Opini Monkeymoto Tentang Inreyen

36

[fusion_builder_container hundred_percent=”yes” overflow=”visible”][fusion_builder_row][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
om bule lagi general check up honda hornet lawaas

Salam Buat Mas bro semua. Mungkin topik dari artikel ini sudah banyak yang membahas, dan juga sudah banyak pro dan kontranya, tapi MM jadi tergelitik buat nulis artikel karena terkadang kalau MM lagi browsing di forum-forum yang membahas tentang motor, pasti ada aja “konflik” tentang perlu atau enggaknya inreyen ini. Oke deh, lanjut ke paragraf selanjutnya.

Inreyen atau kalau di buku manual biasa di tulis masa break-in adalah suatu masa dimana sepeda motor harus diperlakukan dengan semestinya, biasanya di buku manual, masa inreyen dibagi menjadi dua tahapan. Yang pertama adalah inreyen tahap pertama, biasanya pabrikan menganjurkan agar pengendara hanya boleh memacu sepeda motornya hingga rpm 4000 atau 4500 (tergantung motornya) di setiap gigi (gear) selama 800 km pertama. Kemudian di tahapan kedua biasanya pabrikan menganjurkan agar pengendara hanya boleh memacu sepeda motornya hingga rpm 5500 atau 6000 di setiap gearnya setelah jarak melewati 800km dan berlaku hingga 1600km. Jadi intinya motor belom boleh dihajar habis-habisan.

[/fusion_builder_column][fusion_builder_column type=”1_1″ background_position=”left top” background_color=”” border_size=”” border_color=”” border_style=”solid” spacing=”yes” background_image=”” background_repeat=”no-repeat” padding=”” margin_top=”0px” margin_bottom=”0px” class=”” id=”” animation_type=”” animation_speed=”0.3″ animation_direction=”left” hide_on_mobile=”no” center_content=”no” min_height=”none”]

Image
geber dulu aaahhhhh

Oke deh, terus kenapa sih kok pabrikan nganjurin agar pengendara melakukan hal ini? Padahal  banyak di beberapa video atau foto-foto yang menunjukkan kalau sepeda motor yang telah selesai dirakit akan dilakukan final test di atas mesin dyno, dan terkadang digeber sampe 8000 rpm atau bahkan lebih. Menarik nih, menurut MM ada beberapa alasan. Yang pertama pasti alasan secara teknik, nah kalau ini MM gak bisa ngomong banyak, lah MM bukan ahli mesin atau pernah kerja di tempat perakitan. Walaupun ada beberapa website di amerika (mototuneusa) yang membahas mengenai keunggulan hard inreyen (inreyen yang malah digeber-geber) beserta penjelasannya secara teknis dibandingin dengan inreyen ala pabrikan, tapi pasti pabrikan juga punya itung-itungan sendiri kenapa harus dilakuin lagi inreyen seperti yang ada di buku manual.

Image

Image

Terus yang kedua. Kalo ini MM bisa angkat bicara karena MM udah nginreyenin beberapa motor. Terus apa yang juga penting dari inreyen pabrikan ini? Sebenarnya simple mas bro, tiap pabrikan itu pada hakikatnya juga punya tanggung jawab terhadap keselamatan para pembeli sepeda motor yang diproduksi olehnya. Jadi menurut singkat MM, inreyen sepeda motor itu juga ditujukan kepada ridernya. Sederhananya, sepeda motor yang rpmnya dipatok di angka tertentu, pasti juga terbatas kecepatannya, untuk motor 250 CC biasanya rpm 4000 itu kecepatannya 60km/jam, nah di kecepatan segini setidaknya diharapkan ridernya lebih dapat mengantisipasi apabila menghadapi hal-hal yang tidak diinginkan, dan bertahap ke rpm 6000an. Jadi inti dari inreyen ini sebenernya adalah proses pembelajaran mas bro, MM ngerasain sendiri ketika ngikutin inreyen si Merah, wuih rpm 4000 aja bisa 90km/jam, terus pas boleh rpm 6000, itu motor di gigi 6 bisa ngacir 130 km/jam. Terus timbul pertanyaan? Kalo saya udah pernah bawa motor yang Ccnya lebih gede emang masih perlu adaptasi, yang menurut MM sih masih perlu, kan tiap motor beda-beda bro, lagipula kan belom tentu rider lain juga punya pengalaman kayak ente gitu, ada yang baru naek kelas, turun kelas, malah ada yang baru bawa motor.

Last, kenyataannya, inreyen ala pabrikan itu emang bikin motor jadi awet mas bro, MM udah buktikan di Thunder 250, sekarang odo udah sampe pada 80ribu kilometer, dan terakhir servis besar ring dan silindernya masih bagus tidak ada baret sama sekali. Dan alhamdulillah, buat ngacir 130km/jam aja sih masih cepetlah,hehe. Tapi semuanya balik ke mas bro semua, mau hard inreyen silahkan, mau ikut ala pabrikan juga silahkan. MM Cuma sharing pendapat aja kok. Oke deh,mudah-mudah berguna ya.

[/fusion_builder_column][/fusion_builder_row][/fusion_builder_container]

36 COMMENTS

  1. Sedikit mau cerita gan….
    Dulu waktu pertama kali sijupe sexeh datang (juli2009) langsung tak gembok cakramnya didepan rumah. Ga pernah dipake kemana-mana, kerja cempakaputih-grogol pake vegaR punya simbah :mrgreen:
    Setelah plat dan STNK turun (kalo ga salah kurang dari 2minggu) langsung buka gembok tancap gass buat kerja cemput-grogol :mrgreen:
    Jadi ya ga ada inreyen langsung beroperasi. Alhamdulillah sampai sekarang mesinnya ga pernah bermasalah.
    Looohhh…. Kok malah kaia artikel gini :mrgreen:
    Sekian sedikit cerita dari saya tentang inreyen yang terlupakan 😀
    http://ferboesrichardson.wordpress.com/2013/11/28/ternyata-shark-itu-ga-semuanya-serem-lhooo/

  2. Salam kenal dari Manado! ^_^

    Saya juga sudah pengalaman inrijden beberapa motor lintas merk. Dah saya buktikan di Beat 2010, Ninja RR & NJMX 2011, dan yang terakhir Xeon RC 2013 kalau inrijdennya halus dan sesuai rekomendasi pabrikan motor pasti AWET!

    • Sama2 gan,

      Pengalaman pas inrijden motor gak bisa langsung kenceng walau dipaksa, Supra X ku dulu (motor dinas) gak bisa ngejar Supra Fit saat inrijden.

      Tahun ke-2 mulai teratur keluar asap putih dari knalpot, tahun ke-3 rantai kamrat dah ganti padahal km-nya masih 30rb-an.

      Hal serupa berlaku juga di Smash dan Tiger tapi yang paling parah Smash.

  3. jadi inget pio ane, dulu pas baru dateng dari diler pagi.. langsung tak isi shell pull
    pasang plat palsu tancapp ke bandung siang nya PP haha di jalan tak geberr aja ampe redline

    alhamdulillah pas servis besar kemarin mesin ga ada masalah hehe
    dan selama pemakaian mesin halus dan performa mantap

    klo menurut saya om, selama mesin masih dalam masa garansi geberr aja om haha

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here