IMG-20140321-00549

Sobat MM sekalian, masih nyambung dari artikel silaturahim membawa berkah yang MM rilis tadi pagi. Kali ini MM mau sharing salah satu berkahnya, yaitu ngejajal motor supersport andalah Honda CBR600RR. Alhamdulillah, akhirnya MM kesampean juga jajal motor ini setelah bertahun-tahun ngidam pengen jajal dan pengen punya. Yang pasti betul-betul ngeri dan sekaligus sedap :mrgreen: .

IMG-20140321-00538

IMG-20140321-00551

Kira-kira pukul sembilan malam lewat, pas lagi nongkrong dan ngobrol sama temen-temen J-Bikers, MM ngedenger suara motor empat silinder di sebrang jalan tempat MM nongkrong. Dan gak lama kemudian, gak taunya itu motor dateng dan parkir di panahan. MM langsung mikir โ€œMantap, juragan CBR-nya dateng! Hohohoโ€. Kenalan dengan Mas Aryo Seno yang ganteng, kemudian MM langsung foto-fotoin motornya. Tampilan supersport ini biarpun udah agak umur, tapi tetep aja ganteng dan mempesona.

Untuk urutan test ridenya, om kobay geber motor duluan, ya MM ngalah deh sama yang lebih senior (Baca : Tua), xixixixi. Gak taunya dengan tinggi badan se- MM atau se- Om Kobay, motor ini sama sekali gak bisa dimundurin jika udah duduk di joknya. Ternyata jinjit balet banget euy, udah gitu berat juga. Om kobay, jajal motor ini dua lap, setelah Om Kobay selesai baru MM minta izin buat test ride, satu lap doang, hehe, ngeri soalnya.

IMG-20140321-00552

Ngomongin ergonominya, biarpun banyak yang bilang kalau motor ini adalah supersport ternyaman, tapi ya tetap saja ergonominya merunduk dan bongkok. Sebelumnya MM abis bawa primavera dan Z250, kemudian bawa CBR600RR, jiwa rasanya ditantang banget buat naklukin motor ini. Jelas banget perbedaan ergonomi supersport dengan motor-motor naked apalagi skuter. Kalau duduknya di bagian depan jok mepet tangki, badan bisa rada tegapan, tapi kalau agak mundur ke belakang, jadi tengkurep daaaah :mrgreen: . Tapi semuanya tergantung selera, mungkin kalau udah terbiasa ya enak-enak aja kali ya, tapi kalau macet sih beneran gempor juga, hehe. Jujur, MM sih seneng banget sama motor sport begini setelah nyobain, tapi jika disuruh milih motor naked dan sport tapi performanya sama, ya MM lebih milih yang naked.

Oke, kemudian kita jajal jalan ini motor dan eksplore performanya. Seperti biasa, riding gear MM adalah jaket RS Taichi RSJ 240 Exceed Mesh Jacket, sepatu TCX V-Ville, sarung tangan Probiker dagangan robek, dan helm Nolan N61 Genesis Kadaluarsa. Sebelum nyalain, udah kebiasaan mm mencet koplingnya dulu, eh koplingnya empuk, enaak deh. Langsung nyalain mesin daaan…. NGUUUKKKKK..!!!! wuaaasseeemmmbb, suaranya keren banget! Merdu jaya, lebih merdu dari CB1300. Udah gitu limit rpmnya sampe 14000 pula, ngeriiiii. Oke masukin gigi satu, gak ngejedok dan ceklek, biasa aja. Lepas kopling pelan-pelan motor mulai melaju.

