Review Ride : Satu Setengah Tahun Dengan Kawasaki ER6n (part 2)

16

Image

Setelah membahas mengenai ergonomi, tampilan, dan performa, dibagian ini MM mau ngebahas bagaimana handling, pengereman, dan impresi menggunakannya di kondisi perkotaan dan touring. Langsung aja deh.

Handling

Bagi yang belom biasa atau pertama kali bawa ER6n, handling yang dirasakan pasti sangat berbeda dengan motor-motor 250 CC kebawah. Tapi mungkin untuk motor sekelasnya, handling okelah. Ban Dunlop Roadsmart 2 yang nempel di motor ini juga bisa diandalkan, bahkan MM bisa bilang kalo performa bannya sangat baik buat jalan basah. Suspensi belakangnya bisa disetel sesuai peruntukannya, kalo jalanan mulus dan banyak tikungan ya tinggal di setting keras, tapi kalo jalanannya gak begitu bagus setel agak lembut deh. Sayangnya suspensi depan gak bisa disetel, kalopun kit jeroannya mau diganti, harganya relatif mahal. Tapi overall meliuk bersama ER6n sangat mengasyikan.

Pengereman

Rem double disc di depan dan single disc dibelakang sudah cukup mampu menghentikan laju motor yang bobotnya 204 kg ini. Master remnya mereknya nissin dan kalipernya mereknya Tokico, tapi pas  awal-awal penggunaan, remnya bener-bener gak pakem, setelah 50 kilometer kurang lebih berjalan, remnya baru berfungsi dengan sangat baik. Oia, bahkan waktu discnya terendam banjirpun daya cengkramnya gak berkurang mas bro,

City riding

Ini dia yang menarik. Gimana sih rasanya mengendarai motor ini di jalanan ibukota yang semakin kayak “neraka”? riding ER6n di jalanan jakarta yang super macet dan banyak lobangnya tampaknya buka pilihan yang bijak. Memang sih motornya aman-aman saja kalo dibawa macet-macetnya, tapi ridernya itu lho, (maaf) selangkangan rasanya kayak di hairdryer apabila fan radiatornya menyala. Kalo buat selap selip sih tergantung ridernya, kalo kakinya jenjang yang gampang aja, Cuma kalo jinjit balet agak serem mas bro, soalnya kalo miring sedikit bener-bener kerasa bobotnya yang berat itu. Udah gitu agak repot kalo bawa motor ini ke tempat yang gak ada parkiran khusus motor gedenya, kalo parkirannya lowong sih gak jadi masalah, Cuma kalo rame wuih, ribet bener ngangkat-ngangkat buntutnya, udah gitu kayaknya behel belakang itu fungsinya buat pegangan boncenger bukan buat diangkat buat ngegeser motor. Terus gimana koplingnya? Untuk motor seukurannya kopling termasuk empuk kok, MM pernah mencet kopling ZX, wah lebih kaku ternyata.

Image

Touring

Buat touring, ER6n bener-bener enak banget. Tenaga yang disemburin dari mesin twin 650 ccnya sangat bisa diandalkan. Touring dengan ER6n rasanya kita yang mendominasi jalanan. Untuk nyusul truk ataupun bisa malam, cukup pelintir gas lebih dalam, trus atau bus itu udah ada dibelakang kita. Udah gitu pencahahayaan dari headlight motor ini juga superb banget, sinarnya fokus euy, ditambah dengan adanya fitur hazard, hal ini membuat kita lebih ama kalo lagi nepi dijalan mau beli minum atau menunggu rombongan.

Oke deh MM rasa itu yang bisa MM sharing tentang ER6n, kalo ada yang kurang, nanti bakal ada (nyangkut-nyangkut) di artikel yang ngebahas touring. Semoga berguna mas bro.

16 COMMENTS

    • Iya om kobay, buat dalkot sih 1:18, itu beneran Z juga 1:19-20? Itu er6 juga terbaik 1:26 pas turing. Bener om kobay, larinya juga sama aja prtamx ama prtamx plus, dulu awalny saya jg pake prtamx plus, trus pas turing di jalur selatan kagak ada prtmx plus akhirnya isi prtamax, gak ada bedanya larinya, akhirnya ktrusan sampe skrg. Belom posting rivew MV lagi om? Asik baca reviewnya, hehe

    • Beneran 1:19-20, malah kadang 17-18…. Ya gaya nyetir variatif, kosong .. Geber hehe.

      Maaf ya, lagi diketik terus karena dibikin 3 bagian, biar gak kepanjangan…hehehe..diketik disela sela gawe 😀

    • wah, boros juga ya om. apa mungkin karena om si shironya udah ganti ukuran ban yang lebih gambot dan knalpot aftermarket ya? kalo er6 saya sih standaran abis om, cuma pasang frame slider sama cover radiator doank

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here