DSC_0568

honda-cengkareng

Sobat MMBlog sekalian, dua minggu yang lalu ketika MMBlog photoshot cornering wannabe ER6n (yang jadi header monkeymotoblog sekarang) MMBlog juga berkesempatan untuk mengeksplorasi Bebek Super dari Yamaha, yaitu Yamaha Jupiter MX. Sebenernya sih udah lumayan sering bawa Jupiter  MX, tapi yang yang menarik kali ini adalah Jupiter MX ini adalah tahunnya yang muda dan menggunakan kopling. Wah, mantep nih. Oke deh, lanjuttt.

Lokasi test ride sendiri dilakukan di lingkungan Kampus Universitas Indonesia, Kampus tercinta MMBlog, xixixi. Gimana gak cinta coba kuliah sampe 16 semester :mrgreen: . Pengetesan dilakukan di hari minggu, alhamdulillah saat itu kampus lagi rada sepi, jadi lumayan komprehensif juga pengetesannya, powerpun bisa dikail dengan maksimal. Sebelum pengetesan, MMBlog udah pake Riding Gear Official monkeymotoblog untuk test ride, yakni Jaket RS-Taichi RSJ-240 Exceed Mesh Jacket, Fox Bomber Gloves, TCX X-Ville Boot, dan Helm NHK GP1000 Astra Honda Motor Edition (hadiah touring Ujung Genteng) :mrgreen: , motor FBY kok helm FBH? wkwkwkwk. Langsung ke pembahasan.

Ergonomi & Tampilan

DSC_0580

Nyaman (helm sama motor gak nyambung, wkwkwk)

Yap, duduk di Jupiter MX. MMBlog rasa hampir sama feelnya dengan bebek-bebek kebanyakan, rileks. Adapun yang ngebedain adalah fisiknya yang agak besar, dan berasa memang, kalau ini adalah CUB yang tough. MMBlog yang punya spek 167/70 ini dapat menapakkan kedua kaki ke tanah dengan sempurna. Kedua kakl berasa pas dan nyaman saja ketika menginjak footpegnya, begitupula kedua tangan ketika menggapai dan menggenggam setang, serba pas, malah kalau MMBlog bilang, ergonomi Honda Blade masih lebih sporty karena setangnya nekuk, IMHO.

DSC_0582 DSC_0586

Tampilannya, kalau MMBlog boleh berpendapat sih motor ini adalah motor dengan perpaduan kesan mewah, sporty dan elegan. Mungkin sebagai diferensiasi positioning dengan Jupiter Z1 kali ya, kalau itu emang kesan sportynya lebih menonjol. Jika diperhatikan, kesan meruncing lebih dominan di CUB 135CC milik Yamaha ini, dinamis! Dari segi ergonomi, cocok deh buat pake harian, dari segi tampilan, oke banget juga nih buat nongkrong, xixixi :mrgreen:

Performa dan Handling

DSC_0578

belagak ngerebah 😀

Oke, tukeran kunci si Merah sama Kunci Si MX. Masukin ke kunci kontak, tekan tombol stater, dan …. greeengggg…!!!! suara ngebass nan garing keluar dari ujung mufflernya. Tarik tuas kopling, eettt daaah enteng bin empuk bener ini tuas kopling yaak 😆 . Abis narik-narik tuas kopling si Merah terus narik tuas kopling MX beneran berasa bedanye kayak langit ama sumur, xixixixi. Masukin ke gigi 1 “cklik”, alus tenan, lepas kopling dan MX pun mulai melaju (tapi kopling kedeketan nih, kudu di stel lagi). Gak pake lama, langsung betot aja deeeh :mrgreen: . dan ternyata responnya di luar dugaan, responsif! Malah berasa galak banget untuk ukuran motor bebek, ya wajar juga sih ya, mesinnya 135 CC, water cooled, 4 klep. Tarik terus tanpa lihat spidometer, shifting ke gigi 2, wew lagi-lagi tenaganya gak ada yang loss, ngisiiiii 😀 .

Lingkungan kampus yang lagi sepi memungkinankan MMBlog untuk ngacir, sempet ngerasa agak kecewa waktu ngeden di gigi 4, tapi begitu lihat panel dashboardnya masih ada satu gigi lagi, yawis oper ke gigi 5, dan si MX terus melaju dengan entengnya, muantaaappp. Pantesan aja yak seringkali kalau MMBlog ketemu sama rider MX di jalanan itu suka ngacir banget, soalnya emang motornya enak dibawa kenceng, udah gitu stabil!

DSC_0576

Ngomongin handlingnya, ya pastinya kalau handling bebek mah jangan ditanya yak, xixixi, gesit! Untuk U-turn, kelok-kelok di jalan sempit atau macet, semuanya bisa dilakuin tanpa kesulitan. Bahkan untuk nikung rebahpun, suspensi monoshock di belakangnya pun tetap stabil gak ada gejala endut-endutan. Tapi MMBlog sempet hampir tergelincir ketika nikung rebaaahhh, usut punya usut, gak taunya, di sisi tepian ban itu ada tanah merah yang menempel ketika MMBlog dan sahabat MMBlog jalan dari Pesantren ke Kampus (Jupie MX ini punya Santri di Pesantren 😀 ). Wah, kalau ban-nya diganti sama yang spek lebih mumpuni, cornering pake ini bebek pasti JOOZZ banget! Hampir lupa MMBlog selipin aja ya. Ngomongin remnya, dual disc brake di depan dan dibelakang membuat ngerem jadi tambah pede, pakem dah pokoknya. Ngerem di kecepatan tinggipun motor gak ada gejala limbungnya sama sekali.

Kesimpulan

jupiter-mx-hand-clutch-saphire-blue

Kesimpulan yang bisa MMBlog tarik dari test yang sudah MMBlog lakuin adalah “ini adalah bebek yang superb, nyaman dipake, tenaganya oke, handlingnya mantep, remnya juoozz”. Dengan harga 17 jutaan, menurut MMBlog motor ini pantas sangat pantas untuk dimiliki. Untuk mahasiswa ataupun kaum muda lain yang membutuhkan kepraktisan, reliabilitas, dan performa yang oke, semuanya udah ada di bebek ini.

Kalaupun ada “kekurangan”, ya paling di sistem pengabutan bahan bakarnya aja yang masih menggunakan karburator, akan lebih sip dan oke lagi apabila YIMM mau mengupgradenya menjadi sistem Injection. Oia, dan kayaknya area bagasi masih bisa diperluas lagi nih, motor bebek bagaimanapun juga daya angkut barangnya kudu mantap, xixixi. Ini adalah salah satu faktor buyer memilih motor bebek sebagai armadanya, daya angkut!

Oke deh, semoga berguna dan bisa menjadi tambahan referensi ya 🙂 .

Special Thanks to Mas @ikinuh buat foto-fotonya :mrgreen: dan Kang Rizki buat pinjeman MX-nya