Nah Loh, Motor Juga Mau Dibatesin Di Jalan Non Protokol? Sekalian Aje Gak Boleh Jalan Pak!

33

 

mtoor dilarang

Sobat MMBlog sekalian, diwartakan dari media Kompas, baik itu dari media onlinenya atau media cetak, bahwa pembatasan sepeda motor akan diperluas. Yang menarik perhatian MMBlog adalah dulu, ketika MMBlog membahas pelarangan ini, banyak dari temen-temen komentator yang bilang bahwa pembatasan hanya akan dilakukan di jalan-jalan protokol, tapi jika melihat apa-apa yang diwartakan oleh Kompas, itu kok malah jalan-jalan yang relatif kecil dan malah dekat sama pemukiman yak?

Sebutlah jalan Otista, Jalan Sahardjo, Jalan Minangkabau, Jalan Soepomo, hayaahh, itu rute MMBlog kalau mau ke Kampus UI tercinta 😥 . Jalannya gak gede Pak, malah relatif kecil, apalagi yang Minangkabau, Sahardjo, dan Soepomo. Kalau otista emang agak gede jalannya, dan udah ada jalur busway, lah ini dari Minangkabau sampe Pancoran kan gak ada jalur busway 🙁 . makanya sesuai judul, sekalian aja motor gak boleh jalan di DKI Jakarta Pak. Yang asoynya lagi, di jalan Otista kan salah satu sentra aksesoris dan sparepart motor di Jakarta Timur, terus motor gak boleh lewat jalan situ??? Apa kata dunia Pak?

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

saharjo
jalan Sahardjo

Pembatasan sepeda motor kalau dilakukan di jalan-jalan protokol yang mana ada banyak perkantoran, pusat bisnis, dan emang bener-bener cworded akan jumlah manusia yang tumpah ruah, mungkin masih bisa diterima dengan tingkat toleransi yang teramat-sangat tinggi. Tapi kalau di jalan yang dekat dengan pemukiman, disini MMBlog bilang tidak setuju 100%. Kalau emang kayak begini dampaknya bukan hanya akan mematikan perekonomian di jalan itu, tapi bukan gak mungkin juga malah jumlah mobil-mobil murah jadi meningkat di jalanan, hasilnya? Ya sama aja kan? Macet-macet-macet!

Mau naek sepedah sih sebenernya enak dan asyik, tapi bener-bener jadi bencana kalau tiba-tiba ada angkot atau bus yang langsung ngipas ke kiri mau nurunin atau naekin penumpang! Bener-bener dah, nasib roda dua begini amat yak! Mbok ya kalau nyari solusi yang makjoooss gitu loh, win win. Kita nantikan aja temen-temen.

Semoga berguna.[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

33 COMMENTS

    • Hmmm ……perlahan2 mulai nemu hikmah kegagalan berkarir di Tangerang….. skrg kembali ke kampung halaman, memang sih jalana juga mulai macet persis jakarta, tp jadi punya kehendak bebas utk menentukan lokasi tempat tinggal …… tidak lagi terikat perkara karir semata ……. bagaimanapun, hidup lebih berharga drpd sekedar habis-habisan

  1. gak usah dibayar aja pajaknya smuanya… dibayar juga percuma kepake buat beli baso doang.
    lagian juga skarang pajak gede dapet bpkb,plat no lama, jelek pula..

    mungkin mereka merasa terganggu ama biker pas bawa mobil bagusnya…

    • Disinyalir mobil pejabat kalah sama motor kali, jadi biasanya pada minggir. Eh motor pada ga mo minggir makanya bikin kebijakan kayak begini.. xixi :peace:

  2. kenapa kok larangan roda dua mulu yang ada?
    kan kesian yang pada punya motor, klo di jalanan non protokol ada larangannya jg.

    kenapa ga mobil pribadi yang cuma isinya satu atau dua orang doang yang harusnya ngabisin tempat yang dilarang.

    sekedar opini

    • Setuju.. diskriminasi sama org yg miskin n paspasan.. yg jualan pake motor mau nyari mkan dimana?? Haiyah ahok

  3. MUUUOOOSSSOOOKKK…!!!

    baguslah kalo gubernurnya berani menerapkan…
    ambil hikmahnya aja.. itu tandanya warga jakarta disuruh kaya en beli mobil..
    yang duitnya ngepas..segera jual motor en beli MOTUBA.. mumpung harga motuba lagi “terjun” dijamin maknyosss…!!! 😀 😀 😀

    #serius amat nanggepin berita beginian..#

  4. Kalo mau nglarang.. larang semua lah.. jgn motor doang.. gratisin smua tranportasi.. kalo perlu dijemput drumah.. jgn enak yg pake mobil bebas kmana2.. emg nya jalana dki yg bayar pajak cuma yg pake mobil. Harus adil mpbil dan motor dilarang.. naek kendaraan umum smua.. kalo gak mau.. ya udb,biker gak usa bayar pajak.. modar koe hok.

  5. tujuan ahok jelas, dia ingin agar semua orang cuma punya 2 pilihan, [1] naek mobil dengan segala macam dibuat mahal, atau [2] naek transportasi umum.

    motor adalah saingan terberat transportasi umum… harganya murah meriah, pake dp 500 rb aja bisa dapet motor… makanya inilah yang dilarang. karena, melarang “musuh motor” alias mobil adalah percuma… dilarang naik mobil yah tinggal beli motor… dan akhirnya sami mawon. makanya motor lah yang dilarang duluan. abis ini kelar, mobil akan dicekik juga lewat ERP, parkir mahal, dan lain2.

  6. Kebijakan pelarangan motor di jalan protokol tidak masuk akal, ane yakin macet akan tetap terjadi bahkan bertambah karena orang akan beli mobil murah. Coba klo kebijakannya dirubah mobil yang dilarang pasti tidak akan macet, karena sesungguhnya yang bikin macet mobil, coba aja pada naik motor semua pasti ga akan macet tuh jalan. Gitu aja kok repot..

  7. Pemerintah sekarang seneng melempar gagasan ekstrim ke publik. Lalu menunggu reaksi publik. Kalo publik tdk bereaksi maka dilaksanakan. Kalo bereaksi keras maka dikatakan, “itu hanya isu”. Ayo kita bereaksi sebelum jadi realisasi. Jangan diem2 aja. Reaksi bisa dgn tulisan di media2 gak harus rusuh. Buruan sebelum telat. Nyesel loh.

  8. Maaf bukannya SARA, buat pak ahok kalo ente dan kaum suku ente gak mau didiskrimnasi masyarakat, janganlah bikin kebijakan yg diskriminatif….

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here