Mesin “Unik” Thunder 250, 4 Klep, TSCC, dan 2 Header Knalpot

53

100_6620

Mas Bro sekalian, kali ini MM mau ngebahas tentang Mesin Thunder 250. Sebelomnya blogger kondang kayak TMCblog juga udah pernah bahas, dan Kang Adet juga udah bahas. Tapi MM mau bahas dari sudut pandang yang berbeda, bukan hanya dari keunggulan, tapi juga dari kelemahan. Oke deh lanjut.

Mungkin Masbro pembaca blog MM belom banyak yang tau jika mesin Thunder 250 udah menggunakan 4klep. Untuk mesin yang keluar tahun 1999 SOHC, 4 klep pada saat itu adalah sebuah inovasi, saat itu kompetitornya sang macan Tiger hanya mengusung 2 Klep. Opini pribadi MM jika menggunakan 4 klep otomatis proses masuknya bahan bakar dan keluarnya sisa pembakaran bahan bakar akan semakin cepat dan efisien, sehingga membuat tenaga bawahnya jadi ganas, kalau buat nanjak bocengan mah ecess. Sekarang motor-motor kayak Jupie MX dan Vixion ada motor SOHC yang mesinnya satu silinder dengan 4 klep. Tapi 4 klep ini bukan gak ada kekurangan mas bro, emang sih kekurangannya gak ngaruh apa-apa ke mesin, cuma ngaruhnya ke kuping! Iya bro, terkadang jika setelan klepnya udah longgar, suara klepnya jadi lebih berisik dari suara klep desmodromicnya ducati, wuah kayak suara mesin jahit deh. Apalagi kalau ridernya jorok, jarang servis dan jarang setel klep. Dijamin suara “tek tek tek” nya nyaring banget. Udah gitu 4 klep yang kudu disetel itu juga harus sama setelannya, MM lupa berapa jarak freenya, tapi yang jelas klep in sama klep out itu beda jaraknya.

Image
Kang Adet dan Kang Taufik, ijin kopi gambar ya

Terus teknologi TSCC, nah teknologi ini adalah teknologi yang udah dipatenin sama Suzuki (Ada tuh nomor patennya di sumber blog Kang Taufik yang MM share di bawah). TSCC adalah singkatan dari Twin Swirl Combution Chamber, yang berarti adanya dua putaran arus gas bahan bakar dan siap dibakar (monggo liat gambar di atas). Hal ini juga menyebabkan efisiensi pembakaran yang menyebabkan pembakaran yang lebih sempurna. Selain itu, di mesin Thunder 250 ini ada tuas yang namanya tuas dekompresi. Tuas ini berfungsi apabila kita mau ngidupin motor pake kick stater (engkol). Kalau gak pake tuas dekompresi, dijamin itu orang yang ngengkol bakal kelojotan masbro saking beratnya, tapi jika tuas dekompresinya udah dinaikkan, makan engkolnyapun ringan banget kayak ngengkol motor bebek.

Image
yang MM lingkarin merah tuh tuasnya

Terakhir adanya dua header yang nongol. Logika sederhananya sih jika ada dua header gitu otomatis pelepasan gas buang jadi lebih plong, dan lebih mudah melepas panas karena luas penampangnya lebih banyak. Namun demikian, yang paling asyik dari dua header ini adalah kenyataan bahwa knalpotnya bisa dicustom jadi kiri kanan tanpa ribet. Ya trade offnya sih bikin motor jadi tambah berat aja mas bro, hehe.

Image

Oia, untuk motor yang header knalpotnya ada dua tapi satu silinder yang MM tau yaitu Honda CB400SS, Honda FMX650 Fun Motor, dan Yamaha Tenere 660 (walah moge semuah). MM kurang tau juga apa motor-motor itu menggunakan teknologi TSCC atau tidak. Kayaknya keuntungan dari menggunakan dua knalpot ini dapat memberikan torsi yang melimpah, itu buktinya kebanyakan dipake sama motor-motor adventure.

Image
Honda FMX Fun Moto
Image
Yamaha Tenere 660
Image
hampir sama mesinnya sama CB400SS, cakep nih thunder dimodif begini

Tapi diluar itu semua, mesin Thunder 250 ini adalah mesin yang sama sekali enggak rewel. Asal mas bro rajin ganti oli (oli murah juga oke), bersihin filter udara/filter oli, setel klep, ganti busi tiap 5000-7000km, mesin pendingin udara 250CC ini bisa nganter masbro kemanapun masbro mau. Oke deh, mudah-mudahan menginspirasi ya bro.

