Test Ride Dan Review MV Agusta Brutale Seharian, Seru Dan Menantang!

34

brutale 675-39

Sobat MMBlog sekalian, pada akhir tahun 2014 lalu, MMBlog pernah membuat artikel bahwa ada satu unit moge yang dipinjamkan ke monkeymotoblog news room. MMBlog juga udah bikin artikel mega galerinya (silahkan klik), moge itu punya nama MV Agusta Brutale 675. Terus sekarang MMBlog bakal bercerita mengenai pengalaman MMBlog test ride dan riding seharian pake moge yang Brutal ini. Kayak apa sih impresi berkendaranya? Berikut liputannya :mrgreen: .

Hari Pertama

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Hari pertama MMBlog bawa Brutale 675 dari rumah mbah Dukun itu pas sore hari menjelang maghrib. Pulang dari rumah si Mbah di bilangan pejaten, MMBlog riding lewat warung buncit, mampang, kuningan, dan langsung cabcus ke matraman. WOW, kebetulan saat itu sedang macet Sob, xixixi. Brutale 675 dapat selap-selip di kemacetan dengan cukup lincah. Bobotnya yang ringan membuat MMBlog percaya diri ketika nekuk setangnya ke kanan dan ke kiri, walaupun derajat radius putarnya kecil, masih okelah. Oia, MMBlog naek Brutale 675 ini jinjit juga loh, tapi gak balet-balet amat, masih aman, lagi-lagi kebantu sama bobotnya yang enteng.

Selap-selip teruuusss, makin lama macet ternyata makin parah :mrgreen: . rada kesian juga nih sama mesin 3 silindenya yang sangat powerfull itu. Raungan knalpotnya yang punya tiga lubang, memecah diantara hiruk-pikuk lalu lintas jakarta selatan yang saat itu memang sedang terlihat seperti benang kusut. Setiap berjalan perlahan, ada aja sob mata yang penasaran karena mendengar suara sangar dari Brutale, gak perlu ribet mencet klakson juga, cukup blayer sedikit aja, pengendara lain udah ngeh kok, xixixi :mrgreen: .

SONY DSC

Terjebak macet yang lumayan parah, riding dengan brutale memang membutuhkan stamina lebih. Stamina sangat diperlukan terutama di area jari dan lengan kiri masbro, aje gile, koplingnya mantep banget, wkwkwkwk. Dengan kondisi stop and go, tangan dikiri bener-bener diajakin fitness. Tapi anehnya badan malah gak kerasa lelah, ya karena fokusnya kesitu, xixixi :mrgreen: . fan terus bekerja untuk mendinginkan mesin, sesekali kalau Brutale lagi berhenti total dan lama, MMBlog matikan saja mesinnya. Terus bagaiman dengan panas mesinnya, hmm, entah kenapa kok abis bawa Brutale 675, panas mesin ER6n jadi berasa hangat-hangat dan nikmat ya :mrgreen: . wajar karena Brutale punya kompresi mesin yang tinggi, tiga silinder, dan memang sangat padat!

Pulang dari rumah Mbah ini, jelas sekali MMBlog belum bisa merasakan performa sejatinya. Lah iya macet total. Ada sedikit jalanan lowong, betot gas dikit, ngaciiirr, eh macet lagi :mrgreen: . tapi gile euy betotannya, ER6n doang mah lewat jauh Sob, hentakannya dahsyat! Terbukti MMBlog hanya pakai gigi 1 dan 2 saja selama riding sore hingga menjelang maghrib ketika sampai di rumah. Di etape pertama ini, MMBlog bisa simpulkan bahwa Brutale 675 adalah moge yang reliabel dipakai di kemacetan parah, gak ada gejala overheat sob, asal masbro kuat aja jari tangan kiri, sama sedikit sabar lah sama panasnya mesin. Tapi itu semua terobati kok begitu tahu bikers di sekeliling kita pada ngelihatin, hehe.

SONY DSC

Etape kedua MMBlog lakukan di hari yang sama, tapi di malam hari, naahh, ini dia enak nih sob! Jalanan udah rada kosongan, MMBlog riding dari matraman, ke arah kp melayu lewat tebet-cawang. Wuidiihhh, nikmatnya Pol! Gigi 1 MV agusta dapat menyentuh kecepatan 100 km/jam dengan sangat-sangat mudah, nafasnya panjang banget ini motor! Throttlenya sangat ringan, remnya super pakem, tubuh kudu berhati-hati dan sigap ketika melaju kencang, dan kemudian ngerem, terhempas ke depan Sob! Sangat nikmat berkendara Brutale 675 di malam hari, udara dingin menjadi hanya ketika melewati mesinnya dan menerpa tubuh, raungan mesin tiga silindernya membuat simfoni yang merdu namun menakutkan. Beberapa rider 150 CC dan 250 CC sempat ada yang penasaran, ngeblayer dan menantang, oke. Dengan sekali betotan, semuanya terlewati, dan gak ngudak-ngudak lagi. Hmm, disangka Byson modif lagi jangan-jangan, wkwkwk :mrgreen: . oia, dimalam hari ini, indikator bensin ya hanya lampu kuning itu nyala, ya MMBlog isi deh pake pertamax plus 100 ribu rupiah, dan siap untuk berkendara ke depok esok hari

Hari Kedua

brutale 675-41

Akhirnya hari kedua pun tiba, mikir-mikir, kapan lagi nih bisa foto-foto moge keren, MMBlog langsung bawa Brutale ke Kampus UI. Kebetulan mahasiswa/mahasiswi lagi pada libur, walhasil kampus juga lebih sepi, enak buat riding dan ngambil foto. Oke deh, dari matraman MMBlog berangkat agak pagi, riding terus menuju depok melalui jalan sahardjo, pancoran, kalibata, pasarminggu, tanjung barat, lenteng agung, pake Brutale??? Enaknya poolll kang maasss. Rute itu kan kalau pagi sepi banget, beda sama arah sebaliknya yang stuck! Hanya butuh waktu 30 menit, menggunakan gigi 1,2 dan sesekali masukin ke gigi 3.

