Rem ABS Di Motor 250 CC Ke Bawah, Sepenting Apa Sih?

17

scooter_abs

Sobat MMBlog sekalian, kemajuan teknologi adalah sebuah keniscayaan dalam sebuah peradaban. Seiring dengan berjalannya waktu teknologi akan semakin maju, semakin canggih dan semakin mempermudah tiap sendi kehidupan manusia. Hal sederhana dari sebuah kemajuan teknologi sepeda motor adalah bergantinya sistem pengabutan bahan bakar dari yang tadinya menggunakan karburator kini beralih kepada injeksi. Nah, yang santer belakangan ini adalah pengembangan teknologi pengereman dari yang sebelumnya discbrake konvensional menjadi ABS.

Di jagad motor besar, rem ABS tampaknya sudah menjadi keharusan. Berbagai pabrikan menjejalkan peranti pengereman ini di motor-motornya. Ada yang sifatnya opsional, dan ada juga yang emang rem ABS sudah menjadi standar dari motor tersebut. Rem ABS menjanjikan daya pengereman yang aman, nyaman, tanpa mengurangi daya henti dari rem itu sendiri. Kinerjanya, menurut awam MMBlog dengan sistem ”jepit-lepas” kaliper ke cakram, otomatis gak ada kuncian yang bisa bikin roda terhenti ketika motor masih berjalan.

R1200GS-Adv-90-years02

Di moge-moge yang powernya dahsyat, tampaknya emang perlu. Walaupun dalam praktiknya, selama MMBlog riding 13.000 km dengan ER6n Non-ABS juga zero accident (Alhamdulillah). Terus yang jadi pertanyaan, kalau disematkan di motor-motor 250 CC atau kurang, emang tetep greget yah? Belakangan ini Yamaha ngeluarin motor NMAX 155 ABS dan Yamaha R25 ABS, dan terlihat bahwa kayaknya Yamaha ingin mengedukasi konsumen tentang pentingnya rem ABS dari launching NMAX yang ABS terlebih dahulu ketimbang yang  Non-ABS.

yamaha-yzf-r3

MMBlog pribadi belum pernah punya pengalaman empiris akan rem ABS ini. Gimana gejala endut-endutannya, gimana pakemnya, gimana performanya di track yang basah ketika dibejek keras, dll. Waktu test Yamaha Nmax bersama Om Kobay, Om Kobay sempet fokus untuk jajalin ABS-nya, lah MMBlog mah riding-riding aja, xixixi, ngerem ya ngerem, dan emang pakem. Tapi jika melihat ke video terlampir dibawah, tampak bahwa ABS akan sangat-sangat menyelamatkan dan membantu apabila terjadi pengereman yang “panik” dan mendadak di jalanan yang basah dan licin.

Kembali ke pertanyaan di atas, rem ABS sepenting apa sih emang? Hal ini kembali lagi ke ridernya masing-masing. Kalau demen berkendara dengan gaya yang agresif, seneng mepet-mepet kendaraan di depan, terus konsisten dengan gaya begini walaupun jalanan lagi basah abis ujan, tentu rem ABS akan sangat membantu dan penting banget. Tapi kalau ridernya kayak MMBlog yang cemen, ridingnya santai terus,  ngambil jarak aman sama kendaraan di depan, serta punya tuas jari kanan yang “ABS-ABS-an” (yang kayak diteken-teken kocok gitu remnya :mrgreen: ), MMBlog rasa, ya ABS jadi biasa aja, walaupun tentu dijalanan ada hal-hal yang diluar prediksi dan pastinya ABS bisa membantu juga.

Terus, bagi temen-temen sendiri, ABS itu sepenting apa sih? Kalau di tawarkan motor yang sama ABS dan Non ABS terus beda harganya lumayan 4-10 juta gitu, temen-temen pilih yang mana? MMBlog mah pilih yang Non-ABS ajeee, sisanye lumayan buat ngedandanin motor, xixixi :mrgreen: . monggo layangkan opininya, semoga berguna.

