Test Ride Honda Blade 110 Tahun 2013, Masih Banyak Ruang Buat Dioprek!

42

Image

Masbro sekalian, beberapa hari yang lalu MM berkesempatan untuk mengeksplorasi motor cub Honda yang demen banget pake livery repsol, yaitu Honda Blade 110. Honda blade yang MM test ini adalah Honda blade generasi kedua yang mana lampunya udah ada dibatok atas, bukan lagi lampu utama yang nempel di body. Jadi ceritanya, beberapa hari kemarin itu MM main ke rumah sepupu MM, sembari liat keponakan yang mukanya lucu abis, eh gak disangka gak dikira, adik ipar Papa dateng dengan motornya, ya itu Honda Blade, motor ini kilometernya baru dua ribu dan baru dipakai dari bulan desember tahun lalu, wah masih gress nih. Gak pikir panjang MM langsung ambil RS Taichi RSJ 257 Intention Mesh Jacket (yang Exceed Mesh masih basah belom kering), Helm KYT Runner hadiah dari beli ER6n, dan sepatu casual biasa. Oke deh, lanjut buat review test ridenya masbro.

Tampilan

Image

Tampilan motor bebek Honda ini lebih mengedepankan kesan sporty masbro. Dengan kelir berwarna jingga dan kombinasi hitam ungu, kesan motor tunggangan Dani Pedrosa sangat kental terasa. Desain lampu depan yang split menjadi dua dan dibatok juga menyaratkan kesan gahar dan β€œcepat”. Tameng depan (fairing) terlihat lebih besar dan lebar ketimbang Honda Revo Fi yang MM test ride minggu lalu. Buat tampilan MM bisa katakan emang sporty banget deh. Peruntukan motor ini sangat cocok buat gaul-hangout dan nampang, kalau buat operasional lebih cocok ke Honda Revo Fi atau sekalian Honda Supra X125. Koreksi dari MM paling di headlamp belakang yang terlihat agar besar dan bisa mengurangi kesan sporty, tapi ini IMHO ya masbro.

Ergonomi

Image

Secara ergonomi, motor Bebek Honda ini terasa sangat nyaman masbro. Kayaknya emang desainer Honda udah matang banget perhitungan segitiga ergonominya (Setang – Jok – Footstep). Di tambah setang yang agak menekuk ke dalam, tangan jadi kerasa lebih mantep dan rileks. Untuk postur MM yang tingginya 167 cm dan berat badan 70 kg ini, kedua kaki dapat menapak dengan sempurna, bahkan lutut agak sedikit menekuk. Padahal MM gak pakai sepati boot masbro. Jadi, buat ergonomi motor ini bisa dipakai oleh sebagian besar penduduk Indonesia.

Image

Performa

Image

Ngomongin performa, udah pasti MM ngebandingin sama Honda Revo Fi yang MM test minggu lalu. Yang MM rasain sih ya performa 11-12 masbro, tapi Honda Blade terasa lebih galak diputaran bawah, tapi pas MM geber hingga 80km/jam buat naik lagi udah agak berat euy, tarikannya rada ngayun gitu. Gigi 1 dapat digeber hingga hampir mencapai 30 km/jam. Kayaknya karakternya emang buat stop and go juga motor ini. Tapi dengan masih menggunakan karburator, performa motor bebek Honda ini masih bisa ditingkat dengan mudah masbro. Sesuai dengan judul yang MM tulis di atas, bebek Honda ini masih banyak ruang buat ditingkatkan performanya. Performa di tarikan awal cukup ganas, tinggal setting main jet/pilot jet serta setting final reduction ratio, dan ganti knalpot, power motor ini bisa lebih besar lagi.

Handling

Handling motor ini cukup baik masbro. Apalagi buat masbro yang udah biasa nunggang motor sport. Bawa motor bebek gini mah eces deh, hehe. Tapi yang biasa bawa matik, mungkin harus biasain dulu sama dimensinya yang menurut MM lebih besar. Untuk nikung dan ganti jalur bisa dilakukan dengan sangat mudah, tapi mungkin buat selap-selip dikemacetan, masbro juga harus ngebiasain sala besarnya tameng depan.

Pengereman

Image

Pengeraman Honda Blade 110 sangat mumpuni untuk motor bebek 110 CC. Buat pengeraman berencana ataupun panic breaking, dapat dilakukan dengan sangat baik. Apalagi ditambah dengan cakram untuk roda belakang. Malah menurut MM rada overkill nih motor 110 CC pake RDB, hehe. Tapi buat memperkuat image sport sih gak ada masalah deh, malah bagus.

Image

Kesimpulan

Honda Blade 110 ini menurut MM adalah motor bebek yang cocok dipakai oleh kaum urban yang pengen kendaraan yang oke buat komuter dan lebih oke buat nampang. Oke buat commuter karena karakternya yang bagus di stop and go, sedangkan oke buat nampang karena desainnya yang sporty abis. Koreksi MM sih mungkin di bentuk lampu belakang dan desain knalpotnya yang kotak. Akan lebih indah apabila lampu belakangnya dibuat slim dan meruncing, dan knalpotnya dibuat dengan desain pendek bulat/oval kayak motor-motor sport.

Oke deh masbro, untuk saat ini, segini dulu yang bisa MM sharing tentang pengalaman MM riding dengan Honda Blade generasi kedua ini. Oia lokasi tracknya adalah jalan Matraman Raya yang biasa dipakai buat balapan liar loh :mrgreen: tapi MM gak kebut-kebutan kok. Cuma sedikit eksplorasi tenaganya doang, hehe.

42 COMMENTS

    • Haha selama ane ngalay ama new blade ga malu2in kok bos
      smash 110, jupiter, new jupiter 2010, vega r, vega zr, vega rr, old mx kopling otomatis pernah ane bantai pake motor ini..ane kalah ama vario 125..sialan tuh motor kenceng tenan…dan vario 110 radiator imbang2an ama motor ane…
      karakter tenaga new blade beda ya gan ama abs.revo dan old blade…silahkan cermati ubahan chamshaft nya, modifikasi ini mengubah banyak sekali karakter engine layaknya cbr150r dengan cb150r…abs.revo (cb150r) dan new blade (cbr150r)
      trus kata siapa sih abs. revo lemot???coba deh abs.revo vs vega zr adu kebut menang siapa??masih imbanglah..malah topspeed lebih tinggi abs.revo gan

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here