Sumber :

http://tmcblog.com/2010/01/20/suzuki-thunder-250-bukan-motor-sohc-4-tak-4-klep-biasa/

http://gsx250.wordpress.com/2009/06/29/tscc-twin-swirl-combustion-chamber/

[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

53 COMMENTS

  1. Thunder 250 itu saat tahun 2006, ane cari yg seken tahun 2000an.. Masih sekitar 8jt-an….
    Nyesel ane saat itu ga berjodoh sama thundie… Gara2 racun onderdil mahal…..
    Dimasa itu internet ga kaya sekarang, yg apa aja bisa dicari d internet.
    Kalo sekarang udah ga brani dah mainan motor “laki” lagi, kecuali nanti sudah diamanahkan rizki lebih….. Amiiiin…..
    Sekarang pk yg fungsional aja… Alias matik 😀

  2. bener mas bro tentang handle dekompresinya. Tlg ada stressing dibahasannya. Pengalaman ane, pake Thunder 250 punya sodara. Pinjaman tentunya, hehehehe. Pas aki semi soak, kaki sampai gempor pake kick starter. Kaki sdh gempor, baru dikasih tahu klo ada handle dekompresinya..haaddeeww..

  3. Tadi juga liat tiggy pake dua silencer kiri kanan, brum brum kiri kanan, grrrr…tak puter gas mau ngejar, bunyinya ngiiingg … Iyalah lagi pake skupifi wkwkwk..gatel deh kalo dah liat yg kek gitu pengen nyalip bawaannya, lupa sama tunggangan yg lagi dipake ngahahaha..
    Sekilas liat sih either yg kiri itu dummy atau memang disambung dibwah standar tengah, ga terlalu keliatan soalnya.
    Afaik, kalau salah hitung, alih alih kenceng, boyo n boros yang ada.
    Kalo Thundie 250 kan memang desainnya keluar 2 pipa dari sananya walau 1 silinder. http://kobayogas.com/2013/12/18/ketemu-cb400/

    • Hahaha, kok tumben pake skupi om kobay? Becek yak? Bener om, kalo salah seting malah jadinya loyo dan ngempos. Tapi kalo thundie250 sih emang udah disediain lobang headernya. Jadi emang mantep, tinggal bawa ke tukang knalpot raden inten, setting karbu, udah josss

    • Tau nih, kutukannya masih nempel wkwkwk… (Becanda, tar bener2 dikutuk mampus ane hehe), masih kena becek aje tiap bawa shiro…cape ane pulkan lsg cuci, ga betah liatnya.
      Dan terjadi lagi, bawa skupi terang aman..eh gerimis deng dikit doang…

  4. honda XR series knalpotnya dua semua tuh bro, bahkan ada yg karbunya dua cmiiw 🙂

    btw kalo keluarga sport honda (cb gl dll) sih bisa pake head bawaan mocin (lupa merk & tipenya apa) klepnya dua tapi lubang exhaustnya bercabang (twinport) jadi headernya dua, tapi ga ngaruh apa2 cuman buat gaya aja 😀

  5. nyang punya thunder 250 jangan di jual bro..sayang..sekarang keluar Kawasaki Esterella 250.made in japan harganya bro Rp. 59.000.000 di atas ninja 250. kalo Suzuki ngejual lagi ST 250 harganya sama dengan Kawasaki Esterella yang model atao genrenya sama. secara Suzuki ST atau TU 250 mesinnya sama sekeluarga dengan Thunder 250 made in japan…kalo ternyata Thunder 250 keluar di jaman sekarang pasti harganya lebih mahal dari Ninja 250 hehe..karena masih made in japan asli..

  6. Mas min…mo tnya…thunder sy knapa ya putaran bwah bagus..tp mo naik mbrebet…tlg solusi dong….tks.

  7. Sparepartnya emang bener2 susah. Sekalinya ada harus pesen dan harganya selangit. Tapi yaa lain deh kalo udah seneng.

  8. Gan ane lagi pengen beli thunder 250 ne.. Tolong di ajarin dong apa aja yang perlu di perhatiin pas membeli…. Makasi juragan MM

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here