percuma dah buatan Jerman 😆

Ergonomi

nineT

Nah, sekarang kita masuk ke ergonominya nih Sob. jangan dikira ergonominya bakal sesantai Thunder 250, CB400, atau CB1300 yang bikin badan rileks dan santai. Diluar dugaan, ergonomi atau posisi berkendara dari BMW R Nine T ini lumayan sporty dan bikin badan sigap. Setangny biarpun menggunakan pipa, posisinya rendah Sob, udah gitu juga setangnya lebar, otomatis, badan MMBlog yang tingginya 167 cm ini jadi agak condong ke depan dan membuat bahu jadi terbuka karena setangnya yang lebar. Memang gak setengkurep motor-motor supersport atau superbike, tapi untuk kategori nakedbike, lumayan sporty loh.

Terus, MMBlog jinjit gak sih? Kalau ngelihat tinggi joknya yang cuman 78 cm, MMBlog pikir kagak jinjit, gak taunya pas MMBlog tunggangin jinjit juga, xixixi. Tapi masih oke banget jinjitnya, gak ngebalet 😆 . lagipula ini motor gak berat-berat amat, negakin dari posisi di standar juga gak butuh effort lebih, bersahabat! Kayaknya karena joknya yang lumayan lebar Sob makanya MMBlog masih agak jinjit 😆 , jangan salahin motor yah, ini karena MMBlog aja yang dapet karunia tinggi badan yang Indonesia banget 😀 . ergonomi begini asyik banget bagi bikers yang suka ngebut. Cocok juga buat sportbikers, ataupun rider nakedbike, bisa mengakomodir hasrat mereka dah!

Performa

bmw r nineT-4

Nah, ini ada yang lucu sekaligus bikin bingung Sob. oia, MMBlog cerita dulu, kali ini test ridenya pake Helm NHK Astra Honda Motor Satu Hati Edition, Jaket Kushitani Full Mesh Jacket, Leather Glover, dan sepatu Hush Puppies teplek 😆

Jadi, MMBlog ngejajal ini motor tuh dua kali. Yang pertama adalah malam hari, keliatan kan tuh dari foto ergonomi sama foto speedometer (Mbah yang motoin) dan yang kedua adalah sore hari (kalau yang ini gak ada fotonya, jadi MMBlog ceritain aja ya). Setelah MMBlog mendapatkan kunci Nine T MMBlog langsung bergegas bertolak kepada sang Motor, “lah ini gue mau test ride kok si Mbah ngintil melulu? 😆 ”, gumam MMBlog. Jujur Sob, waktu itu di parkiran Moge Senayan City si Mbah rusuh bener, orang MMBlog yang mau test ride eh malah die yang heboh pengen ngidupun mesin 😆 , emang sih MMBlog rada kudet kalau perkara BMW :mrgreen: , jadi kadang nyalainnya aja masih suka bingung 😆 . beda sama motor-motor kebanyakan, stater motor BMW itu terintegrasi sama engine cut-off Sob. jadi kudu agak diteken dan digeser kebawah gitu buat nyalain mesinnya.

Okeh, akhirnya dengan rusuh si Mbah langsung nyalain mesin sambil ngoceh cengar-cengir gak jelas 😆 . “nguk…nguk…nguk… BLAARR BLAARR” gileee, mesin boxernya langsung menyala! Sangar banget Sooobb, udah gitu semua body motor bergetar pas mesinnya baru nyala 😆 , bener-bener kayak idup dan punya nyawa ini motor. Terus ada uniknya lagi nih, dengan isengnya, si Mbah ngeblayer di Nine T, dan ternyata ketika di revving, ini motor langsung memberikan efek dorongan ke sisi kanan Sob! jadi, tiap di blayer mendadak ini Nine T langsung kayak n ngedorong ringan mau jatuh ke kanan 😆 , dorongan mesin boxernya lah yang ternyata membuat sensasi begini 😆 , wkwkwkwkwk, sumpah lucu dan unik bener, karakternya ajib Sob!

