Kekurangan Sebuah Produk? Bijaklah Menilai segala sesuatu

32

aiegg9Xi4

Sobat MMBlog sekalian, MMBlog jadi rada gemes juga nih perkara mutu atau penggunaan part plastik yang seringkali menjadi momok Yamaha R25. Ada yang bilang dan menilai, plastiknya kurang oke, mutunya gak bagus, terkesan murahan, kriet-kriet, dll. Yang jadi pertanyaan, emang pas riding yang dilihat cuma plastik itu yak? Atau mungkin plastiknya bergetar hebat sampe berisik kayak petasan berentet? Mengganggu handling, sampe bikin highside? Bikin jadi gak aerodinamis hingga topspeednya yang tadinya dapet 170 km/jam Cuma jadi 80 doang? Hmm, menarik juga nih!

Disini sih MMBlog cuma mau curcol sedikit. Terkadang emang produk itu pasti ada plus minus, tapi kalau dipikir dan dilihat pake nurani dan pikiran yang jernih, sebenernya sebuah produk itu lebih banyak bagusnya kok daripada kurangnya. Perkara R25, jujur aja, MMBlog kemarin udah test ride, seriusan ini motor kenceng, asyik, nyaman, khas motor-motor masa kini deh, dan seperti masih banyak sekali ruang untuk mengupgrade performanya. Terus karena plastik yang “katanya” gak bagus itu nilai itu motor langsung jadi jelek semuah? Weleh-weleh, pribahasa “dengan nila setitik, rusak susu sebelanga” tampaknya gak bisa diterapkan di benda-benda solid masbro, kalau untuk liquid mungkin bisa, tapi kalau benda solid kayaknya kurang tepat deh. Kenapa gak bahas “Wuih, suspensi depan R25 guede banget, sama kayak punya Ninja 650 ukurannya”, atau “wah, discbrakenya floating loh, sama kayak punya supersport atau superbike!”. Yap, inilah, kadang berita itu emang yang lebih menjual adalah berita-berita yang negatif.

1042405510_1384710935

Kita sebagai manusia adalah mahluk yang diberikan AKAL oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Segala bentuk kelebihan dan kekurangan, merupakan sebuah sunnatullah di dalam hidup di dunia. Lah, manusia aja gak ada yang sempurna kok, padahal ciptaan Yang Maha Sempurna, apalagi cuma motor? kembali lagi nih sebagai mahluk yang diberikan AKAL, dalam menghadapi sebuah kekurangan, akan lebih baik apabila menggunakan sedikit kemampuan AKAL kita untuk mengubah kekurangan itu menjadi sebuah kelebihan. Jika memang, kualitas plastik yang digadang-gadang buruk itu memang tidak terlalu bagus secara visual, ya tinggal bawa aja ke tukang cutting stiker, kasih motif karbon, modal 10 rebu langsung Joozzzz. Terus gimana kalau jatuh? Terus pecah? Jiaelah, semuanya juga kalau jatoh juga pecah kali, wkwkwkwk.

MMBlog boleh ya cerita dikit, sebenernya juga itu di ER6n ada part-part yang kayaknya ringkih. Contoh adalah footstep, mungkin kalau baru pertama kali lihat dan pegang itu footstep, lah kok ini footstep geal-geol goyang-goyang? Jadi gak kokoh kesannya, “masak motor 100 juta kayak beginiiiihhhhhh!!!???”. Tapi ya itu, karena pakai karet di dampernya untuk meredam getaran, reasonable! Terus juga rumah kunci tutup tangki bensin suka seret susah dibuka tutup, caranya, bongkar dikit, semprot-semprot pake pelumas, beres!!! Itu juga dudukan plat nomor ditaruhnya di jidat, wkwkwkwk, yeudeh, beliin atau bikinin bracket baru, pasang deh ditempat yang lebih oke, Asyik malah jadi bisa berpikir kreatif! “Gak punya waktu gue bro.”, hayyah alesan aje,  pas wiken pagi kan bisa, banyak tuh waktu kosong buat dandanin motor :D, emang sih antara “gak ada waktu” dan “males” itu bedanya tipis setipis kulit bawang :mrgreen:

Nah, jadi yang menjadi point utama artikel ini adalah bagaimana kita menyikapi kekurangan sebuah produk. Hanya dengan sedikit usaha, maka kekurangan akan tertutupi atau malah menjadi sebuah kelebihan. Jadilah biker kreatif yang tangguh, talk less do more, xixixixi. Just do something daripada blamming, juoozzzz