IMG-20140321-00550

MM coba urut gasnya, suara CBR600RR mulai melengking. Begitu pula dengan akselerasinya. Gak mengintimidasi sih, malah untuk performa bawahnya, relatif smooth dan linear mengikuti bejekan throttle. Intinya mau adaptasi dulu. Setelah muter balik, dan mulai dapet feelnya, MM tutup kaca helm dan betot! Untuk tenaga awalnya under rpm 7000, motor ini akselerasinya gak beda-beda amat sama ER6n, tapi begitu lewat rpm 7000, mulai kesurupan ini motor, helm MM sampe begeter kehempas sama angin akselerasinya. MM betot gigi satu di jalan depan TVRI, motor ini tembus 110 KPJ di rpm 12000-an, langsung oper gigi dua kecepatan langsung naek ke 125. Innalillah, kenceng amat gak berasa euy tiba-tiba udah segitu aja, udah gitu mobil atau motor didepan yang tadinya jauh, tiba-tiba kok langsung ada deket di depan. Ditambah suaranya yang melengking merdu dan erangannya begitu gas dilepas dan digenjot lagi, berkendara dengan supersport emang memberi sensasi yang berbeda. MM coba slip kopling sambil bejek, dan emang langsung menghentak kayak mau loncat wheeli3, udeh ah ngeri. Sampe akhirnya, yawis kembali ke habitat asal slow rider, xixixi :mrgreen:. Jadi secara perfoma motor ini asik banget buat dibawa sama pemula kayak MM, tenaganya gak mengintimidasi under 7000-8000 rpm, tapi jika butuh power dan pengen rada ngalay, monggo panteng rpmnya di 10000 ribuan, dijamin banyak yang liatin dan ngaciirr abiiissss.

IMG-20140321-00539

Sekarang ngomongin handling dan pengeremannya. Handling motor sport kayak gini emang paling enak buat pindah jalur dan manuver ketika motor melaju dengan kecepatan tinggi, pas ngacir 100 km/jam, MM dengan mudah bisa pindah jalur dan motor masih terus terkontrol. Tapi buat nyelap-nyelip, MM rasa kudu butuh effort yang lumayan soalnya radius putar motor ini bener-bener sedikit. MM coba muter balik, dan sebelumnya mas Aryo bilang, nanti beloknya tiati ya, soalnya stangnya bakal mentok tangki, udah diubah tangkinya. Yawis jadi baut muter balik, MM ambil ancang-ancang agak jauh, dan beloknya jadi mablang, jadi ya oke deh, walaupun tingkat ke-kerenannya berkurang, hehe. Motor ini suspensi depannya masih menggunakan teleskopik, belom yang USD. Nah, emang sih pada tahun ini Honda mengeluarkan CBR600RR dengan dua tipe, ada yang teleskopik ada yang USD seperti yang berkelir movistar yang pernah MM posting di artikel sebelumnya.

Pengereman motor ini juga mantep, sayangnya sepertinya kondisi rem udah kurang sempurna. Jadi kudu neken agak kenceng supaya motor bisa berdeselerasi sesuai dengan yang kita mau. Ya namanya juga motor udah 8 tahun. Tapi MM udah bisa ngukur-ngukur mesti ngerem di mana walaupun narik kenceng ngaciir. Tinggal ganti kampas atau sekalian ganti kaliper plus master brembo, pasti performa motor ini bakal seperti sedia kala.

Emang sih, motor begini ini punya ciri khas yang gak ada dimotor-motor lain. Untuk para penggemarnya, motor supersport dan superbike emang bisa ngasih sesuatu yang extra-extra ordinary buat ridernya. Sensasi betotnya, nafasnya yang panjang, suaranya yang merdu sangat, posisi riding atau ergonomi yang sangat menantang. Bener-bener unik dan khas. Motor-motor begini seolah-olah selalu mengajak ridernya untuk memompa adrenalin, ngajak ngebut terus, mainin gas terus, apalagi kalau jalanannya kosong dan sepi, dijamin gak turun deh dari joknya, rasa pegel dan capek pun sirna begitu denger suara erangan knalpot dan terkena desiran angin efek akselerasi.

Oke deh, terakhir MM mau ngucapin terima kasih banyak buat Mas Aryo Seno atas pinjaman CBR600RR-nya, dan Om Kobay buat foto-fotonya, hehe. Setelah jajal CBR600RR, MM bener-bener jadi kepatil nih sama motor-motor empat silinder. Jadi sepertinya memang CB650F bakal MM pinang nih, xixixixi.

Semoga berguna ya Sobat MM ๐Ÿ˜€