MMBlog bener-bener iseng bener ngeblayer gasnya :mrgreen: ,abis sensasinya ajaib, hehe. oia, biarpun mesinnya dua silinder boxer, ternyata suara yang dihasilkan dari dua mufflernya berbeda dengan dua silinder milik ER6n atau motor-motor yang punya crankshaft angel 180 derajat Sob. suaranya padat, ngebass, agak kasar, ya memang gak semerdu mesin inline four, tapi tetep padat dan harmonis! Lebih kayak suara mesin inline dua silinder dengan crankshaft angel 360 yang mana piston naek turun bersama-sama.

Oke deh, tarik tuas kopingnya “asyeemmm” kok empuk banget gini?? Enak bener yaakk 😆 terlihat ada tabung reservoir oli di setang area kiri, wah berarti udah hidraulik nih koplingnya, pantesaann. Terus masukin deh ke gigi 1 ……… (senyap) …………. laaahh, kok gak ada suara “jedak!!” “bletak” “duaagghh!!!” kayak gigi mau rompal?? Aje gileee, koplingnya kayak kopling mobil Sob, bener-bener kayak gak ada beda antara netral sama gigi 1! Beda banget sama moge-moge lain yang pernah MMBlog coba, karena kebanyakan dari mereka asyncronyous koplingnya bener-bener kerasa!

Lepas kopling pelan-pelan, Nine T pun melaju perlahan

Hmm, sesuai dugaan, motor-motor BMW emang enak diajakin riding pelan-pelan dan santai. Tenaganya lumayan smooth ketika bermain di rpm bawah. Sama sekali gak ada gejala ndut-ndutan! Feel berkendara jadi bener-bener campur-campur, ternyata powernya bisa diajakin untuk “joy ride” , terlebih suara dari knalpotnya yang unik, ngebass, dan berkarakter itu, wuiihh. Naahh, ketika jalan, ternyata ayunan atau dorongan ke kanan itu gak terlalu kerasa Sob. apalagi kalau nge-gasnya nguruuuttt, enaakk banget!

90

Oke deh, setelah jalanan agak kosong, coba ah betot gasnya! “broooommm!!!” wow! Tenaganya berasa nampol Sob! memang gak seagresif motor supernaked atau superbike, tapi torsi dari mesin 1150 CC-nya bener-bener kerasa dan padat serta terus mengisi walaupun power deliverynya terasa linear. Ketika di betot pertama kali, lagi-lagi dorongan ke kanan terasa di badan, tapi dalam sekejab, ini motor langsung mantap lurus lagi! Kaann, ini motor emang seperti kayak punya nyawa dan hidup Sob, FULL OF Soul!!! Torsi khas motor dua silinder yang padat, dan butuh cepat ganti gigi bener-bener jadi ciri khasnya! Lagi-lagi, gear shifting juga lembut, halus, dan ringan banget, gak ada susahnya! Temen-temen bisa lihat di foto, di rpm 4400-an, dan di gigi 2, motor bisa ngacir 60km perjam-an, rileks!

Tapi jujur, berkendara dengan Nine T, kalau ngomongin kenyamanan dan kemudahan gak sesuai sama ekspektasi Sob. beda banget sama Honda CB1300 yang gede dan sama-sama retro, Nine T ini agak ngelawan dan sedikit bandel. Yang pasti, kalau mau jadi masternya, bener-bener harus punya jam terbang dulu, dan emang harus sering riding sama ini motor Sob!

Handling

bmw r nine t review-16

Ngomongin handling, pastinya juga berkaitan dengan ngomongin suspensi Sob. hmm, suspensi BMW Nine T yang MMBlog jajalin ini agak keras Soknya. Yaa lumayan stiff dan kaku gitu deh. Untuk diajakin belok pelan-pelan, belok riding santai sih sama sekali gak ada kesulitan, ya dia ngikut aja gituuu. Begitupun pas MMBlog ajak berzig-zig, hmm, emang sih gak selincah motor-motor sport atau supermotard, masih oke laahh.