32 COMMENTS

  1. seneng bacanya, sepertinya udah jarang bang yang punya pemikiran kaya ente…
    adanya sekarang cm doyan protes, cm bisa kritik, ga bisa ngasi solusi

    critanya sama kaya ane & bbrp temen yang udah jatuh cinta sm motor masing2, bisa menerima kekurangan dan memaksimalkan keunggulannya, klo masih blm sreg ya dipake palanya biar mikir gmn cara kreatif spy kekurangan yang ada bisa minimalkan atau bahkan dihilangkan, atau ditutupi dengan kelebihan yang lain 🙂

    komen tanpa bayar, jangan diambil ati 😀 ga keitung komplain pelanggan

    CMIIW

    http://devmoto.blogspot.com

  2. Sabar om Vandra…… gosh praba…… inhale…… exhale……. Yang bilang jelek hampir semuanya gak beli kok om jadi sebenarnya pengen tapi ya belum kesampaian…. (ay termasuk hehehe)

  3. hahaha.. sebenernya kalo mau lebih bijak mesti ada dasarnya..kadang2 “kekurangan” itu disebabkan kompromi dr si pabrikan, mesin+setting/mapping yg bagus/di atas kompetitor, tp supaya gak kemahalan ada bagian2 tertentu yg menggunakan part lebih murah dengan kualitas dan kenyamanan yg tetap baik, misal kaki2, bodi dan suspensi ga di kasih yg level premium tp tetap kualitas dan kenyamanannya baik..

  4. Semua produk pasti ada kelebihan dan kekurangannya, seperti mengacu pada sosok manusia yg membuatnya, kan manusia jg ada kekurangan dan kelebihannya. Kalo saya lbh cenderung mengkritik pabrikannya, seperti ketika saya melepas predikat saya sebagai fans berat Yamaha yg dikarenakan kekecewaan thd pabrikan tsb. Contoh kekecewaan saya seperti saat berharap new Fazer 250 bakal gantiin Scorpio Z yg mau difacelift, tp ternyata malah si Klingon yg dirilis. Berharap Nouvo SX dirilis di mari malah si kecebong itu2 lg yg dirilis, Xeon GT 125. Kalo pun pernah kritik sebuah produk motor, palingan juga dari sisi disainnya aja atau kalo gak ya dari sisi hrgnya.

  5. Contoh yg Rada Out of Topic sih Bro. Tapi gak apa-apa yah share disini. 😀

    Kasusnya mirip2 kalau beli lensa kamera juga, misal Sigma deh (sori sebut merek). Kualitas gambar terkenal bagus, tapi gara-gara body lensa terbuat dari plastik gak kayak merek papan atas kayak Zeiss ato Leica yg body lensa-nya metal, jadi dianggap kekurangan tuh.

    Padahal balik lagi sih ke masalah selera. Kalau orang udah pengen R25 misalnya. Mau body kayak plastik juga pasti dibeli kan. Karena yang diliat ya bukan soal printilannya itu. Tapi taste. Rasa bangga memiliki barang tersebut.

    Toh yang disebut kekurangan bagi seseorang lain, bisa jadi jal tersebut merupakan keuntungan di mata orang lain.

    (Bukan keuntungan buat bahan BC lho. Hehehe)

  6. Yg bisanya cm protes itu biasaX cm omdo doang mas, kalo emnk pinter suruh bikin sendiri az motorX jg gx bakal bs, disuruh beli jg gx bakal sanggup, paling bsX cm pake bebek sm matic az….

    Mklm itulah ciri2 orng sirik, iri dan Dengki, Ngoahahaha 😀 …

  7. menilai sebuah produk nggak bisa dilihat bagus apa baiknya doank mas pandra, kalau kata oom tri tmcblog, sebaiknya lihat value buat si konsumen mas, toh kalau soal tangki plastik valuenya malah lebih besar daripada minusnya, kayak bobot yng lebiiih ringan, lebih tahan benturan, lebih mudah diproduksi, lebih murah untuk diganti, malah, mungkin kalau kedepannya malah melindungi tangki itu sendiri dari air hujan atau air garam, seperti kasus di motor saya, karena tangki saya terlindungi plastik, cowling maupun cover atas, sudah 5 tahun belum sekalipun ada gejala bocor mas, IMHO ya mas, btw jus info, mas pandra bisa lihat di kawasaki athlete, karena ini motor saya, tidak ada sedikitpun karat setelah 5 tahun mas….

  8. Kalau merek lain seperti Y atau K memang banyak yang kudu dibenahin. Beda dengan produk HONDA, udah sempurna dari lahir, gak perlu dimodif macem2, tinggal pake aja. Salam Ride with Pride, HONDA CBR 250R!

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here