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

mampir dulu ke pesantren, nyari berkah
mampir dulu ke pesantren, nyari berkah

Performa Brutale ternyata bisa disesuaikan dengan ridernya. Kalau ketemu rider kayak Om Kobayogas, Brutale bisa banget memenuhi hasrat dan libido beliau yang selalu haus akan adrenalin dan senang memacu jantungnya. Colek dikit ngacir, angin langsung kenceng, tiba-tiba speedo sampe di kecepatan 120 km/jam, ngerem dikit langsung melambat, wow luar biasa emang ini motor euy! Kalau lagi lancar gitu, enak banget dah, kopling gak usah terlalu sering ditarik buat pindah gigi, panas mesin juga jadi mendingan, karena kalornya kebawa sama angin. Suara tiga silindernya meraung, memanaskan udara pagi yang dingin, hmm, jadi kanget sama si B3. Tapi dengan suspensi yang stiff, badan jadi lumayan kerasa guncangannya sob kalau brutale ngelibas jalanan yang rada keriting, namanya juga performance bike!

brutale 675-42

Akhirnya pas sampai UI, MMBlog sempetin ngajak Brutale riding di Kampus dan mampir ke pesantren di kukusan, tambah enak lagi daahh, banyak pohon, adem, sepi, weleh nagiihhh. Nah, di kampus ini MMBlog dibantu oleh dua sahabat MMBlog, Bro Dimas dan Sir Husni. Jadilah kita muter-muter dan mereview. Sir Husni yang sering bawa motor sport 150-250 CC sempat menjajal Brutale, testimoni sahabat MMBlog ini mengatakan bahwa Brutale adalah motor yang eksotis, indah, dan cantik! Tenaganya melimpah. Sempat MMBlog kuntit dari belakang,ย  sahabat MMBlog ini tipe rider yang santai Sob, dan ternyata Brutale selain Brutal, dia juga bersahabat dengan slow rider. Jadi untuk menikmati riding santaipun dengan Brutale 675 dapat dilakukan! Gak melulu akselerasi nampol dan top speed!

SONY DSC

Selesai dari UI, MMBlog langsung menggiring Brutale 675 ke rumah Mbah Dukun. Sebelumnya sempet ngebelah macetnya margonda dulu, ada silaturahim sama seorang Sufi, wkwkwk :mrgreen: . sore hari yang ketika itu lagi lumayan mendung, akhirnya MMBlog sampe juga dan mulangin Brutale ke rumah si Mbah. Jiaahh, kok indikator bensin udah nyala lagi, padahal kemaren malem baru diisi 100 rebu, wkwkwk, mantep banget euy, aus ternyata si Brutal yak, padahal matraman-depok-pejaten doang :mrgreen: . pas pulang, MMBlog bawa Thunder, lah kok jadi guyon gini pas riding :mrgreen: . beda banget yak feelnya 250 CC satu silinder buatan Jepang sama tiga silinder 675 CC buatan Eropa ๐Ÿ˜†

Kesimpulan

SONY DSC

Dari hasil test ride dan riding seharian, MMBlog dapat menyimpulkan bahwa MV Agusta Brutale 675 adalah moge yang reliabel buat harian ataupun untuk weekend bike. Dengan catatan, masbro kudu tangguh untuk maenin koplingnya dikondisi lalu lintas yang stop and go. Panas mesin? Hmm, dinikmati aja deh, namanya juga moge dengan performa sadis. Tenaganya? Diajak pelan ternyata oke juga, asal udah tau selahnya, dan tangan kanan udah terbiasa dengan throttlenya yang super sensitif, maka jadi enak aja Sob, diajak kenceng??? Yang penting punya nyali pasti kenceng kok ini motor 100 hp lebih Sob! Pengereman juga superb banget, ya iyalah brembo gituloh, jentik dikit aja udah cukup bikin motor berdeselerasi dan berhenti. Handling? Untuk macet-macetan masih oke, walaupun tak semudah nekuk Z250 atau ER6n karena radius putarnya sempit. Intinya mantep dan komplit dah!

Last MMBlog mau ngucapin terima kasih kepada PT Moto Arte, selaku ATPM Resmi MV Agusta Indonesia yang udah percaya dan mengamanatkan Brutale 675 untuk di review harian, kepada Om Steven Oentoro, makasih banyak ya Om, hehe. gak lupa makasih juga buat Si Mbah yang nyebelin, wkwkwkwk. Aaaah jadi kangen sama suara unik knalpot yang keluar dari mesin 3 silindenya!

Semoga berguna ya Sob!

SONY DSC[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

34 COMMENTS

  1. nah bener kan pan ngangenin? 4 silinder sih nyaris gitu gitu aja… 3 silinder itu sesuatu hehehe…
    sama nih review kita sepaham dah… macet juga masih oke, kiri pegel dikit kebayar sama pandangan orang2 ke kita :D.. Slow oke gak ndut2an kek monster, panasnya masih bisa ditahan gak kek F3 kesukaan elo… Ngebut? 238 km/jam apa kurang kenceng? Syed dah ๐Ÿ˜€
    ———————
    http://kobayogas.com/2015/01/20/ketika-dua-produk-dan-kreatifitas-menyatu-hasilnya-lahir-vesbeat/

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here