Terus gimana kalau diajak nikung agak kencengan? Nah, pas MMBlog jajalin siang hari, MMBlog sempet coba nikung kenceng sama si Nine T. Ealaahh, agak susah juga ternyata buat ngebelokinnya yak kalau yang bawa rider nubie kayak MMBlog gini. Motor berasa goyang, MMBlog kurang pede, otomatis motor juga jadi kerasa gak lincah Sob. posisi mesin boxer yang amat sangat besar di area bawah sepertinya bikin handlingnya jadi rada unik dan butuh waktu untuk penyesuaian. Tapi jujur yah, beda loh sama BMW GS 1200 Mbah Dukun, pas Jajalin di sentul, motornya yang dikasih nama Koala itu manut dan nurut banget di ajak belok! Hmm, tetep penasaran sama handling si Nine T nih MMBlog 😆

Pengereman

bmw r nine t review-14

Motor-motor high-class dan luar biasa kayak gini pastinya juga udah dibekali oleh perangkat pengereman yang juga mumpuni Sob. keliatan kan dari kalipernya yang ada di suspensi depan? Mereknya aja udah brembo, xixixi. Walhasil, hanya dengan satu jentikan lembut jari telunjuk kanan, laju mantap Nine T udah bisa ditahan dan dihentikan Sob. tuas remnya juga ergonomis banget euy di jari kanan, aje gile emang bikinan Jerman, mantaappp!!!

Harga

ini dia nih yang paling seru dan bikin mules dan pusing, wkwkwk. dibalik semua keunikan, karakter, dan soul yang dimiliki oleh Nine T, temen-temen kudu ngerogoh kocek lebih dalam, dan dalam lebih, wkwkwk 😆 . ya iyalaahh, harganya sentuh 490 juta off the road Sob. hmm, kalau OTR-nya mungkin bisa santuh 550 jutaan kali yah? Motor setengah milyar euy, duit gambar mak lampir kali yak 😆 . dari harganya aja udah keliatan banget kalau Nine T adalah moge bagi mereka yang udah mapan baik dari pengalaman berkendara ataupun dari sisi finansial Sob. hmm, gak ada ape nih pabrikan Jepang yang bikin model begini di 650 an CC?? Hehe.

Kesimpulan

bmw r nine t review-17

Bagi MMBlog pribadi, BMW R Nine T adalah sebuah maha karya dari BMW Motorrad yang sebaiknya terus diproduksi hingga nanti. Motor ini punya ciri khas dan jati diri yang sangat kuat! Getaran, suara mesin, hingga “dorongan” ke kanan ketika mesin di hidupkan atau diblayer bener-bener kerasa seperti sebuah “percakapan” antara rider dengan motornya! Untuk para speedlovers, sepertnya BMW R Nine T agak kurang cocok, mending ambil aja tuh S1000R, jelas ngacir gak karuan! Tapi untuk penikmat riding, penikmat motor gagah, penikmat motor gak mainstream, BMW Nine T adalah pilihan yang wajib dipikirkan! Sayang harganya bikin ngilu, xixixi .

Oke deh Sob, semoga berguna ya!

Sampai jumpa lagi Nine T!

nineT-2            [/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

33 COMMENTS

  1. hmm, gak ada ape nih pabrikan Jepang yang
    bikin model begini di 650 an CC?? Hehe.

    pan ada yamaha xsr700 udah ente publish bro,.. mirip2 kok temanya

  2. Dibleyer ngebuang kanan, itu efek gyroscopic dari putaran mesinnya. Kenapa motor lain enggak, krn kebanyakan motor memposisikan mesinnya melintang kiri ke kanan, kalo mesin boxer melintang depan ke belakang. Coba RX-King dibleyer2, pasti efeknya pas digas motor agak merunduk, shock depan keliatan tertekan…

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here