17 COMMENTS

  1. Bagi temen2,sepenting apa sih dohc dikelas 250cc kebawah???

    Bagi temen2,sepenting apa sih iss???

    Bagi temen2,sepenting apa sih acg starter????

    Bagi temen2,sepenting apa sih cbs????

    Bagi temen2 sepenting apa sih bagasi luas?????

    Bagi temen2 sepenting apa sih abs ϑ¡ kelas 250cc kebawah????

    Bagi temen2 sepenting apa sih passbeam n engine kill????

    Itu semua adalah perkembangan teknologi

    Pastinya penting dan punya tujuan yg baik,biar safety,biar lebih hemat,biar lebih fungsional

    Kalo gk penting,make ɑ̤̥̈̊jª motor2 jadul yg gk ada safety_nya

    Piye apalagi menyangkut “safety”?????

    Motor dikasih spion,supaya kita bisa tahu kondisi dibelkang kita tanpa noleh,walaupun kita bisa noleh tanpa spion

    Sebagai blogger roda dua,harusnya memberi pencerahan dan mendukung perkembangan teknologi untuk lebih maju…..

    Ngoahahhahahaahhaa

  2. Terlepas dari skill si pengendara, emang lbh baik ABS itu ada, walau mikir jg selisih hrgnya yg lumayan dgn yg non-ABS. Kadang butuh kadang kaga butuh, tergantung sikonnya jg sih. Jakarta dgn kondisi kemacetannya yg luar biasa tentunya jarang bisa geber kenceng, so kondisi begini ya kaga butuh, krn bawanya dominan speed standar. Namun jadi butuh jg kalo kita menilik kondisi pemakai jalan yg seenak udelnya, seperti pejalan kaki nyebrang tiba2 atau kendaraan di dpn bisa tiba2 ngerem gara2 setan liwet, wkwkwkwkkkkk…… atau kendaraan di dpn mendadak ngerem gara2 ada lobang nganga di dpnnya, ada aja deh pekoknya, eh slh… pokoknya, hehehe…..
    Motor2 saya jg ada fitur ABS tersembunyi tuh bro MM, terutama skutik saya, wkwkwkwk……. ternyata bro MM pake jg ya fitur rahasia tsb??? wkwkwkwkwkwkkkk……….

  3. kalo di mobil “no airbag, we die like a real man” kalo di motor mungkin “no ABS, we brake like a real man”

  4. Very very very penting penting penting banget banget banget… kenapa sebab motor yang dipakai dijalan umum bukan sirkuit apapun bisa terjadi saat seseorang ngerem mendadak semua menyangkut keinginan mempertahankan diri supaya selamat…. contoh sederhana motor sekelas bebek entry level saat melaju di kecepatan 70 keatas tiba tiba ada yang nyebrang sembarangan atau didepan nemu jalan berlobang n gak bisa ngeles lagi…. itu apa lagi ridernya perempuan yang kurang skill nya hadeuh patal banget

  5. Gw prnh punya pengalaman penting buat agan2 sekalian, kebetulan motor gw abs, gw selamat ya krn abs, ada mobil putar balik didepan, kami 3 motor lumayan kenceng, satria fu nabrak hancur, tiger ngerim mendadak langsung jatuh, gw hampir nabrak kepalanya tiger, untung rem gw abs, motor tetep stabil.

  6. Kecepatan manusia dalam mendeteksi problem (roda ngunci), memikirkan apa yg mesti dilakukan (mengendurkan tekanan rem), mengambil keputusan, dan tangan atau kaki bereaksi (mengendurkan rem), mungkin butuh waktu satu atau dua detik. Terlalu lambat. Mungkin motor sudah terlanjur down dan kita ambruk ke aspal.
    Kalau pakai ABS, reaksinya sangat cepat, kurang dari setengah detik.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here