Review Ride: Satu Setengah Tahun Dengan Kawasaki ER6n (Part 1)

30

03112012901

Mas bro semua, kali ini MM mau mencoba mereview tunggangan MM yakni Si Merah aka ER6n. jujur ini adalah pertama kalinya MM nulis tentang review sepeda motor. Ya pastilah, ngeblog juga baru delapan hari, hehe. Oia, review ini dibagi menjadi beberapa bagian, karena MM juga menggunakan motor ini udah lumayan lama, sampe sekarang kilometernya udah 8000 lebih, biar komprehensif maksudnya

Tampilan

2013-Kawasaki-ER6n-red

Jujur, pertama kali MM liat motor ini di dealer kawasaki cipinang, MM langsung kepincut banget. Desainnya bisa dibilang fresh untuk motor yang dijual resmi sama ATPM. Sasisnya yang twintube, ban yang lumayan montok, tangki menjulang, mesin yang gede, wah, mata bakal terpaku deh pokoknya. Walaupun begitu, MM suka ditanya sama beberapa rider kalo lagi mampir di warung beli minum dan pertanyaannya β€œabis berapa bang buat modif bysonnya?” agak lucu emang, tapi ternyata pas baca-baca diforum kaskus, ternyata bukan MM aja yang ngalamin hal kayak gini. Yang menonjol dari ER6n adalah karakternya yang street fighter sejati, montok di depan, slim dibelakang. So far, desain ER6n bisa membuat beberapa biker ngelirik di lampu merah. Pertama launching, hanya ada tiga warna yaitu hijau, putih, dan hitam, tapi setahun kemudian keluarlah warna merah yang ngejreng, dan akhirnya MM ambil yang warna merah

Ergonomi

Ergonomi motor ini, hampir seperti motor-motor 150 cc zaman sekarang, gak nunduk juga gak tegak. Posisi foot step sejajar sama jok. Pas buat postur tubuh orang-orang indonesia. Tapi karena MM biasa sama ergonomi thunder 250 yang santaaaiiii banget, awalnya MM agak ngerasa pegel di tangan. Tapi seiring dengan berjalannya waktu, akhirnya terbiasa juga. Tapi entah kenapa, MM tetep pengen banget bikin setangnya lebih tinggi sedikit, mungkin raiser adalah pilihan terbaik ketimbang ganti setang punya kawasaki versys yang sepertinya lebih tinggi. Tinggi joknya ke tanah adalah 80,5 cm, buat MM yang tingginya 165, nunggang er6n jadi agak jinjit sedikit (kalo nyeker jadi jinjit balet) kalo pake sepatu riding, kalo boncengan bisa napak karena suspensinya jadi sedikit tertekan.

Performa

01112012873

ER6n dipersenjatai mesin dengan kubikasi 650 CC, twin, 8 klep, DOHC, dan berpendingin cairan, dan klaim dari buku manual tenaganya bisa mencapai 72 HP. Menurut MM, tenaga ini udah cukup banget di pakai di jalan raya, apalagi jalan jakarta, malah mubazir keliatannya. Gigi 1 dapat di geber sampai kecepatan 80 km/jam, tapi itu sampe redline dan mesinnya teriak banget. Dengan gigi 6 (top gear) dan manteng di rpm 4000, ER6n dapat melaju dengan kecepatan 85-90 km/jam (tergantung bobot rider) suara mesinnya masih ketawa-ketawa geli gitu, kemudian di rpm 5000 dan gigi 6, ER6n bisa melaju 110 Km/jam. Untuk akselerasi, MM belom pernah coba pake alat, tapi menurut media ER6n bisa melaju dari 0-100km/jam dalam waktu 4 detik. Malah diyoutube ada yang bisa dapet 3 koma sekian detik. Dari yang MM baca-baca diforum er6n, performa motor twin kawasaki ini mudah ditingkatkan, ada beberapa komponen yang bisa membuat tenaganya melonjak seperti ganti kampas/per kopling aftermarket, ganti filter udara, ganti knalpot plus mapping ulang, serta setting gigi rasio. Tapi buat MM sih standar aja udah cukup. Berapa topspeed yang pernah MM raih? MM Cuma berani ngacir 158 km/jam on speedo, itupun di jalan pantura dari cirebon menuju subang.

Wah artikelnya jadi panjang juga ya bro, MM rasa segini dulu deh, di artikel berikutnya, bakal MM lanjutkan lagi. So stay tune!

30 COMMENTS

  1. monkey?…wg penasaran kenapa monkeymotblog masbro…sorry nih nanya2 rada personal dluan…biasanya gw kalo udah akrab ( sok akrab sih sebenernya)……baru tanya2…hahahah

  2. β€œabis berapa bang buat modif bysonnya?”
    =================================
    kalo ditanya gini, jawab aja sekenanya..sambil bilang.. “iya nich motor saya “byson palsu”..!! πŸ˜€ πŸ˜€ πŸ˜€

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here