Lebih Dekat Dengan Honda CBR250RR (MC19) Empat Silinder, Tua-Tua Keladi!!! (Gallery + Video)

50

Honda CBR250RR-13

Sobat MMBlog sekalian, sesuai dengan janji MMBlog di artikel ini (Klik) MMBlog akan mereview satu unit motor yang gak umum dan banyak membuat sebagian rider penasaran. Motor ini dibilang MoGe bukan, karena CC-nya hanya 250, tapi dibilang motor kecil juga bukan, karena jumlah silinder/pistonnya ada 4 (empat)! Bersyukur banget MMBlog berkesempatan untuk mereview motor ini, karena setelah artikel ini rilis, motornya udah laku alias berpindah tangan, luar biasa emang animonya. Motor ini adalah motor kebanggaan pabrikan sayap mengepak, gak lain gak bukan, namanya adalah Honda CBR250RR, motor sport 250 CC, empat silinder!

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Namanya motor sport lawas, pasti beda sama motor-motor sport zaman sekarang. Secara fisik CBR250RR ini tidak terlalu besar, namun juga tidak kecil. Jika dikomparasikan dengan Ninja 250, CBR250RR terlihat lebih kecil sedikit. Beda dengan ZX250RR yang besar dan padat. Motor ini dilihat dari depan tampak besar, ya wajar fairingnya lebar dan gede banget temen-temen, hehe. Di fairing depannya, ada dua lampu bulat yang solid, ciri khas motor sport Jepang era 80-90-an ya. Bagian belakangnya pun juga terbentuk kotak dengan lekukan yang kaku. Lagi-lagi, ada dua buah stoplamp bulat berwarna merah di ujung buritannya, unik! Ada tulisan Hurricane, yang emang pas banget disematkan di motor ini. Oia, ternyata RWB itu udah dipake sama Honda sejak dahulu ya, mantap!

Gak asyik kayak kalau kita gak ke area kemudi. Wah, dashboardnya analog semua nih, xixixi. Ada tiga indikator yang berbentuk bulat. Paling kiri ada speedometer yang topspeednya hingga 180km/jam. Di tengah ada takometer yang red-line-nya hingga RPM 18.000, edyaaaaannnn. Dan paling kanan ada termometer (indikator suhu mesin). MMBlog tanya ke ownernya, apakan speedonya hidup? Beliau menjawab hidup, kabelnya pakai punya Honda Supra X, xixixi, mantaapp! Coba lihat setangnya, wah setangnya masih di atas yoke nih, alhamdulillah, masih terhiburlah kalau diajak riding, hehe.

Di area kanan setang, ada saklar dan bentuknya seperti gas spontan. Ada tombol stater, dan juga ada engine cut-off. Di area kiri setang,  ada tombol untuk menghidupkan /mematikan lampu, ada tombol untuk lampu dekat lampu jauh, lampu sein, dan juga pass beam alias lampu jauh. Oia, hampir lupa, di area dashboardnya, juga ada indikator netral, sein, oli, dan high beam yang terintegrasi dalam satu kotak gitu, gile, jadul bener yak, hehe. Terus, dibelakang dashboardnya ini ada tangki yang bentuknya juga sederhana, khas motor sport lawas. Tapiii, diujung depan tangki, kayak ada coakan gitu loh, yang bikin setang/tangan gak kejepit ketika di ajak belok patah, mantap udah diperhitungkan!

Udah puas lihat area atas, sekarang lihat kaki-kaki. Wah, ternyata CBR250RR tahun 1989 yang punya kode MC19 ini masih menggunakan single-disc untuk disc depannya ya. Kalau MC22 udah pake double disc. Terlihat juga, suspensi depannya menggunakan suspensi teleskopik konvensional, hmm beda dengan rivalnya ZX250RR yang menggunakan suspensi upside-down. Tapi discnya masih tebel banget ini untuk motor dengan usia 25 tahun. Terus juga ada kabel, kabel speedometer nih. Peleknya sendiri menggunakan pelek palang tiga dengan lebar 2.5 inci.

