Test Ride Piaggio Liberty S, Kubikasi Gak Berbanding Lurus Dengan Performa!

9

Piaggio Liberty-31

Sobat MMBlog sekalian, seperti janji MMBlog beberapa hari yang lalu pas bikin artikel mengenai review fisik terhadap Piaggio Liberty S milik Bro Dimas, nah kali ini MMBlog mau cerita ke temen-temen mengenai pengalaman MMBlog riding pake scooter Itali ini. Berlokasi di Kampus Tercinta Universitas Indonesia, hari Sabtu, otomatis jalanan kampus sepi dan lowong, walhasil berbagai karakter berkendara bisa dilakukan pada Liberty, oke deh lanjut dulu yah.

Ergonomi

Piaggio Liberty-10

Khas Scooter pada umumnya, Ergonomi Liberty S menawarkan rasa nyaman, santai, dan sedikit kesan mewah. MMBlog merasakan bahwa dek dari Liberty S ini lumayan tinggi dari tanah, jadi pas dari posisi berhenti dengan kaki yang menopang motor, terus jalan hingga kaki naik ke deknya, berasa tinggi aja gitu Sob. area deknya juga lumayan lega, temen-temen bisa lihat di foto, masih ada ruang yang cukup lega untuk geser-geser kaki. Terus, posisi setangnya juga lumayan tinggi ternyata, kedua lengan MMBlog yang panjangnya khas Indonesia alias gak panjang-panjang amat bisa dengan mudah dan rileks menggapai setang guna mengendalikan motor. Kalau MMBlog rasakan sih ya, Ergonominya punya benang merah dengan Suzuki Address Sob. intinya, dengan tinggi MMBlog yang 167 cm, duduk di Liberty Pas dah! Oia, dengkul juga jauh tuh dari dak depan, mantap!

Performa

Piaggio Liberty-30

Oke, setelah mendapatkan kuncinya dari Bro Dimas, dan Bro Dimas kegirangan dapat kunci Thunder, langsung aja MMBlog puter ke posisi ON, tarik tuas rem, dan pencet tombol stater. β€œbruummm”!!! langsung terdengar suara merdu nan halus khas mesin satu silinder dari ujung mufflernya. Nyalanya gak pake ribet nih, padahal ini motor sistem pengabutan bahan bakarnya masih pakai karburator, mantap! Oke deh, karena buka Moge, ya MMBlog berani aja langsung pelintir gasnya :mrgreen: . ini juga inreyennya belum abis euy, jadi gak pol-polan MMBlog eksplore tenaganya, motor temen dan ngilu kalau masih inreyen terus betat-betot πŸ˜† . yawis, gak pake banyak cing cong, langsung gelinding aja tuh Liberty.

Khas berkendara dengan scooter, tinggal pelintir gas motor jalan, tinggal tutup gas dan rem motor berhenti. Laju Liberty S ini ternyata lumayan asyik dan responsif juga. Tenaganya dibawah lumayan ngisi, tapi di kecepatan 60-70 km/jam udah mulai agak-agak ketahan. Tapi serius deh, lumayan banget ini untuk mobilisasi di dalam kota atau berkomuter ria. Dibandingkan denga Scoopy, beda-beda tipis kok di tarikan bawahnya. Naahh, ini dia nih, karena performanya beda tipis sama Scoopy, MMBlog kirain ini motor CC-nya 110 atau 125 CC, ealaaahh gak taunya hanya 96 CC aja temen-temen :mrgreen: . tenaganya lumayan banget untuk motor 96 CC, walaupun kata Bro Dimas, Libertynya masuk ke kategori agak haus bahan bakar.

Piaggio Liberty-26

Jika MMBlog riding pake Liberty S ini, feel performanya mirip-mirip deh sama scooter 110 CC mainstream kayak Honda Beat atau Mio 110. Hanya saja Kalau Honda Beat bisa sampe 100 km/jam On Speedo, si Liberty ini kata Bro Dimas sih, sentuh 80 km/jam lebih dikit. Cukuplaahhh buat harian πŸ˜€ .

Suspensi dan handling

Piaggio Liberty-17

Ini dia nih, ternyata suspensi dari Liberty S lumayan stiff dan gak seempuk yang MMBlog kira sebelumnya. Stiffnya masih dalam kategori yang sangat bisa diterima, ngelibas polisi tidur di UI lumayan berasa diperut, tapi kalau di jalanan sepi dan mulus, baru kerasa enaknya, anteng dan stabil. Terus kalau dibawa nikung gimana nih? MMBlog tetap merasakan kelincahan Khas Scooter dari Liberty S, namun dibandingkan dengan skutik-skutik jepang, masih lebih enteng dan lincah skutik jepang Sob, MMBlog rasa hal ini dikarenakan oleh dimensi Liberty S yang lumayan montok, dan wheelbasenya agak panjang.

Pengereman

Piaggio Liberty-32

Rem yang ada di roda depan Liberty S menggunakan cakram, dan rem belakangnya menggunakan rem tromol. Kedua kombinasi rem ini sudah lebih dari cukup untuk memperlambat atau menghentikan laju dari Liberty S temen-temen. Gak terlalu butuh effort untuk ngebejek tuas remnya, jentik aja pake satu atau dua jari, langsung melambat pasti lajunya, pakem!!!

Kesimpulan

Piaggio Liberty-8

Piaggio Liberty S adalah scooter yang menyenangkan. Buat temen-temen yang mungkin pengen tampil beda, Piaggio Liberty S bisa dimasukkan ke dalam list scooter pilihan, asal kudu terima apa adanya kubikasi yang hanya 96 CC itu yah :mrgreen: . performanya cukup untuk berkendara di dalam kota, ditambah lagi kemudahan khas berkendara ala skutik. Terus juga karakter berkendaranya lebih cenderung ke arah β€œmewah” dan santai. Yaa, lebih untuk joy ride atau kenikmatan berkendara kalau bagi MMBlog pribadi.

Oke deh, semoga berguna ya.

Emang dasar FBS, test ride Piaggio aje tetep pake Jaket Test Ride Suzuki Address, wkwkwk

9 COMMENTS

  1. Haiya… sblm putusin beli Address yg MotoGP, pernah kepikir mau beli si Liberty ini, kl gak slh yg type RST 100. Tp gak jadi gara2 mikir dealer dan bengkelnya jauh dari kantor dan rumah. Bicara tentang disain, jelas skuter ini one of a kind, ora mainstream kyk merk2 Jepang (H dan Y).
    Nah… baru kmrn dpt kabar gembira sekaligus bikin galau, telah dibuka jaringan 3S Piaggio Vespa di dkt cengkareng jakarta barat. Lha… kenapa baru skrg? Bah!!! Bayangin aja dari jaman PRJ bbrp thn lalu udh kepengen beli Piaggio namun gak jadi krn jaringan 3S-nya jauh dari domosili saya. Galau dah nih… galau… GTS pekgo oh………..

  2. Mo klarifikasi sebagian:
    – motornya udah nggak irenyen lagi bro. hehehe…
    – bisa sampe 140 km perjam. Cuman ya gitu. Kalau kecepatan tinggi agak lemot.
    – yang thunder. tssstststsst!!!…..jangan kasih tahu siapa siapa πŸ˜€

    • emang di buku manualnye itu inreyennye sampe berape kilometer Mas? setau gue sih motor abis inreyen itu 1000 mil atau 1600 kilometer

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here