Antara Bengkel Resmi Atau Bengkel Spesialis, Sesuaikan Dengan Keadaan!

21

scoopy

Sobat MMBlog sekalian, dari ngebengkel seharian di dealer Honda Daya Motor beberapa hari yang lalu, MMBlog jadi punya pandangan sendiri mengenai pemilihan antara bengkel resmi atau bengkel spesialis (umum). Hmm, asyik juga buat dibahas nih, soalnya MMBlog ada user motor yang percaya kepada bengkel spesialis dan juga percaya kepada bengkel resmi. Terus, sebenernya mana sih yang lebih Sip antara kedua model bengkel ini? Yuk kita diskusikan.

scoopy-2

Hmm, untuk Honda Scoopy dan Kawasaki ER6n, selama MMBlog berpartner dengan kedua motor tersebut, MMBlog selalu mempercayakan perawatan motor ke bengkel-bengkel resmi. Kenapa gitu? Karena keadaan Sob. Keadaan bahwa motor-motor itu keberadaan bengkel resminya ada di sekitaran domisili MMBlog. Kedua, keadaan motornya sendiri, saat ini Scoopy dan ER6n sparepartnya masih dapat ditemui dengan cukup mudah dibengkel resmi. Untuk ER6n memang kudu di dealer khusus juga sih, dan MMBlog belum nemuin aja bengkel spesialisnya yang nyetor sparepart.

Terus gimana dengan bengkel umum? Ketika 8 tahun lalu, MMBlog pertama kali beli Thunder 250, sering juga melakukan perawatan di bengkel resmi Suzuki. Tepatnya di Suzuki Sahardjo, saat itu sparepart Thunder juga masih banyak dibengkel resmi, malah di bengkel Suzuki Sun Motor yang kecil aja ada kok. Tapi makin kesini, nasib motor yang discontinue pasti udah bisa ketebak. Stok sparepart makin menipis, walhasil, butuh effort untuk mencarinya. Alhamdulillah, bengkel spesialisnya pun ada, bahkan sparepartnya pun lengkap banget! Fast moving atau low moving, semuanya ada!

DSC_0012

Nah, dari pengalaman MMBlog inilah MMBlog sih gak terlalu pilah-pilih antara bengkel resmi dan bengkel spesialis. Tapi terkadang, bengkel spesialis bisa menawarkan value lebih Sob. Pertama kita kenal baik sama ownernya, kedua sparepart lengkap banget, ketiga emang spesialis sama motornya, dan yang keempat, biasanya bisa ngutang, wkwkwkk, yang ini kalau bisa jangan dibiasain yah :-p . terus, apakah sobat pemirsa MMBlog punya pengalaman ngebengkel di bengkel resmi atau bengkel spesialis?? Silahkan disharing bro. Semoga berguna.

21 COMMENTS

  1. pengalaman saya abis kecelakaan, bagian stem assy steering kena trus saya bawa ke bengkel resmi, mekanik nyaranin untuk di press. waktu itu nawarin biaya pressnya 200rb karena waktu itu saya emg gak ngerti biaya yang biasa buat perbaikan stem assy steering yaudah setuju-setuju aja, pas selesai-selesai bukannya tambah baik malah ancur mang, baut-baut banyak pada ilang, body – body pada baret, shutter key yang tadinya bisa ditutup malah macet “rusak” nah yang paling parah itu setelan komstir malah super oblak + berasa kayak nyupir mobil pas keadaan mesin mati “super berat” padahal pasca kecelakaan normal normal aja. karena emg posisi harus buru-buru ke luar kota yaitu Bandung, yaudah terpaksa saya bawa lah dari Bogor ke Bandung sambil rencana ntar sampai sana mampir ke beres buat setel komstir, tapi beres yang saya datangin pada kgak ada yang BERES semua kerjaannya, ampe Main Dealer Provinsi kgak ada yang bener nyetel nih komstir, terus juga yang ane kesel ternyata itu harga stem assy steering yang baru sama biaya ngepresnya cuma selisih 20rb. sampai skg nih motor masih ancur, mungkin ntar mau coba ke bengkel spesialis deh mang atau engga sekalian kembaliin ke pabriknya buat stel komstir doang, hehehe

  2. bro, itu bengkel kharisma Suzuki cinere patokannya apa ya? khusus Thunder 250 atau all Suzuki bikes? FXR atau Arashi gt ada body parts nya ga ya disitu ?

  3. kalo motornya udah jadi “barang langka” (kayak pesvah odong2) ane emang baeknya di bengkel spesialis aja..
    soalse gak semua bengkel umum ngerti cara nanganinnya..

    pengalaman aje sich.. tali kopling si ijo odong2 pernah putus beberapa kali.. suatu saat pas ane mampir ke bengkel umum buat pasang entu tali kopling..walhasil..mekanik “satu bengkel” pada turun semua..yang boss bengkelnya sibuk kasih komando.. anak buahnya plonga-plongo nyari lobang tali kopling en sibuk bongkar2 batok lampu…
    ane cuman bisa merengut aje.. dah gitu setelannya gak enak lagee… PARAHHHH…!!!
    padahal kalo dibengkel spesialis vespa… ah tutup mata aja mekaniknya juga bisa.. ane sendiripun juga bisa..
    cuman karena kejadiannya lagi putus ditengah jalan aja..en ane ogah ngotor2in tangan ane karena mo ngantor… πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

    ciaoo..!!!

  4. Jujur kang, saya beli si “Burhan” Jupiter Z dari tahun 2006 sampe sekarang belum pernah masuk bengkel resmi. Kertas garansi resminya aja masih utuh tuh di rumah saya, Hehehehe.

    Saya lebih milih bengkel spesialis (umum) karena saya udah kenal lama sama mekanik bengkel itu dan lokasinya cuma 10 meter dari rumah saya. Jadi motor saya cukup dipegang sama satu mekanik karena dia sudah hapal penyakit motor saya. πŸ™‚

  5. kalo ke beres ngabisin kertas garansi doang, abis itu ke mekanik langganan.
    kalo buat bongkar mesin dan lain2 yang butuh waktu kerja banyak, serahin sama mekanik spesialis langganan. tapi kalo cuma tune up semprot2 intake, filter udara, ganti busi sama oli, boleh bawa ke beres.

    so far, ada plus minusnya sih,
    Bengkel spesialis:
    + biasanya udah kenal lama
    + udah hapal settingan kita
    + udah hapal penyakit motor kita
    + ongkos bisa borongan (ini ane paling seneng hihihi)

    – waktu ngerjainnya lama bener
    – stok spare part kadang gak ada
    – peralatan gak selengkap bengkel resmi.

    Bengkel resmi:
    + waktu untuk servis lebih cepet
    + peralatan lengkap

    – kadang lebih bloon dari yang punya motor
    – nyaris gak ada yang rapi kerjaannya
    – gak bisa atau gak biasa bongkar daleman motor
    – settingan standar2 aja.
    – per item bongpas ada aja ongkosnya.

    yaaa suka2nya yang mana deh, ada +- semuanya hehe..

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here