Gimana dengan kaki-kaki bagian belakang?? Ini dia yang menarik, pelek palang tiga yang ada dibelakang dilepuk oleh swing arm berbentuk kotak yang moge banget secara dimensi, WOW. Sang empunya bilang bahwa ukuran swing armnya sama dengan ukuran swing arm Honda CB400 Superfour. Terus ada knalpot juga disamping kanannya, knalpotnya sih udah gak orisinil, keropos euy. Kata ownernya juga, pake knalpot standar suaranya gak keluar, adeeemm beneer, hehe. Untuk kaki-kakinya sih bagi MMBlog pribadi masih terlihat kurang kekar. Maklumlah motor lawas, kalau hadir sekarang sih wajib pake ukuran ban depan 110 dan belakang 150 nih kayaknya :mrgreen:

Mesin, Detail, dan Finishing

Honda CBR250RR-54

Variabel yang paling membuat motor ini istimewa adalah mesin, detail, dan finishingnya. Mesinnya berwarna silver temen-temen. Tertutup rapih oleh fairingnya. Bentuknya langsung mengisyaratkan bahwa ini adalah motor DOHC. Di depan mesinnya ada radiator yang besar (sayang belum dicuci, hehe), dan yang paling bikin mata merem-melek dan galau adalah dibelakang radiator itu ada empat buah pipa/header knalpot yang keluar dari mesinnya dan meliuk ke arah kanan motor menuju muffler, ini baru WOW! Waduh..waduuhh, bisa gitu yak mesin 250 CC silindernya ada empat kang maass, mantap bangeett!!

Terus detailnya, namanya motor jepang asli buatan Jepang, tentu detailnya pun gak main-main. Temen-temen bisa lihat las-lasan pada sasis twinsparnya yang kekar nan kokoh. Itu las-lasannya ombak laut semua euy, mana rapih banget pula! Disasisnya tampak pula ada stiker yang menginformasikan tentang kode motor ini MC19 yang diikuti dengan huruf kanji, jujur MMBlog kagak ngerti itu artinye apaan, wkwkwk. ngomongin finishing dan built quality, wis gak usah diragukan lagi, made in japan masbroo, ketika tangkinya MMBlog ketok-ketok, weleh-welej, suaranya menandakan kalau buatanya itu tebal dan solid. Mirip sama moge-moge 600 CC supersport made in Japan! Oia, tahun 1989, tutup tangki ini motor udah rata loh, hehe.

Honda CBR250RR-37

Terus, MMBlog sempet ngidupin gak? Sempet test ride gak? Temen-temen pasti udah pada tahulah jawabannya, hehe. Mosok iya ketemu motor spesial gini gak njajalin :mrgreen: . Buat temen-temen yang penasaran, MMBlog udah bikin videonya, monggo langsung aja meluncur ke TKP, link dibawah. Oia, kalau penasaran sama test ridenya juga langsung aja klik link yang MMBlog sertakan. Sebagai rider motor 250 CC satu silinder dan rider motor 650 CC dua silinder, 250 CC empat silinder ternyata ada di ada di dunia yang berbeda dari motor-motor lain, hehe. penasaran, langsung aja daaahhh.

Baca Juga : Test Ride Honda CBR250RR Empat Silinder, WOW, WOW, WOW!!!

SAMSUNG CAMERA PICTURES

Semoga berguna yaaa, semoga kepengen 😀

Special Thanks to Bro Felix Wiliam, cepet bener lakunye ye brooo 😀

 [/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

50 COMMENTS

  1. Reblogged this on prasetyo676.com and commented:
    Honda CBR250RR, motor 250cc bermesin 4 silinder dengan suara knalpotnya yg khas dan bikin orang pada nengok klo bertemu di jalan.
    Desainnya khas motor sport era 80-90an, mirip dengan sang kakak, RC30.
    Selengkapnya ada di ulasan kang Vandra, monkeymotoblog. cekidott.. 🙂

  2. motor kayak gini mending dibuat naked ala motor modern, bodi nya udah g sesuai jaman juga sayang banget bodi orisinilnya kalo tergoret atau pecah
    plus kalo naked kelihatan bener 4 knalpot nya, bisa buat bleyer er6

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here